riau24

Penelitian Menunjukkan Bahwa Sering Marah Dapat Membuat Anda Alami Kegemukan, Ini Alasannya...

Sabtu, 15 Februari 2020 | 12:14 WIB
Penelitian Menunjukkan Bahwa Sering Marah Dapat Membuat Anda Alami Kegemukan, Ini Alasannya... Penelitian Menunjukkan Bahwa Sering Marah Dapat Membuat Anda Alami Kegemukan, Ini Alasannya...

RIAU24.COM -   Untuk berjaga-jaga jika Anda membutuhkan alasan lain untuk mendapatkan suasana hati yang lebih baik, seorang ahli nutrisi menjelaskan bagaimana kemarahan bisa menjadi musuh jika Anda ingin menurunkan berat badan. Tidak peduli seberapa banyak Anda berolahraga, jika Anda “memakan” kemarahan Anda (secara harfiah dan kiasan), Anda tidak akan pernah mencapai berat badan ideal Anda.

Seperti dilansir Riau24.com dari Bright Side, inilah hubungan antara kelebihan berat badan dan perasaan marah : 

1. Kemarahan menjadi alasan Anda mengalami kelebihan berat badan
El Que se enoja engorda (He Who Gets Angry Gets Fat) adalah judul buku yang ditulis oleh ahli gizi Meksiko, Juan Manuel Romero Villa. Dalam bukunya, ia menyatakan bahwa kemarahan bisa menjadi alasan Anda menjadi kelebihan berat badan. Penulis mengeksplorasi hubungan antara emosi dan makanan yang kita makan, menekankan fakta bahwa menjadi kelebihan berat badan melampaui aspek fisik - itu juga perisai yang kita kenakan untuk menggagalkan situasi yang menyebabkan kita sakit, sedih, sedih, dll.

Tapi apa hubungannya marah dengan menjadi gemuk?

Secara praktis, ketika Anda marah, tubuh Anda mulai mengeluarkan adrenalin dan kortisol yang merupakan hormon yang dilepaskan sebagai respons terhadap stres dan pada gilirannya meningkatkan kadar gula darah. Biasanya hormon ini diproduksi ketika Anda berolahraga, tetapi ketika diproduksi oleh kemarahan, glukosa yang dihasilkan tidak dapat digunakan oleh sel-sel dan akhirnya disimpan sebagai lemak.

Buku ini adalah hasil dari lebih dari satu dekade kerja oleh penulis, termasuk penelitian akademik, dan pengalamannya sendiri dengan pasien dan dirinya sendiri. Penulis menemukan bahwa banyak pasien kelebihan berat badannya memiliki masalah kemarahan yang sama, semakin membuktikan teorinya bahwa obesitas berhubungan dengan kemarahan dan manajemen emosi yang buruk.

Baca Juga: Nyaman Sendiri, 4 Zodiak Ini Lebih Suka Jomblo

Kelebihan berat badan juga dapat menyebabkan endogen (internal) seperti sindrom metabolik dan masalah hormonal atau tiroid. Penyebabnya bisa juga eksogen (eksternal) seperti kebiasaan makan yang buruk atau kurang olahraga. Dengan cara ini, kemarahan hanyalah satu elemen lagi yang menambah kemungkinan penyebab ini, tetapi itu bukan satu-satunya.
 

2. Beban emosi
Emosi negatif seperti kemarahan, kesedihan atau kecemasan dapat sangat mempengaruhi cara kita makan dan dalam banyak kasus menjadi penyebab kenaikan berat badan yang berlebihan. Emosi ini disalurkan melalui makanan yang menjadi perlindungan bawah sadar terhadap kesulitan emosional.

Ahli gizi Sigrid Pimentel Martín menyatakan bahwa "emosi adalah energi yang diubah menjadi penambahan berat badan, gangguan pencernaan, dan sistem kekebalan tubuh yang lemah," sehingga belajar mengidentifikasi dan mengelolanya akan memiliki efek yang sangat positif pada individu, meningkatkan suasana hati mereka dan hubungannya dengan makanan.

Ini semua tentang mengendalikan emosi kita sendiri dan menemukan cara yang lebih positif untuk menyalurkannya. Berolahraga adalah ide yang baik atau Anda dapat mengambil hobi baru seperti melukis, menggambar, menulis atau hanya berjalan-jalan ketika Anda perlu sedikit melemaskan pikiran.

Baca Juga: Ini 6 Keutamaan Hari Jumat Menurut Alquran dan Hadist

3. Perhatikan cara Anda makan.
Menyadari kebiasaan makan Anda adalah kunci untuk memperbaikinya, jadi Anda juga dapat mendeteksi faktor-faktor apa yang menyebabkan Anda makan berlebihan dan mengonsumsi makanan yang tidak sehat. Berikut beberapa saran bagus: ambil 5 menit sebelum menyerah pada keinginan alih-alih memakannya secara otomatis. Luangkan waktu untuk merenungkan bagaimana perasaan Anda dan apakah Anda dapat menghindari makan makanan yang Anda inginkan atau tidak.

Makan adalah kegiatan sehari-hari sehingga kita sering tidak cukup memperhatikannya, jadi ada baiknya menghindari gangguan seperti menonton TV atau menggulir melalui smartphone - dengan kata lain, saat kita makan, makanan harus menjadi fokus utama .

Meningkatkan kebiasaan makan kita dalam jangka panjang harus disertai dengan latihan introspektif di mana kita terhubung dengan emosi kita dan cara mereka menjadi pemicu perilaku tertentu di depan makanan, yang merupakan cara terbaik untuk menyerang masalah pada akarnya.

Sekarang Anda tahu bahwa jika Anda ingin menurunkan berat badan, mungkin ada baiknya memikirkan apakah Anda terlalu marah belakangan ini. 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...


Loading...