riau24

Menyedihkan, Ribuan Gajah di Thailand Terancam Mati Kelaparan Karena Virus Corona Menghancurkan Sektor Pariwisata

Rabu, 01 April 2020 | 15:44 WIB
Menyedihkan, Ribuan Gajah di Thailand Terancam Mati Kelaparan Karena Virus Corona Menghancurkan Sektor Pariwisata Menyedihkan, Ribuan Gajah di Thailand Terancam Mati Kelaparan Karena Virus Corona Menghancurkan Sektor Pariwisata

RIAU24.COM -  Manusia bukan satu-satunya korban coronavirus di Thailand. Di negara Asia Tenggara yang berpenduduk 70 juta jiwa, lebih dari 1.000 gajah dapat segera mati kelaparan ketika calon wisatawan menjauhi, para pakar konservasi memperingatkan.

Tanpa uang tunai dari wisatawan, banyak pengasuh mengalami kesulitan membiayai makanan untuk 4.000 gajah Thailand, lapor BBC News.

"Jika tidak ada dukungan yang akan datang untuk menjaga mereka tetap aman, gajah-gajah ini, beberapa di antaranya sedang hamil, akan mati kelaparan atau mungkin dibawa ke jalan-jalan untuk mengemis," kata pendiri Yayasan Penyelamatan Yayasan Gajah Lek Chailert kepada BBC. pandangan yang sangat suram kecuali beberapa bantuan keuangan diterima segera. "

Baca Juga: Cabut Status Lockdown Untuk New Normal, Warga Gaza Palestina Langsung Serbu Pantai

Sementara beberapa binatang buas - yang mengkonsumsi hingga 440 pon makanan per hari - berpotensi dapat dijual ke kebun binatang, yang lain dapat berakhir di bisnis penebangan, yang secara resmi melarang penggunaannya lebih dari tiga dekade lalu.

Lebih buruk lagi, Thailand saat ini sedang musim kemarau, yang membuat makanan semakin langka.

Manajer Spirit Sanctuary Elephant Sanctuary Kerri McCrae mengklaim bahwa penduduk desa yang tinggal di dekatnya membawa kembali sekitar tujuh gajah karena kurangnya turis.

“Memberi makan gajah adalah prioritas tetapi masalahnya adalah tidak ada hutan yang tersisa untuk memberi makan mereka,” jelas McCrae, yang menjalankan fasilitas di provinsi utara Mae Chaem.

Baca Juga: Sebelum Meninggal, Peramal Tersohor Ini Prediksi Wabah Corona Tuntas Pada Mei Ini

Dia mencatat bahwa dia berkendara hingga tiga jam sehari untuk menemukan rumput dan batang jagung untuk menjaga kelima gajah dalam perawatannya terpelihara. Segera, dia memperingatkan, penjaga lokal mungkin harus mengambil tindakan drastis yang serupa.

"Skenario kasus terburuk adalah bahwa pemilik harus memilih antara mereka sendiri dan gajah mereka," kata McCrae. "Orang-orang di sini tidak punya banyak, tetapi mereka melakukan apa yang diperlukan untuk menjaga gajah tetap hidup untuk saat ini."

 

 

 


R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...