riau24

Mengejutkan, Lingkaran Batu Misterius yang Terbuat Dari Tulang Mammoth Ditemukan di Rusia

Selasa, 17 Maret 2020 | 15:10 WIB
Mengejutkan, Lingkaran Batu Misterius yang Terbuat Dari Tulang Mammoth Ditemukan di Rusia Mengejutkan, Lingkaran Batu Misterius yang Terbuat Dari Tulang Mammoth Ditemukan di Rusia

RIAU24.COM -  Lingkaran tulang yang menakutkan yang terbuat dari sisa-sisa lusinan mamut telah membantu menjelaskan bagaimana komunitas kuno selamat dari Zaman Es Eropa. Sekitar 70 dari struktur ini diketahui ada di Ukraina dan Rusia bagian barat.

Tulang-tulang di satu situs berusia lebih dari 20.000 tahun, analisis baru menunjukkan, menjadikannya struktur melingkar tertua yang dibangun oleh manusia yang ditemukan di wilayah tersebut. Para peneliti mengatakan bahwa tulang-tulang itu kemungkinan besar bersumber dari kuburan hewan, dan lingkaran itu kemudian disembunyikan oleh sedimen dan sekarang satu kaki di bawah permukaan saat ini.

Baca Juga: Para Ilmuwan Berhasil Menemukan Tes Darah yang Dapat Memeriksa Lebih Dari 50 Jenis Kanker



Mayoritas tulang yang ditemukan di situs Plains Rusia berasal dari mammoth. Sebanyak 51 rahang bawah dan 64 tengkorak mammoth individu digunakan untuk membangun dinding 30ft dengan struktur 30ft dan tersebar di interiornya.

Para ilmuwan juga menemukan sejumlah kecil tulang rusa, kuda, beruang, serigala, rubah merah dan rubah Arktik. Untuk pertama kalinya, para arkeolog dari University of Exeter menemukan sisa-sisa kayu hangus dan sisa tanaman non-kayu lunak lainnya dalam struktur melingkar di dekat desa modern Kostenki, sekitar 500 km selatan Moskow.

Mereka mengatakan ini menunjukkan orang membakar kayu serta tulang untuk bahan bakar, dan masyarakat yang tinggal di sana telah belajar di mana mencari makan untuk tanaman yang dapat dimakan selama Zaman Es.


Alexander Pryor, yang memimpin penelitian ini, mengatakan: ‘Kostenki 11 merupakan contoh langka dari pemburu-pengumpul Palaeolitik yang hidup di lingkungan yang keras ini. ‘Apa yang mungkin membawa pengumpul pemburu kuno ke situs ini?

Satu kemungkinan adalah bahwa mamut dan manusia dapat datang ke daerah itu secara massal karena memiliki mata air alami yang akan menyediakan air cair yang tidak beku sepanjang musim dingin - jarang terjadi pada periode dingin yang ekstrem ini. Temuan-temuan ini memberi penerangan baru tentang tujuan situs-situs misterius ini.

Baca Juga: LG Dikabarkan Bakal Matikan Ponsel Serinya yang Satu Ini

Arkeologi menunjukkan kepada kita lebih banyak tentang bagaimana nenek moyang kita bertahan dalam lingkungan yang sangat dingin dan bermusuhan ini pada klimaks Zaman Es terakhir. "Sebagian besar tempat lain di garis lintang yang sama di Eropa telah ditinggalkan pada saat ini, tetapi kelompok-kelompok ini telah berhasil beradaptasi untuk menemukan makanan, tempat tinggal dan air."

Zaman Es terakhir, yang menyapu Eropa utara antara 75-18.000 tahun yang lalu, mencapai titik puncaknya. Tahap terdingin dan paling parah sekitar 23-18.000 tahun yang lalu. Sebagian besar masyarakat meninggalkan wilayah itu, mungkin karena kurangnya mangsa untuk berburu dan menanam sumber daya yang mereka andalkan untuk bertahan hidup, kata para ilmuwan.

Lingkaran tulang akhirnya juga ditinggalkan karena iklim terus menjadi lebih dingin dan lebih tidak ramah. Sebelumnya, para arkeolog berasumsi bahwa struktur tulang mammoth bundar digunakan sebagai tempat tinggal, tetapi studi baru menunjukkan ini mungkin tidak selalu terjadi. Penelitian yang dilakukan oleh akademisi dari University of Exeter, University of Cambridge, Kostenki State Museum Preserve, University of Colorado Boulder dan University of Southampton, diterbitkan dalam jurnal Antiquity.

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...