riau24

Bentrokan Baru di Idlib, Tentara Suriah Menembak Jatuh Helikopter Milik Pemerintah

Rabu, 12 Februari 2020 | 08:56 WIB
Bentrokan Baru di Idlib, Tentara Suriah Menembak Jatuh Helikopter Milik Pemerintah Bentrokan Baru di Idlib, Tentara Suriah Menembak Jatuh Helikopter Milik Pemerintah

RIAU24.COM -    Pemberontak Suriah yang didukung Turki telah menembak jatuh helikopter milik pemerintah di barat laut yang dikuasai oposisi negara itu, menurut para pemimpin pemberontak dan media pemerintah Turki.

Helikopter militer ditembak jatuh di selatan kota Idlib, tempat pemberontak yang didukung oleh artileri Turki bergerak maju di dekat kota Nairab di provinsi Idlib untuk mendorong kembali pasukan yang didukung Rusia, Abdulah al-Shami, seorang komandan di koalisi faksi pemberontak arus utama, kepada kantor berita Reuters.

Penyiar negara Turki TRT Haber melaporkan bahwa pemberontak menjatuhkan helikopter yang diyakini milik pemerintah Suriah.

Baca Juga: Ditinggal Ibunya Sendirian di Rumah, Bayi Berusia 10 Bulan Asal Malaysia Ini Tewas Terpanggang di Dalam Buaian

Kementerian pertahanan Turki mengkonfirmasi bahwa satu helikopter Suriah ditembak ketika pemberontak yang didukung Turki melakukan serangan dan pasukan pemerintah Suriah telah meninggalkan Nairab.

Tidak ada komentar dari pemerintah Suriah terkait kejadian tersebut.

Penembakan helikopter terjadi ketika pasukan pemerintah semakin dekat untuk menangkap bagian terakhir yang dikuasai pemberontak dari jalan raya strategis yang menghubungkan Suriah selatan dan utara, yang akan membawa jalan di bawah kendali penuh Presiden Suriah Bashar al-Assad untuk pertama kalinya sejak 2012 .

Dengan dukungan dari Rusia, pasukan Suriah telah melakukan serangan selama berminggu-minggu di kubu pemberontak terakhir di provinsi Idlib dan beberapa bagian Aleppo di dekatnya, sehingga memicu krisis kemanusiaan dengan sekitar 700.000 orang meninggalkan rumah mereka. Ratusan warga sipil juga terbunuh, menurut PBB.

Serangan pemerintah Suriah telah menewaskan 13 tentara Turki di Idlib bulan ini, mendorong tanggapan militer mematikan dari Ankara di tengah kekhawatiran atas eskalasi kekerasan dalam perang hampir sembilan tahun di negara itu.

Menyikapi perkembangan pada hari Selasa, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pemerintah Suriah akan membayar "harga yang sangat berat" untuk menyerang pasukan Turki di Idlib.

"Kami memberikan tanggapan yang diperlukan kepada pihak Suriah di tingkat tertinggi. Terutama di Idlib, mereka mendapatkan apa yang pantas mereka terima. Tetapi ini tidak cukup, itu akan terus berlanjut," katanya dalam sebuah pidato, seraya menambahkan ia akan mengumumkan rincian pada hari Rabu. berencana bagaimana menangani perkembangan di Idlib.

Sejak serangan baru dimulai pada bulan Desember, pasukan pemerintah telah merebut kembali lebih dari 600 km persegi (148.263 hektar) wilayah dan dalam beberapa hari terakhir telah mengendalikan puluhan kota dan desa.

Pekan lalu, mereka merebut kembali kota persimpangan Saraqib, di jalan raya M5 yang strategis. Turki memiliki beberapa personil militer yang ditempatkan di sana untuk mencegah kemajuan Suriah lebih lanjut setelah delapan tentaranya terbunuh oleh penembakan Suriah pada awal Februari.

Delegasi Rusia tiba di Ankara pada hari Sabtu untuk mengadakan pembicaraan yang bertujuan menghentikan bentrokan. Pada hari terakhir pembicaraan mereka, serangan kedua Suriah terhadap pasukan Turki di daerah Taftanaz menewaskan lima tentara lagi.

Baca Juga: PBB Memperingatkan Bahaya Eskalasi Setelah Ratusan Ribu Warga Suriah Berada di Kondisi yang Mengerikan

Ankara mengatakan pihaknya membalas kedua serangan itu, menghancurkan beberapa sasaran Suriah. Dikatakan akan mengusir pasukan al-Assad kecuali mereka menarik diri pada akhir bulan ini. Ia juga mengatakan kepada tim Rusia bahwa serangan terhadap pos-pos Turki harus segera dihentikan.

Rusia meninggalkan Turki setelah pembicaraan berakhir pada hari Senin, kata sumber diplomatik Turki, tanpa persetujuan yang jelas.

Kremlin mengatakan pada hari Selasa bahwa semua serangan terhadap pasukan Rusia dan Suriah di Idlib harus dihentikan.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...