riau24

Kapal Perang AS Nekat Berlayar Melalui Selat Taiwan di Tengah Ketegangan Dengan Cina

Kamis, 26 Maret 2020 | 16:57 WIB
Kapal Perang AS Nekat Berlayar Melalui Selat Taiwan di Tengah Ketegangan Dengan Cina Kapal Perang AS Nekat Berlayar Melalui Selat Taiwan di Tengah Ketegangan Dengan Cina

RIAU24.COM - Sebuah kapal perang Amerika Serikat melewati Selat Taiwan pada hari Rabu, kata militer AS dan Taiwan, menyusul meningkatnya ketegangan antara China dan Taiwan yang membuat jet-jet angkatan udara Taiwan berebut untuk mencegat para pejuang Cina.

Kapal itu berlayar ke utara melalui jalur air dan diawasi oleh angkatan bersenjata Taiwan, kata kementerian pertahanan pulau itu dalam sebuah pernyataan, Kamis.

Ini menggambarkan pelayaran sebagai "misi biasa", mengatakan tidak ada alasan untuk khawatir, kantor berita Reuters melaporkan.

Baca Juga: Ketika Upacara Kremasi Paksa Dua Jasad Warga Muslim yang Korban Virus Corona di Sri Lanka Jadi Polemik

Anthony Junco, juru bicara Armada Ketujuh AS mengatakan kapal itu adalah perusak rudal USS McCampbell, yang melakukan "transit rutin Selat Taiwan 25 Maret (waktu setempat) sesuai dengan hukum internasional".

"Transit kapal melalui Selat Taiwan menunjukkan komitmen AS untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka. Angkatan Laut AS akan terus terbang, berlayar dan beroperasi di mana saja yang diizinkan oleh hukum internasional," katanya.

Taiwan adalah masalah teritorial dan diplomatik China yang paling sensitif dan Beijing tidak pernah mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendalinya.

Selat Taiwan yang sempit yang memisahkan pulau dari Cina adalah sumber ketegangan yang sering terjadi.

Dalam beberapa minggu terakhir angkatan udara China telah melakukan beberapa latihan dekat dengan Taiwan, menyebabkan militer Taiwan yang sebagian besar dilengkapi AS untuk menggerakkan pejuang untuk mencegat dan memperingatkan pesawat China.

Taiwan menyebut latihan Cina itu provokatif dan meminta Cina untuk lebih memperhatikan memerangi penyebaran virus corona daripada mengancam Taiwan.

AS, seperti kebanyakan negara, tidak memiliki hubungan resmi dengan Taiwan, tetapi merupakan pendukung internasional paling penting di pulau itu dan sumber senjata utama.

Pada bulan Januari, satu lagi kapal perang AS berlayar melalui Selat Taiwan kurang dari satu minggu setelah Presiden Tsai Ing-wen memenangkan pemilihan ulang dengan tanah longsor di atas panggung yang berdiri melawan Tiongkok.

Baca Juga: Korban Terus Berjatuhan, Turki Memberlakukan Jam Malam Bagi Warga di Bawah Usia 20 Tahun di Tengah Wabah Virus Corona

Tsai mengunjungi pangkalan militer pada hari Selasa dan kembali memperingatkan ancaman dari China selama wabah virus.

"Semua orang tahu bahwa meskipun saat ini ada situasi epidemi yang intens, pesawat militer Komunis China terus mengganggu Taiwan; ancaman mereka terhadap Taiwan dan keamanan regional belum turun," katanya.

Di tengah pandemi coronavirus, Cina juga telah meningkatkan aktivitas militernya di wilayah tersebut.

Dalam beberapa hari terakhir, dilaporkan bahwa Beijing meluncurkan dua stasiun penelitian di dua pulau yang disengketakan di Laut Cina Selatan, di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina.

 

 

 


R24/DEV

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...