riau24

Takut Disalahgunakan, Gubernur Nevada Membatasi Resep Chloroquine Untuk Pasien Virus Corona

Kamis, 26 Maret 2020 | 16:21 WIB
Takut Disalahgunakan, Gubernur Nevada Membatasi Resep Chloroquine Untuk Pasien Virus Corona Takut Disalahgunakan, Gubernur Nevada Membatasi Resep Chloroquine Untuk Pasien Virus Corona

RIAU24.COM -   Meskipun Presiden Trump salah mengklaim bahwa obat anti-malaria chloroquine dan hydroxychloroquine disetujui untuk mengobati coronavirus, gubernur Nevada memastikan penggunaannya terbatas.

Gubernur Steve Sisolak mengumumkan pada hari Selasa bahwa ia mengeluarkan peraturan darurat untuk menetapkan batasan yang kuat pada resep obat-obatan tersebut. Dengan aturan baru, dokter hanya dapat meresepkan klorokuin atau hidroksi klorokuin untuk mengobati COVID-19 dalam pengaturan rawat inap - seperti rumah sakit atau ruang gawat darurat. Setiap resep yang tidak terkait dengan coronavirus dalam pengaturan rawat jalan akan dibatasi hanya untuk persediaan 30 hari.

Baca Juga: Ditengah Pandemi Virus Corona, Empat Zodiak Ini Rentan Terserang Penyakit Lho...

"Sementara obat-obatan ini melayani keperluan medis yang diperlukan, peraturan ini melindungi Nevadans yang membutuhkannya dan mencegah penimbunan yang tidak perlu," kata Sisolak.

Ada beberapa bukti anekdotal bahwa obat-obatan tersebut dapat membantu mengobati virus corona, dan minat terhadapnya telah meroket di seluruh dunia sejak Trump mengumumkan persetujuan mereka. Setelah dia berbicara Kamis lalu, FDA segera mengeluarkan pernyataan yang mengklarifikasi bahwa belum ada obat yang dipastikan aman dan efektif untuk digunakan melawan COVID-19.

Namun, mengingat intensitas pandemi ini, banyak yang telah memperoleh versi kloroquin, dan beberapa telah menggunakannya dengan konsekuensi yang mematikan. Nigeria melaporkan tiga overdosis setelah pernyataan Trump, sementara pasangan Arizona menelan sendiri versi kloroquine fosfat non-farmasi, yang menyebabkan kematian pria itu dan rawat inap istrinya.

Baca Juga: Tak Banyak Yang Tahu, Begini Cara dan Waktu Pakai Masker Sesuai Anjuran WHO di Tengah Wabah Corona

"Mengingat ketidakpastian di sekitar Covid-19, kami memahami bahwa orang-orang berusaha menemukan cara baru untuk mencegah atau mengobati virus ini," Dr. Daniel Brooks, direktur medis Pusat Informasi Racun dan Obat-Obatan Banner, mengatakan dalam pernyataan rumah sakit Arizona. "Tapi mengobati sendiri bukanlah cara untuk melakukannya."

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...