riau24

Tak Menunjukkan Gejala Terinfeksi, Wanita Cantik Asal Inggris Ini Meninggal Karena Virus Corona

Kamis, 26 Maret 2020 | 15:45 WIB
Tidak Menunjukkan Gejala Terinfeksi, Wanita Cantik Asal Inggris Ini Meninggal Karena Virus Corona Tidak Menunjukkan Gejala Terinfeksi, Wanita Cantik Asal Inggris Ini Meninggal Karena Virus Corona

RIAU24.COM -  Seorang wanita berusia 21 tahun diyakini telah menjadi orang termuda yang tidak memiliki gangguan kondisi kesehatan di Inggris yang meninggal setelah tertular virus corona. Keluarga Chloe Middleton berbagi berita di Facebook dengan harapan itu akan menjadi peringatan bagi semua yang tidak mengambil langkah-langkah jarak sosial dengan cukup serius.

Para pejabat belum mengkonfirmasi kematian dan keadaan di sekitarnya. Keluarga yang patah hati, dari High Wycombe, Buckinghamshire, tadi malam mendesak masyarakat untuk 'melakukan bagianmu' dan 'tinggal di rumah' dalam upaya untuk menghentikan penyebaran pandemi lebih lanjut.

Ibu, Diane Middleton, menulis di Facebook: "Untuk semua orang di luar sana yang mengira itu hanya virus, tolong pikirkan lagi. Berbicara dari pengalaman pribadi, apa yang disebut virus ini telah merenggut nyawa putri saya yang berusia 21 tahun. "

Baca Juga: Usul Tahanan Dijadikan Uji Coba Obat, Aktris Arab Saudi Ini Dikecam dan Dituduh Tak Manusiawi

Bibi Chloe, Emily Mistry, juga mengeluarkan permohonan di Facebook untuk 'melindungi diri sendiri dan melindungi orang lain'.

Dia menulis: "Keponakan perempuan saya yang cantik dan baik hati berusia 21 tahun telah meninggal dunia dari Covid-19. DIA TIDAK PUNYA MASALAH KESEHATAN. Orang yang saya cintai sedang mengalami rasa sakit yang paling tak terbayangkan, kita hancur berkeping-keping. Kenyataan ini menunjukkan bahwa virus ini berlangsung di depan mata kita. Tolong, tolong patuhi pedoman pemerintah. Virus tidak menyebar, ORANG yang menyebarkan virus. Kehidupan seperti yang kita tahu telah berubah secara dramatis tetapi kecuali kita semua bertindak sekarang untuk melindungi diri sendiri dan orang lain, semakin lama kekacauan dan kesedihan ini akan berlanjut. Beristirahatlah dengan tenang Chloe. Sampai kita bertemu lagi…"

Sebelumnya, pasien termuda di Inggris yang meninggal setelah tertular virus corona adalah seorang anak berusia 18 tahun, di Coventry, West Midlands. Namun, dokter mengatakan ia memiliki 'masalah kesehatan mendasar yang signifikan' dan bahwa virus itu tidak terkait dengan penyebab kematiannya.

Baca Juga: Dunia Sibuk Hadapi Virus Corona, Liga Arab Peringatkan Bahwa Israel Terus Perluas Pemukimannya di Palestina

Pada pukul 9 pagi hari Selasa, angka kematian coronavirus di Inggris mencapai 422. Sebanyak 90.436 telah diuji dan 8.077 di antaranya adalah positif. Namun, angka-angka itu diperkirakan akan meningkat hari ini, setelah enam orang lagi meninggal akibat coronavirus di Skotlandia, sehingga jumlah kematian negara itu menjadi 22, Menteri Pertama Nicola Sturgeon mengumumkan pada hari Rabu. Jumlah kasus yang dikonfirmasi masih diverifikasi.
Lima orang lagi yang dites positif virus corona di Wales juga telah meninggal, sehingga jumlah kematian total di negara itu menjadi 22. Ada 150 kasus positif baru dari virus corona, kata Public Health Wales, Rabu. Perdana Menteri Boris Johnson mengunci negara itu awal pekan ini, setelah sejumlah orang terlihat berbondong-bondong ke taman, pasar, dan pantai pada akhir pekan. Dia mendesak masyarakat untuk 'tinggal di rumah' dan hanya pergi untuk perjalanan penting, seperti untuk membeli makanan atau obat-obatan, untuk pergi bekerja, atau berolahraga di luar ruangan sekali sehari. PM menutup semua toko yang tidak penting, tempat ibadah dan taman bermain.

Dia memperingatkan tidak akan bisa mengatasi jika 'terlalu banyak orang menjadi sangat tidak sehat' dan melarang pertemuan lebih dari dua orang. Namun, polisi masih harus mengingatkan orang untuk tidak menggunakan cuaca yang baik sebagai alasan untuk melanggar aturan dan berkumpul dengan teman-teman di luar. 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...