riau24

Wanita Cantik Ini Rela Jadi Subjek Manusia Pertama yang Menguji Calon Vaksin Virus Corona Di Amerika Serikat

Selasa, 17 Maret 2020 | 15:53 WIB
Wanita Cantik Ini Rela Jadi Subjek Manusia Pertama yang Menguji Calon Vaksin Virus Corona Di Amerika Serikat Wanita Cantik Ini Rela Jadi Subjek Manusia Pertama yang Menguji Calon Vaksin Virus Corona Di Amerika Serikat

RIAU24.COM -   Ketika dunia berjuang untuk mengendalikan penyebaran wabah coronavirus Covid-19, tim peneliti di seluruh dunia juga mulai mencari cara mengembangkan vaksin yang dapat menghentikan virus agar tidak menulari lebih banyak orang. Tetapi dalam proses menemukan vaksin yang mungkin, salah satu tahap paling penting untuk efektivitas vaksin adalah dalam uji coba pada manusia.

Itulah sebabnya berita ini yang telah dilaporkan dari MSNBC, BBC dan The New York Times mungkin memberi dunia secercah harapan yang dibutuhkannya dalam situasi putus asa seperti itu. Telah dilaporkan oleh outlet media ini bahwa tahap pertama percobaan manusia untuk kandidat vaksin koronavirus yang mungkin sekarang sedang berlangsung, dan empat pasien telah dipilih untuk menjalani proses tersebut.

Baca Juga: Para Ilmuwan Berhasil Menemukan Tes Darah yang Dapat Memeriksa Lebih Dari 50 Jenis Kanker

Pasien pertama yang menerima vaksin eksperimental ini adalah ibu dua anak berusia 43 tahun, Jennifer Haller. Vaksin yang diterimanya tidak menyebabkan Covid-19 tetapi mengandung kode genetik yang tidak berbahaya yang disalin dari virus yang menyebabkan penyakit tersebut.

Seperti dilansir dari Associated Press yang diizinkan menonton ketika Jennifer, manajer operasi di perusahaan teknologi kecil dan seorang ibu dari dua anak, menerima suntikan itu. Tiga pasien lain juga mengantri untuk mendapatkan suntikan vaksin sendiri. Dosis yang diterima masing-masing anggota akan berbeda, dan mereka akan dimonitor untuk mengamati efektivitas vaksin itu sendiri. Penelitian vaksin ini dipimpin oleh pemimpin studi Kaiser Permanente, Dr. Lisa Jackson.

Baca Juga: Para Ilmuwan Berhasil Menemukan Tes Darah yang Dapat Memeriksa Lebih Dari 50 Jenis Kanker

Namun, perlu dicatat bahwa terlepas dari langkah pertama yang penting ini, Dr. Anthony Fauci dari Institut Kesehatan Nasional AS telah mengingatkan orang bahwa vaksin yang layak mungkin tidak tersedia untuk konsumsi massal selama 12 hingga 18 bulan. Kandidat vaksin ini, diberi nama kode mRNA-1273, dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi NIH dan Massachusetts, Moderna Inc.

Tim lain juga secara bersamaan menjalani penelitian dan pengujian untuk vaksin mereka sendiri, dengan yang dibuat oleh Inovio Pharmaceuticals, diperkirakan akan memulai studi keamanannya sendiri bulan depan di AS, China dan Korea Selatan.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...