riau24

Terungkap, Enam Kebiasaan Makanan yang Membuat Wanita Jepang Tetap Langsing dan Awet Muda

Rabu, 25 Maret 2020 | 14:28 WIB
Terungkap, Enam Kebiasaan Makanan yang Membuat Wanita Jepang Tetap Langsing dan Awet Muda Terungkap, Enam Kebiasaan Makanan yang Membuat Wanita Jepang Tetap Langsing dan Awet Muda

RIAU24.COM -   Wanita Jepang dianggap sebagai wanita yang paling cantik dan anggun di dunia. Pada usia 30, mereka terlihat seperti berusia 18 tahun, pada usia 40 tahun seperti berusia 25 tahun, dan mereka hidup paling lama.

Seperti dilansir Riau24.com dari Bright Side, berikut rahasia diet dan gaya hidup Jepang yang harus Anda coba, karena terbukti sangat berguna.

Diet yang kaya dan seimbang
Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa orang Jepang hanya makan sushi - diet mereka, pada kenyataannya, agak beragam. Mereka lebih suka ikan, rumput laut, sayuran, kedelai, beras, buah, dan teh hijau. Diet Jepang itu fleksibel dan seimbang, dan hampir tanpa makanan berkalori tinggi dan sampah.

Kesegaran dan relevansi dengan musim sangat penting, dan mereka biasanya memakan produk-produk yang matang pada saat itu. Ikan musiman juga lebih disukai. Cuaca adalah faktor penting lainnya: di musim dingin, orang Jepang secara tradisional memiliki daging, ikan, dan minuman panas dan sup, sedangkan di musim panas mereka lebih suka sup dingin, makanan laut, ramen dingin, dan salad.

Metode memasak
Orang Jepang secara tradisional memasak makanan mereka dengan merebus, memanggang, mengukus, atau menggoreng dalam wajan khusus dengan sedikit minyak. Sayuran diiris sehingga terlihat lebih baik dan lebih cepat dimasak. Keuntungan dari metode tersebut adalah bahwa makanan mempertahankan sebagian besar sifat nutrisinya.

Kaldu sayur adalah basis populer untuk banyak hidangan. Wanita Jepang sangat berhati-hati dengan rempah-rempah, berusaha keras untuk menjaga makanan ringan tanpa beban berlebih pada perut, hati, dan ginjal. Inti dari masakan Jepang adalah dalam menonjolkan keindahan alam, warna, dan rasa.

Budaya makan
Makan juga merupakan ritual di Jepang. Mereka makan dengan lambat, dengan potongan-potongan kecil, dan porsi dan piring kecil. Mereka berusaha untuk menjaga rasa dan penampilan alami dari makanan, dan karenanya mereka jarang menghiasnya. Hidangan yang berbeda di piring yang sama adalah hal yang buruk, karena setiap makanan harus memiliki tempat sendiri. Piring tidak pernah penuh sampai penuh. Anda harus setuju bahwa tidak mungkin makan berlebihan dengan cara ini.

Nasi bukannya roti
Nasi adalah bagian penting dari setiap hidangan, dan sangat khusus dimasak tanpa garam atau mentega. Dengan demikian, tidak adanya makanan yang mengandung tepung membantu menjaga bentuk tubuh mereka tetap ramping.

Baca Juga: Tiga Tanda Penting Jika Anda Mengalami Reaksi Alergi

Sarapan adalah santapan utama hari itu
Sarapan adalah makanan paling penting di Jepang. Ini makanan utama mereka yang mencakup beberapa hidangan - biasanya ikan, nasi, telur dadar, sup miso, hidangan kedelai dengan sayuran hijau, rumput laut, dan teh.

Tidak ada permen untuk pencuci mulut
Makanan penutup adalah peristiwa langka, dan biasanya hanya ada sedikit. Orang Jepang memiliki harapan yang sangat berbeda dari manisan daripada yang kita lakukan - tidak ada kue atau buttercream. Mereka bahkan memiliki es krim yang terbuat dari nasi (mochi). Makanan penutup Jepang umumnya rendah lemak, rendah gula, dan mungkin tidak terlalu sesuai dengan selera Barat. Namun, mereka tidak meninggalkan apa pun di perut Anda.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...