riau24

Pengungsi Rohingya Meninggal Setelah Kapal yang Ditumpangi Terbalik Saat Berangkat Dari Bangladesh

Selasa, 11 Februari 2020 | 16:06 WIB
Pengungsi Rohingya Meninggal Setelah Kapal yang Ditumpangi Terbalik Saat Berangkat Dari Bangladesh Pengungsi Rohingya Meninggal Setelah Kapal yang Ditumpangi Terbalik Saat Berangkat Dari Bangladesh

RIAU24.COM -   Setidaknya 15 pengungsi Rohingya telah tewas dan puluhan lainnya tenggelam setelah kapal kayu mereka yang penuh sesak menuju Malaysia tenggelam di lepas pantai Bangladesh selatan, kata para pejabat.

Sekitar 130 orang - terutama wanita dan anak-anak - dikemas di kapal pukat nelayan yang berusaha menyeberangi Teluk Bengal ke Malaysia, kata juru bicara penjaga pantai Hamidul Islam kepada kantor berita AFP, Selasa. Tujuh puluh orang sejauh ini telah diselamatkan.

Banyak dari hampir satu juta orang Rohingya, yang telah berlindung di kamp-kamp pengungsi yang penuh sesak di distrik Bazar Cox Bangladesh, telah mencoba pergi ke Malaysia dengan kapal.

Baca Juga: Update : Terus Meningkat, Kematian Akibat Virus Corona di AS Mendekati Enam Ribu Kasus

Kapal itu, yang panjangnya hampir 13 meter (40 kaki), adalah salah satu dari dua kapal yang berupaya menempuh perjalanan 2.000 kilometer (1.250 mil) yang berbahaya sebelum musim hujan dimulai. Empat kapal angkatan laut dan penjaga pantai sedang mencari laut di dekat pulau St Martin, kata para pejabat. "Kami telah menemukan satu kapal terbalik. Semuanya terutama dari kamp-kamp pengungsi di Cox's Bazar. Kami belum menemukan tanda-tanda kapal kedua. Kami akan melanjutkan operasi kami," kata Islam.

Orang-orang yang berada di atas kapal itu berharap untuk mencapai Malaysia dan dibantu oleh para penyelundup, Noor Ahmed, pejabat terpilih tertinggi di pulau itu, mengatakan kepada kantor berita The Associated Press, mengutip rekening para korban yang selamat.

Lebih dari satu juta pengungsi Rohingya, 700.000 di antaranya melarikan diri dari penumpasan militer brutal di Myanmar pada 2017, saat ini tinggal di kamp-kamp di Bangladesh. Malaysia adalah tujuan favorit Rohingya karena merupakan negara mayoritas Muslim dan memiliki diaspora Rohingya yang cukup besar. Dengan sedikit peluang untuk pekerjaan dan pendidikan di kamp-kamp itu, ribuan orang telah berupaya menjangkau negara-negara lain di Asia Tenggara.

Baca Juga: Batuk di Depan Polisi, Pria di Negara Ini Ditangkap dan Masuk Penjara

Sejak tahun lalu, lembaga penegak hukum Bangladesh telah mengambil lebih dari 500 Rohingya dari desa-desa pesisir dan kapal-kapal ketika mereka menunggu untuk naik kapal. Paling tidak tujuh tersangka pelaku perdagangan orang ditembak mati pada 2019 dalam bentrokan dengan polisi. Perdagangan orang sering meningkat selama periode November-Maret ketika laut paling aman untuk pukat ikan kecil yang digunakan dalam perjalanan berisiko.

Diperkirakan 25.000 orang Rohingya meninggalkan Bangladesh dan Myanmar dengan kapal pada tahun 2015 untuk mencapai Thailand, Malaysia, dan Indonesia. Ratusan tenggelam ketika kapal yang kelebihan muatan tenggelam.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...