riau24

Koalisi Saudi dan Uni Emirat Arab Nekat Melakukan Serangan Udara di Yaman Meskipun Virus Corona Tengah Merebak

Selasa, 31 Maret 2020 | 08:57 WIB
Koalisi Saudi dan Uni Emirat Arab Nekat Melakukan Serangan Udara di Yaman Meskipun Virus Corona Tengah Merebak Koalisi Saudi dan Uni Emirat Arab Nekat Melakukan Serangan Udara di Yaman Meskipun Virus Corona Tengah Merebak

RIAU24.COM -   Koalisi Saudi-UEA yang memerangi pemberontak Houthi di Yaman melakukan lebih dari selusin serangan udara di ibu kota Sanaa, serangan serupa pertama di kota itu dalam beberapa bulan.

Menurut Al Masirah TV yang dikelola Houthi, koalisi meluncurkan 19 serangan udara pada hari Senin. Sejauh ini tidak ada korban yang dilaporkan.

Baca Juga: Ternyata Jumlah Kasus Baru Covid-19 di Arab Saudi Bertambah 1.869 Selama 24 Jam, Wajar Ibadah Haji Dibatalkan

Serangan terhadap Sanaa terjadi setelah Arab Saudi mencegat dua rudal balistik, yang menurut Houthi diluncurkan pada hari Sabtu menuju Riyadh dan bagian selatan kerajaan dekat perbatasan Yaman.

Serangan Houthi bertepatan dengan peringatan kelima intervensi Arab Saudi dalam perang saudara Yaman.

Mohammed al-Attab dari Al Jazeera, melaporkan dari Sanaa, mengatakan sekitar 25 serangan udara menghantam ibu kota pada hari Senin, serangan pertama di kota itu dalam beberapa bulan.

"Kementerian kesehatan mengutuk pemboman Saudi," katanya.

Pada hari Minggu, Utusan Yaman untuk PBB Martin Griffiths menegaskan kembali seruan untuk segera menghentikan permusuhan guna membangun momentum bagi gencatan senjata nasional, terutama mengingat pandemi coronavirus saat ini.

"Yaman perlu para pemimpinnya untuk memfokuskan setiap menit dari waktu mereka untuk mencegah dan mengurangi konsekuensi yang berpotensi bencana dari wabah COVID-19," kata Griffiths dalam sebuah pernyataan semalam, merujuk pada penyebab koronavirus penyakit pernapasan.

Baca Juga: Pakai Rompi Bertuliskan Syahadat, Penyanyi K-Pop Asal China Ini Dikecam Penggemarnya

Yaman belum mencatat kasus virus corona, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Puluhan ribu orang, banyak dari mereka warga sipil, tewas dalam konflik itu, kata lembaga bantuan.

Bandara, pelabuhan, jembatan dan jalan semuanya telah berulang kali diserang. Pertanian, sekolah, fasilitas minyak dan gas, pabrik dan bisnis swasta juga menjadi sasaran.

Pertempuran telah memicu apa yang digambarkan PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia, dengan jutaan orang terlantar dan membutuhkan bantuan.

 

 

 


R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...