riau24

Setelah 35 Tahun, Bukti DNA Pada Rokok Berhasil Menguak Misteri Kematian Seorang Wanita Cantik di Florida

Sabtu, 21 Maret 2020 | 09:36 WIB
Tonya McKinley Tonya McKinley

RIAU24.COM -   Bukti DNA yang ditemukan pada rokok yang dibuang telah memungkinkan pihak berwenang di Florida untuk menangkap tersangka pembunuh dalam kasus yang sudah berlangsung beberapa dekade.

Daniel Wells ditangkap pada hari Rabu dan didakwa dengan pelecehan seksual dan pembunuhan Tonya McKinley yang berusia 23 tahun, yang ditemukan meninggal pada Hari Tahun Baru, 35 tahun yang lalu. Ibu muda itu terakhir terlihat dalam kondisi hidup di bar Pensacola sekitar pukul 1:30 pagi pada 1 Januari 1985, menurut Pensacola News Journal.

Tubuhnya, yang sebagian dibiarkan telanjang, ditemukan di tempat parkir beberapa jam kemudian oleh keluarga yang bergegas membawa anjing mereka ke dokter hewan untuk perawatan darurat. Bukti DNA termasuk sperma dikumpulkan di tempat kejadian, tetapi pihak berwenang tidak pernah secara terbuka menyebutkan nama tersangka dalam kasus tersebut.

Baca Juga: Enam Orang Ditangkap Setelah Dua Orang Ditemukan Tewas Ditikam Dalam Sebuah Rumah di Inggris

Penyelidik mengatakan McKinley dicekik sampai mati dan mengalami pelecehan seksual.

"Meskipun memiliki sedikit bukti fisik dan lusinan wawancara, dari waktu ke waktu, jejak menjadi dingin," kata pihak berwenang dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

“Tampaknya setiap beberapa tahun, sebuah pemimpin baru akan muncul dan kami akan meninggalkan segalanya dan menjalankannya. Kami melakukannya berulang kali. Sementara itu, seorang bayi laki-laki tumbuh tanpa seorang ibu, orang tua menguburkan putri mereka tanpa mengetahui keadilan, dan seorang pembunuh berjalan bebas. ”

Tetapi berkat kemajuan dalam teknologi dan analisis DNA, petunjuk terbaru dari pihak berwenang keluar. Mereka dapat menghubungkan pembunuh McKinley dengan keluarga Wells menggunakan silsilah genetik - teknik yang membandingkan DNA yang tidak diketahui dari tempat kejadian perkara dengan sampel yang diajukan secara sukarela oleh kerabat.

Para penyelidik diam-diam mengikuti Wells mulai 4 Maret ketika dia melemparkan sebatang rokok dari jendelanya, yang kemudian dikumpulkan oleh petugas penegak hukum, lapor NBC News.

Menurut surat perintah penangkapan, DNA pada pantat yang dibuang cocok dengan semen yang diambil dari tubuh korban.

Polisi mengatakan kasus ini telah menjangkau tiga generasi petugas penegak hukum.

Baca Juga: Utang Lunas Tapi Surat Jaminannya Raib, Ester Datangi Menara Bank BRI Pekanbaru

"Para detektif menaruh pandangan baru pada semua bukti, teori-teori baru disajikan, dan harapan untuk menangkap pembunuh Tonya diperbarui. Setiap kali, kejahatan menang, hanya di luar jangkauan. Selama tiga puluh lima tahun. Sampai hari ini, "kata polisi.

“Hari ini kejahatan yang mengambil Tonya dari teman-teman dan keluarganya ditangkap karena pembunuhannya yang brutal. Alasan mengapa ini terjadi, bagaimana kejahatan melintasi jalur Tonya, mungkin tidak pernah dijawab dan pada akhirnya mungkin tidak penting. Yang penting tidak ada yang melupakan Tonya. ”

Tersangka pembunuh berusia 57 tahun itu ditahan Jumat di Penjara Kabupaten Escambia.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...