riau24

Di Argentina, Virus Corona Membawa Lebih Banyak Kesulitan Ekonomi Daripada Kematian

Jumat, 27 Maret 2020 | 09:49 WIB
Di Argentina, Virus Corona Membawa Lebih Banyak Kesulitan Ekonomi Daripada Kematian Di Argentina, Virus Corona Membawa Lebih Banyak Kesulitan Ekonomi Daripada Kematian

RIAU24.COM -  Pada Kamis sore yang cerah bulan lalu, Gloria Mongelos duduk di kursi plastik di samping sebuah rumah kecil yang sudah rusak, yang telah berubah menjadi dapur umum di Monte Grande, sebuah lingkungan berpenghasilan rendah di pinggiran Buenos Aires. Dua teman, yang baru saja selesai bekerja, mampir untuk bergabung dengannya untuk minum teh herbal tradisional  Argentina dari cangkir yang sama, menggunakan sedotan logam yang sama.

Para wanita berbicara tentang produk yang menjadi lebih mahal di negara di mana inflasi mencapai 53,8 persen tahun lalu - salah satu yang tertinggi di dunia. Tapi secara keseluruhan, ada perasaan di lingkungan berpenghasilan rendah ini bahwa kehidupan perlahan-lahan kembali normal, sejak Presiden Kiri-tengah Alberto Fernandez mulai menjabat Desember lalu.

Baca Juga: Musisi dan Komposer Jazz Dunia Wallace Roney Meninggal di Usia 59 Tahun Karena Terinfeksi Virus Corona

"Harga masih naik, tetapi tidak secara drastis seperti di masa lalu, ketika tagihan listrik dan gas naik 2.000 persen," Mongelos, seorang ibu berusia empat tahun yang berusia 51 tahun, mengatakan kepada Al Jazeera.

Setelah menjabat, Fernandez segera mengeluarkan banjir kebijakan yang dirancang untuk membantu warga negara yang sedang berjuang. Dia meningkatkan upah minimum, pensiun, dan rencana sosial untuk keluarga dengan anak-anak, membekukan harga energi, mendorong obat bersubsidi untuk orang tua, memangkas suku bunga, dan memberikan keringanan usaha kecil untuk membayar pajak mereka.

Tetapi orang-orang yang mulai merasa lega dari reformasi itu dengan cepat dikalahkan oleh langkah-langkah penahanan coronavirus yang memperburuk krisis ekonomi negara itu, menimbun lebih banyak rasa sakit pada warganya yang diperangi secara finansial.

Setelah dua tahun resesi ekonomi, pengangguran di Argentina hampir mencapai 10 persen, dan negara ini hampir gagal bayar utang. Tetapi orang-orang mulai merasa hari-hari yang lebih cerah ada di depan, sebelum coronavirus menyerang.

Mongelo telah mengatur klub barter bersama dengan wanita lain yang bertemu tiga kali seminggu di lapangan, di mana anak-anak bisa berlarian sementara ibu-ibu berdagang pakaian dan sepatu bekas.

Pada 8 Maret, ketika COVID-19 mengklaim korban pertamanya di Argentina, Mongelo dan tetangganya di Monte Grande masih melihatnya sebagai penyakit pada orang tua dan kaya yang telah kembali dari perjalanan ke luar negeri, terutama dari Eropa. Mereka lebih khawatir tentang demam berdarah - infeksi virus yang ditularkan nyamuk yang berkembang di daerah perkotaan yang miskin.

Kemudian kasus COVID-19 mulai menyebar dengan cepat, menghentikan bisnis. Pemerintah beralih dari sekolah yang ditutup selama 15 hari dan menutup perbatasan menjadi warga asing yang bukan penduduk menjadi memesan isolasi wajib pada 20 Maret.

Setiap orang harus tetap di rumah sekarang. Orang-orang hanya diizinkan untuk menjelajah di luar untuk membeli barang-barang pokok, seperti makanan dan obat-obatan. Apotek, toko kelontong dan supermarket masih buka - tetapi polisi turun ke jalan, menghentikan mereka yang tidak punya alasan kuat untuk keluar. Hanya jurnalis, profesional kesehatan, dan orang yang bekerja di industri makanan, farmasi, dan minyak yang dapat bekerja.

Banyak orang Argentina percaya bahwa Presiden Fernandez benar untuk memaksakan tindakan penahanan yang drastis. Setiap malam, pukul 9 malam, orang-orang keluar di balkon mereka untuk bertepuk tangan untuk para dokter dan perawat di garis depan pandemi.

Untuk membantu meredam pukulan ekonomi dari kuncian, pemerintah telah memperkenalkan sejumlah langkah, termasuk keringanan pajak untuk sektor-sektor yang paling terpukul dari ekonomi Argentina yang kesulitan, dan pembayaran satu kali 10.000 peso ($ 155), ke negara 3,6 juta rumah tangga yang bergantung pada satu penghasilan dari pekerja mandiri atau pekerja informal.

Pemerintah juga telah berjanji untuk mengurangi kontribusi jaminan sosial oleh pengusaha, membantu beberapa industri membayar pekerja mereka, menopang asuransi pengangguran, menginvestasikan $ 1,58bn tambahan dalam pekerjaan umum dan meluncurkan kredit berbiaya rendah $ 5,5 miliar untuk menjamin produksi makanan dan bahan dasar persediaan - seperti produk pembersih dan kebersihan pribadi dan peralatan medis.

Tetapi para ahli mengatakan itu terlalu sedikit, dan bahwa Argentina tidak akan mungkin dapat mengaktifkan kembali ekonominya tahun ini.

Banyak pekerja informal, misalnya, tidak memiliki rekening bank untuk menerima subsidi pemerintah yang baru diumumkan.

Baca Juga: Menyedihkan, Ribuan Gajah di Thailand Terancam Mati Kelaparan Karena Virus Corona Menghancurkan Sektor Pariwisata

Sofia Gimenez adalah penata rambut di Buenos Aires. Salon tempat dia bekerja sekarang ditutup hingga pemberitahuan lebih lanjut. Dan meskipun dia akan terus menerima upah minimum, itu tidak akan membuatnya utuh.

"Sebagian besar penghasilan kami berasal dari komisi yang kami terima, sesuai dengan jumlah klien yang kami miliki," katanya kepada Al Jazeera.

Argentina terbiasa dengan pasang surut. Negara ini memiliki sejarah wanprestasi - tetapi tidak pernah di tengah-tengah penyakit pandemi.

Sebelum coronavirus menghantam Argentina, Dana Moneter Internasional telah mendukung klaim pemerintah kiri-tengah bahwa mereka tidak dapat membayar kreditornya sampai menghidupkan kembali ekonominya.

"Pemerintah berada di jalan yang benar, mendistribusikan uang kepada yang membutuhkan, yang mulai mengkonsumsi," ekonom dan profesor di Universitas Nasional Jenderal Sarmiento, Alan Cibils, mengatakan kepada Al Jazeera. "Dengan coronavirus dan kunciannya, seluruh situasi telah berubah. Prioritas sekarang adalah mengatasi krisis - hanya dengan begitu kita akan mengetahui tingkat kerusakan dan apa lagi yang harus dilakukan."

"Kami hidup dalam ekonomi masa perang, ketika semua upaya berkonsentrasi pada memerangi musuh - dalam hal ini, virus yang tidak terlihat," kata ekonom dan profesor di Universitas Buenos Aires, Raul Ochoa.

"Ini bukan saatnya untuk bernegosiasi dengan kreditor. Pasar dunia sedang kacau, obligasi Argentina telah anjlok dan risiko negara telah melampaui 4.000, yang berarti pasar tidak percaya Argentina akan mampu membayar utangnya."

Para ahli khawatir krisis coronavirus akan membuka pintu bagi "vulture" dana yang mengambil untung dari ekonomi yang sudah berjuang dengan membeli utang negara yang tertekan di pasar sekunder untuk uang dari harga penerbitan asli - dan kemudian mengambil tindakan hukum untuk menekan pembayaran penuh atau menutupnya .

Masalah utang Argentina menimbulkan pertanyaan yang mendesak dan meresahkan tentang bagaimana ia akan menemukan sumber daya untuk berinvestasi dalam perawatan kesehatan, membiayai rencana sosial dan, pada saat yang sama, membantu bisnis swasta tetap bertahan dan membayar karyawan mereka, menghindari PHK lebih lanjut.

"Satu-satunya pilihan yang kita miliki adalah mengeluarkan lebih banyak uang," Rosendo Fraga, seorang analis politik dan direktur lembaga pemikir Centro de Estudios Nueva Mayoria, mengatakan kepada Aljazeera.

Dalam keadaan normal, mencetak uang akan bersifat inflasi, tetapi pejabat pemerintah percaya ini adalah "langkah-langkah pengecualian", diambil pada waktu yang luar biasa.

Di Monte Grande, klub barter bertemu terakhir kali sebelum dikunci. Polisi sekarang berpatroli di jalan-jalan dan telah menahan ribuan orang karena melanggar karantina yang akan berlangsung setidaknya sampai akhir Maret.

Dapur sup Mongelo masih terbuka, tetapi sore yang cerah untuk berbagi kawan dengan teman-temannya sekarang terasa seperti kenangan yang jauh.

"Kami kehabisan persediaan - tidak hanya tepung dan susu tetapi juga alkohol, deterjen dan masker," katanya, menambahkan bahwa jumlah anak yang menunggu untuk diberi makan telah meningkat. "Aku melihat semakin banyak orang kehilangan pekerjaan apa pun yang mereka miliki."

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...