riau24

8 Kebiasaan Beracun yang Bisa Mencuri Kebahagiaan Anda Hari Demi Hari

Senin, 17 Februari 2020 | 13:47 WIB
8 Kebiasaan Beracun yang Bisa Mencuri Kebahagiaan Anda Hari Demi Hari 8 Kebiasaan Beracun yang Bisa Mencuri Kebahagiaan Anda Hari Demi Hari

RIAU24.COM -  Kurangnya uang atau hiburan tidak menghentikan kita dari bahagia. Sebenarnya kebiasaan beracun kita yang menyelinap pada kita, itulah yang mencuri sukacita kita. Sudah saatnya kita menjelaskan masalah ini karena jika Anda tahu apa yang Anda lakukan salah, lebih mudah untuk mengambil langkah pertama dalam menghentikan penghancuran diri dan menyediakan ruang untuk kebahagiaan.

Riau24.com menyarankan agar Anda menyingkirkan 8 kebiasaan berikut. Anda juga akan menemukan beberapa kiat tentang cara mulai mengubah aturan di sekitarnya karena kebahagiaan kami adalah sesuatu yang sepenuhnya menjadi tanggung jawab kami.

Baca Juga: Inilah yang Akan Terjadi pada Tubuh Anda Jika Anda Makan Dua Pisang Sehari

8. Anda mematikan perasaan Anda.
Kita sering diberitahu bahwa kita tidak boleh menunjukkan emosi yang tidak menyenangkan. Kisah ini biasanya dimulai di masa kanak-kanak - kita mendengar hal-hal seperti, "Jangan menangis" atau "Jangan sedih tentang itu." Sedikit demi sedikit, kita belajar bagaimana menyembunyikan emosi negatif kita, tetapi perilaku ini biasanya menghasilkan pengalaman hidup yang lebih buruk.

Menurut para ahli, berjuang dengan emosi negatif membuat kita mati rasa terhadap emosi positif juga karena kita tidak dapat memilih apa yang kita inginkan atau tidak ingin rasakan. Ini juga mengarah pada komunikasi dan hubungan yang lebih buruk dan memengaruhi banyak bagian kehidupan kita - perlu disebutkan bahwa penghentian emosi dapat mengakibatkan sejumlah masalah kesehatan. Ada banyak cara tidak beracun untuk melepaskan perasaan kita, misalnya, menari adalah salah satunya.

7. Anda tidak membiarkan diri Anda melakukan kesalahan.
Jangan lupa bahwa bahkan beberapa penemuan yang mengubah hidup diciptakan secara kebetulan. Alat pacu jantung, oven microwave, dan bahkan penisilin ada di antara mereka. Lebih tepatnya, cukup keren untuk mengatakan bahwa Anda seorang perfeksionis di CV Anda. Tetapi apakah itu benar-benar membuat Anda lebih bahagia dalam kehidupan nyata?

Kami tidak berpikir begitu, karena Anda terus-menerus berusaha mencapai cita-cita, tetapi sebenarnya tidak ada. Dan bahkan kesalahan terkecil pun dapat menjatuhkan Anda dan mengakibatkan kecemasan, gangguan makan, dan masalah kesehatan lainnya. Anda harus membiarkan diri Anda salah dan mengubah perspektif Anda tentang kegagalan. Untuk membuat jalan baru Anda lebih mudah, ingat saja kata-kata Thomas Edison, “Saya belum gagal 10.000 kali. Saya telah berhasil menemukan 10.000 cara yang tidak akan berhasil. "

6. Anda lebih suka menjadi korban.
Menjadikan orang lain atau situasi sebagai alasan masalah Anda adalah cara cepat menuju ketidakbahagiaan. Mudah menyalahkan segala sesuatu di sekitar - terlambat bekerja? Itu bukan saya, itu adalah kemacetan lalu lintas. Tidak bisa berlibur? Itu bukan saya, hanya saja mereka tidak ingin membayar saya lebih banyak. Dari posisi ini, Anda tidak akan pernah bisa mengendalikan "hal-hal yang tidak adil" itu.

Mari kita lihat lebih dekat situasi pertama untuk memperjelas segalanya. Ketika Anda mengatakan bahwa masalahnya adalah kemacetan lalu lintas, Anda tidak dapat berbuat apa-apa. Karena kemacetan akan ada di sana besok, lusa, dan selama beberapa hari ke depan. Apakah Anda akan terlambat selama sisa hidup Anda?

Tetapi ketika Anda mengatakan bahwa Andalah yang bertanggung jawab atas keterlambatan, itu memberi Anda lautan pilihan. Anda dapat memilih untuk bangun lebih awal, atau Anda dapat meminta atasan Anda untuk memindahkan jadwal kerja Anda. Anda bahkan dapat memutuskan untuk pergi ke gym di dekat kantor Anda di pagi hari sehingga Anda dapat bekerja tepat waktu sesudahnya. Cobalah untuk melihat segala sesuatu yang terjadi dalam hidup Anda dari sudut ini, dan Anda akan mulai melihat peluang alih-alih hambatan.

5. Anda menyimpan dendam.
Pertama, dendam dapat memiliki efek kesehatan negatif - mulai dari depresi ringan hingga kesengsaraan kardiovaskular akut. Dan agak sulit untuk bahagia ketika Anda mengalami depresi atau menderita masalah jantung.

Kedua, Anda harus memahami bahwa harus ada masalah yang lebih dalam jika Anda bereaksi dengan cara ini. Itu bisa berupa apa saja - mulai dari harga diri rendah hingga masalah lain yang Anda rasa tidak nyaman. Contoh kecil, jika seseorang mengatakan kepada Anda bahwa Anda bodoh, apakah itu akan menyakiti Anda jika Anda yakin itu tidak benar? Kami tidak yakin, itu sebabnya ini adalah peluang besar untuk Anda ketahui. Jika Anda sadar Anda bisa mengusahakan pengembangan diri ketika Anda merasa seseorang melukai Anda.

Ketiga, Anda hanya menyakiti diri sendiri. Anda ingat situasi negatif, terus-menerus mengulanginya di pikiran Anda, dan merasa marah atau tidak berdaya lagi dan lagi. Anda membuang waktu dan energi Anda yang berharga untuk sesuatu yang tidak dapat Anda ubah. Bukankah lebih baik pergi ke terapis, belajar bagaimana melepaskannya, dan mengisi hidup Anda dengan hal-hal yang lebih menyenangkan?

Baca Juga: Punya Visi Misi Hidup yang Sama, 3 Zodiak Ini Berjodoh

4. Anda pikir Anda adalah pembaca pikiran.
Kecuali Anda seorang vampir, putri duyung, atau manusia yang rendah hati tetapi sangat berbakat, Anda tidak akan pernah benar-benar tahu apa yang dipikirkan orang lain. Namun, pikiran seperti, "Saya terlihat sangat bodoh di mata mereka," atau "Mereka mungkin berpikir saya sangat membosankan," masukkan kepala kita setiap hari.

Berikut beberapa saran sederhana untuk situasi seperti ini: jangan memilih untuk mempermalukan diri sendiri, tetapi sebaliknya, percayalah bahwa orang-orang berpikir yang terbaik dari Anda. Perspektif ini akan meningkatkan kepercayaan diri Anda dan membantu Anda berkomunikasi secara terbuka. Anda juga akan melihat bahwa lebih mudah untuk meminta bantuan ketika Anda tidak membuat asumsi apa pun.

3. Anda fokus pada kesuksesan orang lain.
Di era media sosial sangat sulit untuk tidak jatuh ke dalam "perangkap perbandingan." Pakaian kami tidak se-stylish para gadis di Instagram, kami tidak bepergian seperti mereka, dan hubungan kami tidak sesempurna. Kerinduan untuk hal-hal ini dapat dengan mudah membuat kita tidak bahagia, tetapi jangan lupa sesuatu yang penting.

Pertama-tama, orang-orang hanya menunjukkan bagian-bagian yang mereka ingin kita lihat. Tidak ada jaminan bahwa hidup mereka ideal. Selain itu, ada banyak bukti bahwa realitas mereka tidak semerah yang mereka perlihatkan di Facebook atau Instagram. Dan akhirnya, saat Anda terus-menerus sibuk mengikuti kehidupan orang lain, Anda mengabaikan hidup Anda dan kehilangan waktu yang bisa Anda habiskan untuk membangun kesuksesan Anda sendiri.

Kami menyarankan Anda membawa kesadaran untuk hidup Anda sendiri. Coba metode sederhana berikut untuk memulai jalur ini. Setiap hari Anda perlu mengenali dan menuliskan setidaknya 5 hal yang telah Anda capai dan banggakan. Ini akan membantu Anda melihat nilai dalam hidup Anda dan bergerak maju.

2. Anda bergantung pada pendapat orang lain.
Luangkan waktu sejenak untuk memikirkan seberapa sering Anda mencoba membuat kesan "tepat" pada orang lain. Dan seberapa sering itu membawa Anda kebahagiaan. Jika Anda melihat bahwa skala tersebut tidak menguntungkan Anda, saatnya untuk mempertimbangkan kembali nilai-nilai Anda dan mulai memilih sendiri. Karena, menurut para ahli, orang yang tergantung lebih cenderung merasa cemas dan tertekan dan tidak dapat mempertahankan batas-batas pribadi mereka.

Pikirkan saja, kadang-kadang kita ingin mengesankan orang-orang yang bahkan tidak kita sukai atau untuk membuktikan sesuatu kepada mereka yang sebenarnya tidak kita pedulikan. Mulai sekarang, Anda perlu bertanya pada diri sendiri, "Apakah saya baik-baik saja dengan itu atau apakah saya melakukannya demi orang lain?" dalam setiap situasi. Anda bahkan dapat menuliskan jawaban untuk membangun diagram "hidupku" vs. "bukan hidupku". Hasilnya mungkin mengejutkan Anda, tetapi ini akan memotivasi Anda untuk terus maju dan lebih mengandalkan diri sendiri.

1. Anda membiarkan masa lalu dan masa depan Anda merayap ke dalam hidup Anda.
Kami tidak berusaha mengatakan bahwa memikirkan masa lalu atau masa depan kami membuat kami tidak bahagia, tetapi lebih baik untuk menghindari terjebak di sana. Memikirkan masa lalu biasanya menunjukkan bahwa ada beberapa masalah yang tidak terselesaikan yang terus memberatkan Anda. Sementara berfokus sepenuhnya pada masa depan berarti Anda memiliki masalah dengan kecemasan.

Selain itu, penelitian ini menunjukkan bahwa orang yang fokus pada masa kini lebih bahagia dan merasa lebih terhubung dengan orang lain. Ada latihan sederhana yang dapat membantu Anda hidup "sekarang:"

Fokus pada mendengarkan. Cobalah perhatikan setiap suara - jauh, dekat, sunyi, atau keras. Pilih suara dan suara jauh yang berasal dari keheningan. Kemudian beralihlah untuk mengeksplorasi aroma - kuat dan ringan, aroma yang datang dan pergi.

Menurut Anda, hal-hal apa lagi yang memisahkan Anda dan kebahagiaan Anda? Apa yang membantu Anda mengatasi masalah ini?

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...