riau24

Pria Tunawisma Ini Diusir Rumah Sakit di New York Tanpa Alasan yang Jelas, Padahal Ia Positif Terinfeksi Virus Corona

Kamis, 26 Maret 2020 | 15:05 WIB
Seamus Limato Seamus Limato

RIAU24.COM -   Seorang pasien tunawisma dengan tanda-tanda virus Corona mengatakan dia dipulangkan oleh dokter di Rumah Sakit Mount Sinai Beth Israel untuk kembali ke tempat penampungan Lower East Side - meningkatkan kekhawatiran bahwa warga New York yang tunawisma tidak terhubung dengan cara untuk mengisolasi dirinya demi memperlambat penyebaran penyakitnya. 

Tiga hari setelah kunjungan pertama Seamus Limato ke Beth Israel - dan setelah tidur di Misi Penyelamatan Kota New York, yang dipenuhi oleh 194 tunawisma kota - ia mendapatkan kembali hasilnya: Ia dinyatakan positif COVID-19.

"Tidak dapat dipercaya cara mereka menangani berbagai hal dari awal hingga akhir," kata Limato, 37. "Seluruh proses benar-benar ditangani dengan sangat buruk. Bayangkan berapa banyak orang yang telah mengalami hal ini yang bahkan tidak kita ketahui. "

Baca Juga: Usul Tahanan Dijadikan Uji Coba Obat, Aktris Arab Saudi Ini Dikecam dan Dituduh Tak Manusiawi

Limato mengatakan dia pertama kali mengunjungi RS Beth Israel pada 18 Maret.

Sebelum pergi dari kunjungan pertama itu, ia bertanya kepada dokter yang merawatnya apa yang harus ia lakukan sambil menunggu untuk menerima hasil tesnya. Pada rekaman rekaman percakapan mereka, dokter merekomendasikan agar ia mengasingkan diri. Ketika dia bercerita tentang situasi kehidupannya di tempat penampungan tunawisma - bahwa tidak mungkin untuk melakukan itu di sana - dia tidak memiliki alternatif untuk ditawarkan, terlepas dari kenyataan bahwa tempat tidur isolasi tersedia.

"Jika ada tempat karantina isolasi, aku akan memberitahumu," kata dokter itu pada rekaman. "Sayangnya, dalam situasi Anda, Anda tidak punya banyak pilihan."

Shelly Nortz, wakil direktur eksekutif untuk kebijakan di Koalisi untuk Tunawisma, menyebut apa yang terjadi dalam situasi Limato "gila" dan mengatakan itu, dan situasi seperti itu, berasal dari gangguan komunikasi antara rumah sakit dan Departemen Layanan Tunawisma kota ketika itu datang ke bagaimana menempatkan tunawisma di tempat mereka dapat karantina.

"Ada prosedur, tetapi orang-orang garis depan di rumah sakit tidak tahu tentang mereka," katanya. "Itu masalah inti."

Ketika Limato kembali ke tempat penampungan setelah kunjungan rumah sakit pertamanya, dia mengatakan dia memberi tahu seorang pria di meja asupan tentang gejala dan kunjungan ruang gawat daruratnya dan diberi dua pilihan - tinggal di tempat penampungan atau tidur di luar.

"Pada dasarnya, dia berteriak padaku dan mengatakan itu padaku," kenang Limato. "Dia membiarkanku masuk, tetapi tidak ada perawatan khusus untukku."

Dia tidur di ranjang susun di lantai bersama 80 pria lainnya.

Malam itu, dia memberi tahu teman-teman sekelasnya bahwa dia mungkin menderita coronavirus dan mereka harus menjaga jarak. Beberapa orang, yang juga memiliki gejala, mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak akan dites karena takut mereka akan kehilangan tempat tinggal mereka.

Mary Elizabeth Kyle, direktur layanan klinis untuk Misi Bowery, yang mengawasi Misi Penyelamatan, mengatakan ada ruang yang disisihkan untuk mengisolasi penduduk di Misi Penyelamatan dan bahwa seseorang dengan gejala coronavirus tidak akan diizinkan untuk tetap dekat dengan orang lain. .

"Kami tidak akan melakukan itu terlepas dari apa pun seseorang dipulangkan dari rumah sakit," katanya. "Kami melakukan segala yang kami bisa untuk memenuhi standar kesehatan dan keselamatan tertinggi."

Dia menolak mengomentari situasi Limato.

Baca Juga: Dunia Sibuk Hadapi Virus Corona, Liga Arab Peringatkan Bahwa Israel Terus Perluas Pemukimannya di Palestina

Limato, seorang pecandu narkoba yang pulih dari Yonkers, mulai menunjukkan gejala sekitar seminggu yang lalu. Batuk yang parah dan kering, demam tinggi, dan mual.

Setelah kunjungan pertamanya ke Beth Israel dan kembali ke Misi Penyelamatan, Limato mengatakan gejalanya memburuk. Dia kembali ke rumah sakit dan tinggal selama satu malam, saat itulah dia mendapatkan hasil tes positif. Dia tinggal satu malam lagi untuk pemantauan dan dibebaskan pada hari berikutnya.

Ketika dia dipulangkan, rumah sakit memberinya instruksi pemulangan untuk pasien lain, seorang wanita berusia 77 tahun yang tinggal di Avenue D, katanya.

Nortz mengetahui situasi Limato melalui anggota kelompok advokasi tunawisma VOCAL-NY dan menghubungi rumah sakit dan layanan tunawisma kota dengan dorongan panik untuk mengamankannya tempat tidur isolasi.

Masalah yang rumit, katanya, adalah kegagalan pekerja sosial rumah sakit untuk melihat bahwa Limato dinyatakan positif memiliki virus corona. Pekerja sosial merujuknya kembali ke Misi Penyelamatan.

Juga, Limato secara teknis tidak memenuhi syarat untuk tempat tidur isolasi di fasilitas yang disponsori DHS karena dia belum dilayani oleh agensi dalam 12 bulan terakhir. Nortz mengatakan bahwa DHS akhirnya setuju untuk mengesampingkan persyaratan itu.

Limato sekarang mengasingkan diri di kamar hotel Brooklyn, yang dibantu oleh Departemen Layanan Tunawisma untuknya.

Juru bicara Layanan Tunawisma Isaac McGinn mengatakan dia tidak dapat membahas kasus khusus ini, tetapi bahwa agensi tersebut bekerja dalam "langkah kunci" dengan agensi dan organisasi lain untuk "mengimplementasikan solusi yang belum pernah terjadi sebelumnya." Kota ini memiliki sekitar 500 unit isolasi yang tersedia di 4 lokasi, kata pejabat kota.

Beth Israel tidak menanggapi pertanyaan.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...