riau24

Dianggap Sombong, Presiden di Negara Ini Tidak Takut Menghadapi Virus Corona

Kamis, 27 Februari 2020 | 09:11 WIB
Dianggap Sombong, Presiden di Negara Ini Tidak Takut Menghadapi Virus Corona Dianggap Sombong, Presiden di Negara Ini Tidak Takut Menghadapi Virus Corona

RIAU24.COM -  Virus Corona menyebar lebih cepat di Eropa, Timur Tengah, dan bagian lain dunia daripada di Cina di mana virus pertama kali muncul di pusat kota Wuhan pada akhir tahun lalu.

Jumlah infeksi virus Corona di dalam China untuk pertama kalinya disusul oleh kasus baru di tempat lain pada hari Rabu, dengan Italia, Iran dan Korea Selatan muncul sebagai hotspot baru untuk COVID-19. Penyakit ini juga terdeteksi untuk pertama kalinya di Brasil, Pakistan, Swedia, Norwegia, Yunani, Rumania, dan Aljazair.

Baca Juga: Segeralah Bawa Anak Anda ke Dokter Jika Menemukan Tujuh Tanda Ini, Jika Tak Ingin Hal Serius Terjadi...

Di Amerika Serikat, di mana otoritas kesehatan menangani 59 kasus - kebanyakan orang Amerika dipulangkan dari kapal pesiar Diamond Princess yang dikarantina di Jepang - Presiden Donald Trump berusaha menenangkan kekhawatiran.

Berbicara dalam siaran langsung, Trump mengatakan AS "sangat, sangat siap" untuk menghadapi ancaman virus dan bahwa Wakil Presiden Mike Pence akan bertanggung jawab atas respons nasional.

Presiden Donald Trump menyatakan pada hari Rabu bahwa AS "sangat, sangat siap" untuk virus corona dan menempatkan Wakil Presiden Mike Pence bertugas mengawasi respons negara.

Trump juga berusaha untuk meminimalkan ketakutan akan infeksi yang menyebar luas di seluruh AS, dengan mengatakan, "Saya pikir itu tidak bisa dihindari."

Berdiri di sampingnya di konferensi pers Gedung Putih adalah otoritas kesehatan yang menegaskan bahwa orang Amerika harus siap untuk apa yang bisa menjadi wabah yang lebih luas yang memerlukan langkah-langkah seperti penutupan sekolah.

“Strategi penahanan agresif kami di sini di Amerika Serikat telah bekerja dan bertanggung jawab atas rendahnya tingkat kasus yang kami miliki sejauh ini. Namun, kami memang mengharapkan lebih banyak kasus, ”kata Dr Anne Schuchat dari Centers for Disease Control and Prevention.

Baca Juga: Tiga Tanda Penting Jika Anda Mengalami Reaksi Alergi

Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Rabu bahwa AS mungkin harus membatasi perjalanan ke Italia, Korea Selatan dan negara-negara lain karena wabah virus corona tetapi sekarang bukan waktu yang tepat.

Ditanya di sebuah konferensi pers tentang pembatasan perjalanan, Trump mengatakan: "Pada saat yang tepat kita dapat melakukan itu. Sekarang ini bukan waktu yang tepat."

Dia mengatakan Amerika Serikat sedang memeriksa "banyak orang" untuk tanda-tanda virus.

 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...