riau24

Ketika Dunia Berjuang Untuk Menghentikan Kematian Akibat Virus, Kelompok Ini Justru Ingin Menggunakan Corona Sebagai Senjata Mematikan

Jumat, 27 Maret 2020 | 10:23 WIB
Ketika Dunia Berjuang Untuk Menghentikan Kematian Akibat Virus, Kelompok Ini Justru Ingin Menggunakan Corona Sebagai Senjata Mematikan Ketika Dunia Berjuang Untuk Menghentikan Kematian Akibat Virus, Kelompok Ini Justru Ingin Menggunakan Corona Sebagai Senjata Mematikan

RIAU24.COM -   Coronavirus telah menginfeksi ratusan ribu orang, merenggut lebih dari 20.000 jiwa dan menyebabkan tingkat gangguan ekonomi, sosial dan politik yang tidak terlihat dalam beberapa dekade. Tetapi bagi banyak garis keras sayap kanan, ini adalah krisis yang harus disambut.

"Akselerasionis" inti yang paling keras - neo-Nazi yang kejam yang ingin peradaban hancur, berharap COVID-19 akan berubah menjadi senjata rahasia mereka.

"Situasinya sudah matang untuk dieksploitasi oleh sayap kanan," kata Cynthia Miller-Idriss, sosiolog dan pakar Universitas Amerika di sayap kanan, seperti dilansir dari Al Jazeera.

Selain memasukkan ke dalam "ide-ide percepatan dan apokalitik", Miller-Idriss mengatakan "ketidakpastian yang diciptakan pandemi menciptakan lahan subur untuk klaim tentang perlunya perubahan atau solusi yang ditawarkan oleh tujuan paling kanan."

Seorang pemimpin Gerakan Perlawanan Nordik (NRM), sebuah gerakan neo-Nazi yang berbasis di Eropa utara, mengatakan bahwa ia menyambut pandemi sebagai langkah yang diperlukan untuk membantu menciptakan dunia yang ingin dilihat oleh kelompoknya.

"[COVID-19] mungkin tepat seperti yang kita butuhkan untuk mewujudkan pemberontakan nasional yang nyata dan penguatan kekuatan politik revolusioner," Simon Lindberg, pemimpin cabang NRM Swedia, menulis di situs web gerakan itu.

"Kita tidak dapat membangun masyarakat yang bertahan ribuan tahun ke masa depan di atas fondasi busuk hari ini," tambah Lindberg, "[tetapi] sebaliknya kita harus membangunnya di atas reruntuhan ciptaan mereka."

NRM, digambarkan sebagai "kultus" neo-Nazi oleh seorang mantan anggota, untuk sementara waktu dilarang oleh pengadilan Finlandia sambil menunggu keputusan akhir tentang legalitas gerakan tersebut.

Menurut polisi Norwegia, pelaku 22 tahun serangan Agustus 2019 di sebuah masjid telah melakukan kontak dengan NRM. Kelompok sayap kanan lainnya melihat pandemi sebagai kesempatan untuk lebih mendorong pesan-pesan rasis dan xenofobia.

Baca Juga: Musisi dan Komposer Jazz Dunia Wallace Roney Meninggal di Usia 59 Tahun Karena Terinfeksi Virus Corona

Di Jerman, anggota kelompok neo-Nazi Die Rechte (The Right) mengklaim bahwa perbatasan Jerman seharusnya ditutup beberapa minggu lalu untuk semua "non-Eropa".

Kelompok neo-Nazi Jerman lainnya, Der Dritte Weg (The Third Way), mengatakan bahwa virus itu dieksploitasi oleh para pemimpin Jerman sebagai "taktik pengalih" untuk mengalihkan perhatian dari "banjir" pengungsi dan migran dari Timur Tengah.

Di Ukraina, seorang tokoh dalam gerakan Azov sayap kanan negara itu mengambil ke aplikasi pesan Telegram untuk mengklaim bahwa penyebaran COVID-19 "umumnya bukan kesalahan orang kulit putih" dan menyatakan bahwa etnis minoritas di Italia sendiri seharusnya disalahkan untuk penyebaran virus di sana - di mana sekarang lebih dari 8.000 telah meninggal.

Dan itu ada di Telegram, aplikasi pesan online yang telah menjadi sasaran banyak kritik karena memungkinkan konten yang secara terang-terangan muncul di platformnya, di mana penggemar paling kanan paling bersemangat dari COVID-19 dapat ditemukan.

"Saluran akselerator Neo-Nazi Telegram telah meningkatkan seruan mereka untuk destabilisasi dan kekerasan terkait dengan COVID-19," Joshua Fisher-Birch, seorang peneliti dari Proyek Ekstremisme Kontra yang berbasis di Amerika Serikat, yang memantau gerakan "ekstremis" internasional, mengatakan kepada Al Jazeera. .

"Saluran-saluran ini memperlakukan situasi saat ini ... sebagai kesempatan untuk mencoba meningkatkan ketegangan dan mengadvokasi kekerasan."

Sebagian besar konten ini tersedia untuk siapa saja yang online, bahkan yang tanpa akun pengguna Telegram. Satu saluran neo-Nazi yang populer mendesak anggotanya untuk batuk dengan gagang pintu di sinagoge. Seorang pengikut lain yang didesak terinfeksi COVID-19 untuk menyemprotkan air liur mereka ke polisi. Dan saluran lebih lanjut memuji seorang pria yang ditangkap di New Jersey di AS karena batuk pada seorang karyawan toko kelontong dan mengklaim bahwa dia menderita COVID-19.

"Dimuliakan menjadi orang suci," tulis saluran itu dalam komentar yang sekarang dihapus tentang berita tentang insiden itu.

Istilah suci atau kesucian adalah pujian umum bagi para pelaku kekerasan di saluran Telegram neo-Nazi.

Tetapi panggilan untuk menyebarkan COVID-19 melampaui Telegram.

Dalam log obrolan yang baru-baru ini bocor tentang Discord, sebuah aplikasi obrolan online, anggota Divisi Feuerkrieg berdiskusi dengan sengaja menginfeksi orang-orang Yahudi dan orang lain jika salah satu anggota terjangkit virus.

Divisi Feuerkrieg adalah kelompok neo-Nazi kecil dengan kehadiran di AS dan Eropa yang anggotanya telah merencanakan untuk melakukan serangan. Beberapa anggota kelompok, termasuk remaja, telah ditangkap dalam beberapa bulan terakhir karena kegiatan mereka.

Penegakan hukum telah memperhatikan apa yang dikatakan oleh kelompok sayap kanan tentang COVID-19.

Dalam sebuah memo minggu ini kepada badan-badan penegak hukum AS, Wakil Jaksa Agung AS Jeffrey Rosen menulis bahwa siapa pun di AS yang dengan sengaja menyebarkan COVID-19 dapat didakwa di bawah undang-undang anti-terorisme, mengingat bahwa virus itu "tampaknya memenuhi definisi undang-undang tentang sebuah 'agen biologis' ".

Rosen dilaporkan tidak akan mengatakan apakah tindakan seperti itu belum terjadi atau apakah peringatannya hanyalah tindakan pencegahan.

Baca Juga: Menyedihkan, Ribuan Gajah di Thailand Terancam Mati Kelaparan Karena Virus Corona Menghancurkan Sektor Pariwisata

Beberapa fantasi sayap kanan tentang COVID-19 telah menyebar ke dunia nyata.

Sosok sayap kanan terkenal Timothy Wilson, 36, meninggal pada hari Selasa setelah baku tembak dengan agen-agen FBI di Missouri di AS. Wilson telah merencanakan untuk menyerang rumah sakit yang merawat pasien yang menderita COVID-19.

Menurut laporan, Wilson adalah seorang administrator saluran Telegram neo-Nazi yang dikenal karena mendorong kekerasan.

Wilson mempromosikan serangan dan teori konspirasi anti-Semit tentang wabah COVID-19 di saluran tersebut, mengklaim bahwa pandemi itu adalah "alasan untuk menghancurkan rakyat kita".

Fisher-Birch dari Counter Extremism Project memperingatkan bahwa meskipun sulit untuk mengukur tingkat bahaya dari retorika sayap kanan, itu masih perlu ditanggapi dengan serius.

"Sebagian besar konten ini dibagikan sebagai upaya humor atau troll," kata Fisher-Birch kepada Al Jazeera, "tapi mungkin saja anggota audiens target akan memutuskan untuk mengambil tindakan dan melakukan tindakan kekerasan."

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...