riau24

China Meluncurkan Aplikasi Pelacakan VIrus Corona, Ini Alasannya..

Rabu, 12 Februari 2020 | 10:36 WIB
China Meluncurkan Aplikasi Pelacakan VIrus Corona, Ini Alasannya.. China Meluncurkan Aplikasi Pelacakan VIrus Corona, Ini Alasannya..

RIAU24.COM -   Pemerintah Cina meluncurkan aplikasi untuk membantu memerangi penyebaran virus corona baru, ketika jumlah kematian dari CoViD-19 di negara itu melonjak menjadi lebih dari 1.000 dan jumlah kasus yang dikonfirmasi telah melebihi 40.000.

Aplikasi smartphone, dijuluki "pendeteksi kontak dekat," bertujuan untuk membuat orang tahu apakah mereka berisiko terkena penyakit jika mereka berada dalam jarak dekat dengan seseorang yang memilikinya.

Sementara itu telah menimbulkan beberapa masalah privasi, beberapa ahli mengatakan aplikasi itu saat ini lebih baik di tengah apa yang oleh Organisasi Kesehatan Dunia disebut sebagai darurat kesehatan global.

Aplikasi ini dirancang oleh tiga lembaga pemerintah Cina - Kantor Umum Dewan Negara, Komisi Kesehatan Nasional dan Korporasi Grup Teknologi Elektronik China - dan meluncurkan Senin dalam laporan dari Xinhua, kantor berita yang dikelola pemerintah, pada Situs web Komisi Kesehatan Nasional.

Baca Juga: Tiga Roket Katyusha Terbang Lagi, Jatuhnya Dekat Kedutaan AS di Irak

"Aplikasi baru ini sangat membantu, tetapi kita semua menunggu untuk melihat apakah itu dapat berbuat banyak untuk mengurangi penyebaran," Dr. Irwin Redlener, direktur Pusat Nasional untuk Kesiapsiagaan Bencana Universitas Columbia, mengatakan kepada ABC News Selasa.

"Apakah itu akan menghentikan epidemi? Tidak, tetapi itu akan membantu orang mencari tahu apakah mereka berisiko," tambahnya.

"Situasinya sudah benar-benar di luar kendali," Redlener, yang juga seorang profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Mailman, mengatakan. "Kami menerapkan alat-alat ini yang akan membantu, tetapi ada begitu banyak yang tidak diketahui tentang perilaku virus korona ini sehingga jumlah bantuan yang akan dilakukannya dalam mengendalikan penyebaran akan terbatas."

Aplikasi ini memperingatkan Anda jika Anda telah melakukan kontak dekat dengan orang-orang dengan kasus yang dikonfirmasi, kasus yang diduga atau kasus ringan, termasuk rekan kerja, orang-orang yang berbagi ruang kelas, orang-orang yang tinggal bersama, atau penumpang dan anggota kru yang mungkin berada di penerbangan yang sama atau berlatih sebagai orang sakit.

Dalam penerbangan, penumpang di barisan yang sama atau dalam radius tiga baris dari orang yang sakit, serta pramugari yang menyediakan layanan di daerah tersebut, dianggap "kontak dekat." Sisa penumpang akan diklasifikasikan sebagai memiliki "kontak umum," menurut Xinhua.

Baca Juga: Kabar Jackie Chan Masuk Islam Sempat Viral, Ternyata Begini Aslinya

Sementara itu, di dalam mobil kereta tertutup dan ber-AC, semua penumpang dan anggota kru di dalam mobil akan diklasifikasikan sebagai kontak dekat.

Jika Anda telah diberitahu bahwa Anda berada dalam kontak dekat dengan seseorang yang sakit, Anda disarankan oleh aplikasi untuk tinggal di rumah atau menghubungi pejabat kesehatan setempat.

Meskipun pejabat China tidak merinci bagaimana aplikasi mendeteksi mereka yang terinfeksi coronavirus, aplikasi tersebut telah menerima dukungan dari Kementerian Transportasi, Kereta Api Tiongkok dan Administrasi Penerbangan Sipil China "untuk memastikan data yang akurat, andal, dan resmi," lapor Xinhua.

Ini telah menimbulkan beberapa masalah privasi di kalangan kritikus. Untuk mendaftar, pengguna harus memasukkan nama dan nomor ID pemerintah mereka. Redlener mengatakan bahwa bahkan tanpa aplikasi dan teknologi baru ini, jika Anda turun dengan kasus yang diverifikasi maka pejabat kesehatan masyarakat masih perlu melacak di mana Anda berada.

"Ada konflik yang melekat antara teknik kesehatan masyarakat yang mutlak diperlukan dengan privasi individu," kata Redlener.

"Dalam hal ini, kebaikan publik dan kesehatan publik harus lebih penting daripada masalah privasi, jika tidak kita tidak punya kesempatan untuk melakukan sesuatu tentang ini," tambahnya. "Kebanyakan orang lebih suka tahu bahwa mereka telah berhubungan dengan seseorang yang memiliki virus corona daripada menyimpan informasi itu darimu."

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...