riau24

Ilmuwan Australia Kini Satu Langkah Lebih Dekat Dengan Vaksin Virus Corona, Menggunakan Protein yang Dienkripsi Virus

Senin, 16 Maret 2020 | 15:21 WIB
Ilmuwan Australia Kini Satu Langkah Lebih Dekat Dengan Vaksin Virus Corona, Menggunakan Protein yang Dienkripsi Virus Ilmuwan Australia Kini Satu Langkah Lebih Dekat Dengan Vaksin Virus Corona, Menggunakan Protein yang Dienkripsi Virus

RIAU24.COM -  Dengan meningkatnya jumlah kasus untuk COVID-19 di seluruh dunia, kebutuhan akan vaksin menjadi lebih penting dari sebelumnya. Saat ini coronavirus baru telah menginfeksi lebih dari 120.000 orang dan telah merenggut lebih dari 4.000 nyawa - di 80 negara.

 Meskipun ada laporan bahwa orang yang terkena virus Corona jika mendapatkan kesembuhan, mereka masih bisa terinfeksi sekali lagi jika mereka bersentuhan dengan virus. Satu-satunya solusi selain dari menjaga kebersihan pribadi dan mencuci tangan secara teratur, yakni mencegah orang lain terinfeksi.

Dan para peneliti di seluruh dunia berusaha keras untuk menemukan solusi. Namun, sepertinya sekelompok peneliti di perusahaan biotek Australia mungkin tertarik pada sesuatu.

Baca Juga: Terungkap, Anjing Bisa Digunakan Untuk Mendeteksi Virus Corona Pada Manusia Dengan Cara Ini...

Seperti dilansir dari Indiatimes, Biotron - perusahaan biotek di Australia memiliki perpustakaan senyawa molekul kecil yang mereka uji terhadap COVID-19. Obat rahasia mereka kini dalam desain dan pengembangan yang menargetkan protein yang dikode virus yang dijuluki viroporins.

Para peneliti di Biotron adalah orang pertama yang benar-benar menemukan bahwa protein E dalam COVID-19 sebenarnya adalah viroporin. Biotron memiliki perpustakaan lebih dari 30 senyawa dengan aktivitas yang baik melawan berbagai coronavirus, termasuk coronavirus manusia yang menyebabkan gejala ringan, seperti pilek dan juga coronavirus SARS yang bertanggung jawab atas berjangkitnya virus tersebut pada tahun 2003.

Jika Anda tidak tahu, coronavirus adalah sekelompok besar virus yang biasanya tertular dari hewan (seperti kucing luwak yang menyebabkan SARS di Cina). Meskipun Virus Wuhan berasal dari pasar makanan laut di kota - dengan sebagian besar korban awal adalah penjual atau pembeli di pasar ikan. Para peneliti dapat menemukan virus yang mirip dengan yang ditemukan pada kelelawar dan ular.

Baca Juga: Ketika Lapisan Ozon Bumi Semakin Membaik Setelah Virus Corona Menghantam Seluruh Dunia

Senyawa dengan Biotron memiliki kemampuan untuk mengurangi kadar coronavirus hingga 90 - 100 persen dalam kultur sel yang terinfeksi (coronavirus sebelumnya seperti SARS, MERS). Yang penting, beberapa senyawa memiliki aktivitas spektrum luas terhadap berbagai jenis coronavirus. Menguji senyawa yang efektif ini dalam beberapa skenario dapat membantu kami menemukan kombinasi yang bekerja melawan coronavirus baru.

Perpustakaan senyawa yang kuat ini saat ini membantu Profesor SS Vasan dari CSIRO (Organisasi Riset Ilmiah dan Industri Persemakmuran) di Australia yang baru-baru ini berhasil memproduksi secara massal jenis virus Coronavirus di luar China dalam jumlah yang cukup besar untuk memulai uji klinis kedokteran.

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...

Terpopuler

Loading...