riau24

Semakin Sengit, Helikopter Milik Tentara Militer Suriah Jatuh di Desa Aleppo, Semua Korban Tewas Secara Mengerikan

Sabtu, 15 Februari 2020 | 07:45 WIB
Pertempuran Semakin Sengit, Helikopter Milik Tentara Militer Suriah Jatuh di Desa Aleppo Pertempuran Semakin Sengit, Helikopter Milik Tentara Militer Suriah Jatuh di Desa Aleppo

RIAU24.COM -   Sebuah helikopter milik militer Suriah telah ditembak jatuh di barat laut Suriah, tempat serangan intensif pemerintah untuk merebut kembali daerah yang dikuasai pemberontak negara itu telah menyebabkan gelombang besar pemindahan. Media pemerintah Suriah mengatakan pesawat itu ditabrak oleh rudal sekitar pukul 1:40 (11:40 GMT) pada hari Jumat, 14 Februari 2020 di dekat kota Urum al-Kubra di pedesaan barat Aleppo.

"Tembakan itu menyebabkan helikopter jatuh, dan menewaskan semua kru," kata kantor berita SANA, tanpa memberikan informasi siapa yang berada di belakang insiden itu.

Kantor berita Turki Anadolu juga mengatakan pemberontak dilaporkan menyerang helikopter ketika sedang terbang di atas provinsi Aleppo barat.

Baca Juga: Turki Akan Bangun Pencakar Langit dari Tengkorak Tentara Rusia

Insiden itu terjadi beberapa hari setelah pemberontak mengatakan mereka telah menjatuhkan helikopter pemerintah pada hari Selasa di dekat kota Nairab.

Sejak Desember, pasukan pemerintah Suriah yang didukung Rusia telah mendesak maju dengan serangan ganas terhadap benteng pemberontak terakhir di barat laut negara itu.

Serangan itu telah memicu gelombang perpindahan terbesar dalam perang sembilan tahun, dengan lebih dari 800.000 orang melarikan diri ke perbatasan Turki. Turki, yang telah menampung 3,6 juta pengungsi Suriah, mengatakan mereka tidak bisa menyerap lagi. Hashem Ahelbarra dari Al Jazeera, melaporkan dari Clivegozu di sisi perbatasan Turki, mengatakan badan-badan bantuan berjuang untuk mengatasi "sejumlah besar" orang yang terlantar akibat pertempuran.

Baca Juga: Trump Menyerukan Rusia dan Turki Untuk Berhenti Mendukung Kekejaman di Suriah

"Ini adalah situasi yang sangat sulit dan para aktivis sudah mengatakan itu sudah situasi kemanusiaan yang tragis," katanya.

Pertempuran sengit, yang menyebabkan lima tentara Turki terbunuh minggu ini dalam penembakan pemerintah Suriah, adalah yang paling serius sejak Ankara, yang mendukung kelompok pemberontak tertentu di provinsi Idlib Suriah utara, pertama kali mengirim pasukan ke negara tetangganya pada 2016.

Dalam beberapa pekan terakhir, militer Turki telah mengerahkan konvoi besar kendaraan yang membawa pasukan komando, tank dan howitzer untuk menopang pos militernya di Idlib.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR), pemantau perang yang berbasis di Inggris yang mengandalkan sumber di Suriah, mengatakan pada hari Jumat bahwa Turki telah mengerahkan sekitar 6.500 tentara untuk memperkuat unit yang ada di barat laut negara itu, serta sekitar 1.900 kendaraan militer sejak awal Februari.

Sementara itu, pasukan pemerintah telah membuat keuntungan baru di Suriah barat laut dalam beberapa hari terakhir.

Mereka saat ini mengamankan daerah di sepanjang jalan raya utama MP5 yang mereka rebut dari pemberontak minggu ini, menurut laporan. Mereka mendorong ke barat jalan tol yang menghubungkan empat kota terbesar Suriah dan secara ekonomi vital bagi pemerintah.

Dalam upaya untuk mengkonsolidasikan "sabuk keamanan" di sekitar jalan, mereka menangkap pangkalan utama pada hari Jumat bahwa mereka telah kehilangan pemberontak pada tahun 2012, kata SOHR.

Perebutan kembali markas itu menandai kemenangan simbolis bagi pemerintah, yang telah mengurangi kantong yang dikuasai pemberontak menjadi lebih dari setengah provinsi Idlib, serta potongan tetangga Aleppo dan Latakia.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Terpopuler

Loading...