riau24

Kematian Pertama Akibat Virus Corona Terjadi, Jutaan Warga Miskin di Myanmar Terancam Kelaparan

Kamis, 02 April 2020 | 09:33 WIB
Kematian Pertama Akibat Virus Corona Terjadi, Jutaan Warga Miskin di Myanmar Terancam Kelaparan Kematian Pertama Akibat Virus Corona Terjadi, Jutaan Warga Miskin di Myanmar Terancam Kelaparan

RIAU24.COM -  Myanmar bersiap menghadapi "wabah besar" setelah salah satu dari ribuan migran yang kembali dari Thailand dinyatakan positif terkena virus corona baru, dan negara itu mencatat kematian COVID-19 pertamanya pada hari Selasa. Myanmar mengkonfirmasi dua kasus pertamanya pada 23 Maret 2020, dimana dua orang diantaranya telah melakukan perjalanan ke Amerika Serikat dan Inggris, tetapi jumlah itu sekarang telah meningkat menjadi 14 kasus.

Andrew Tatem, seorang ahli epidemiologi di University of Southampton, mengatakan kemungkinan besar virus itu sudah tiba di Myanmar sebelumnya.

"Negara-negara di sekitar Myanmar melaporkan kasus ... jauh lebih awal, dan biasanya ada mobilitas substansial di kawasan itu," katanya melalui email, menambahkan bahwa pengujian yang lebih luas akan diharapkan untuk menemukan lebih banyak kasus.

Myanmar berbagi perbatasan sepanjang 2.000 kilometer (1.243 mil) dengan China, dilintasi oleh sekitar 10.000 pekerja setiap hari. Sebelum mereka dihentikan, negara itu juga memiliki penerbangan langsung ke Wuhan, kota tempat pandemi pertama kali dimulai.

Baca Juga: Pakistan Cabut Status Lockdown, Kasus Orang Positif Terjangkit Covid-19 Langsung Meningkat Tajam

Myanmar juga lambat dalam melembagakan pengujian luas, dengan hanya 517 orang yang diuji pada akhir Maret. Bahkan jumlah yang rendah ini merupakan peningkatan yang nyata, mengingat bahwa Myanmar telah menguji kurang dari 150 orang pada tanggal 18 Maret. Baru pada tanggal 20 Maret menteri kesehatan mengumumkan kebijakan baru untuk menguji siapa saja yang memiliki gejala, bukan hanya pelancong baru.

"Untuk menemukan 10 kasus dari 300 tes menunjukkan bahwa ada lebih banyak kasus di luar sana dan meningkatkan pengujian harus menjadi prioritas untuk mengatasi penyebaran virus dan memandu tanggapan," kata Tatem.

PBB telah mengumumkan rencana untuk menyumbangkan 50.000 alat uji ke Myanmar, menambah sumbangan sebelumnya 3.000 dari Singapura dan 5.000 dari Korea Selatan.

Khin Khin Gyi, juru bicara Kementerian Kesehatan Myanmar, mengakui ada kemungkinan virus itu tiba di Myanmar sebelumnya, tetapi mengatakan persentase tertentu dari kasus-kasus itu mungkin akan "parah" dan karenanya akan menjadi perhatian pemerintah.

Joshua Poole, direktur negara untuk Layanan Bantuan Katolik Myanmar, setuju bahwa jika ada kasus yang tersebar luas di seluruh negeri, berita itu akan beredar di media sosial. Poole juga mengetuai Komite Pengarah Forum LSM Internasional di Myanmar dan telah duduk dalam pertemuan virtual antara WHO, PBB, dan Kementerian Kesehatan.

"Kami mengalami beberapa tantangan dalam hal mendapatkan lebih banyak tes di luar sana. Dalam perspektif saya, sepertinya pemerintah melakukan semua yang mereka bisa. Jelas, ada beberapa tantangan, dan tentu saja ada beberapa penundaan, tapi saya ' Saya sebenarnya cukup terkesan dengan apa yang dapat dilakukan kementerian, "katanya dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Yang lain, seperti analis independen David Mathieson, kurang terkesan.

"Sistem kesehatan masyarakat di Myanmar sangat tidak cocok untuk menanggapi pandemi pada skala ini, sehingga akan sulit untuk menilai berapa lama COVID-19 di negara itu dan berapa banyak orang yang telah meninggal tetapi memiliki kematian yang tercatat karena sebab lain," " dia berkata.

Mathieson mengatakan pemerintah lambat merespons karena "campuran beracun dari ketidakmampuan, budaya penolakan, dan gangguan ultra-nasionalis."

Menteri Kesehatan Myint Htwe menetapkan tujuan yang tidak realistis dari nol kasus dan nol kematian, sementara juru bicara pemerintah Zaw Htay mengatakan Myanmar dilindungi oleh gaya hidup, makanan, dan kurangnya kartu kredit.

Sementara Myanmar mulai mengambil tindakan begitu kasus dikonfirmasi, Mathieson khawatir pemerintah kehilangan waktu lebih dari sebulan.

Baca Juga: Mendadak, Ribuan Bangkai Ikan Terdampar Di Pesisir Pantai Penang, Ternyata Ini Penyebabnya...

Puluhan ribu pekerja migran kembali dari Thailand minggu lalu ketika perbatasan ditutup, yang menurut Tatem memiliki "potensi untuk menebar wabah di seluruh negara itu jika tidak ada wabah lokal yang sudah terjadi".

Para migran berkerumun melintasi perbatasan sebelum naik bus dengan populasi umum dan tersebar di seluruh negeri.

Khin Khin Gyi mengatakan pemerintah telah merencanakan untuk pengembalian migran dari Thailand.

"Kami memiliki jarak sosial di loket imigrasi, formulir deklarasi medis, kami mengambil nama dan tempat tinggal mereka di negara itu," katanya.

Dia menambahkan bahwa pemerintah setempat diberitahu tentang keberadaan mereka sehingga mereka dapat "mengawasi" pengungsi yang kembali, dan segera pemerintah akan menerapkan tindakan karantina masyarakat dan pelanggar akan menghadapi tindakan hukum. "Beberapa orang tidak mengikuti karantina rumah," katanya.

Tetapi penduduk setempat dan aktivis yang bekerja dengan para migran mengatakan respon pemerintah tidak memuaskan.

Alexa Bay, direktur kelompok anti-perdagangan Daughters Rising, mengatakan pekerja migran terlambat mendengar tentang kebijakan isolasi diri dari berita lokal.

"Mereka belum mendengar apa pun dari pemerintah," katanya.

Wahkushee Tenner, seorang aktivis Karen, mengatakan kembalinya kekacauan telah menempatkan para migran dan penduduk lokal dalam risiko.

"Orang-orang ini paling berisiko terinfeksi jika siapa pun di antara kerumunan besar ini terinfeksi. Ini benar-benar menempatkan masyarakat setempat pada risiko tinggi di mana tidak ada tes yang tersedia, dan sebagian besar pekerja ini berasal dari daerah miskin dan terpencil," katanya. kata dalam sebuah pesan.

Tenner mengatakan pemerintah tidak memiliki kapasitas untuk menahan virus, dan mengkritik militer karena terlalu "sibuk membom dan membunuh di Negara Bagian Rakhine dan wilayah etnis lainnya."

"Dalam situasi epidemi global, akan baik untuk melihat akhir dari serangan terhadap orang-orang etnis," katanya.

Mereka yang tinggal di kamp sementara Myanmar untuk orang-orang yang kehilangan tempat tinggal akibat konflik sipil juga bersiap menghadapi kemungkinan krisis. Human Rights Watch menyebut kamp-kamp itu, yang dihuni oleh sekitar 350.000 orang, sebagai "COVID-19 tinderboxes".

"Bertahun-tahun konflik, penelantaran, dan kebijakan kasar oleh pemerintah dan militer Myanmar telah menyebabkan ratusan ribu orang terlantar duduk di jalur bencana kesehatan masyarakat," kata Direktur HRW Asia Brad Adams dalam sebuah pernyataan.

Orang miskin di Myanmar juga menghadapi pilihan yang sulit antara berpotensi mengekspos diri mereka terhadap virus, atau menerima pemasukan yang tidak mampu mereka lakukan.

"Banyak orang Myanmar hidup di ujung tombak mata pencaharian dan keamanan pangan," kata Mathieson. "Orang miskin Myanmar akan menjadi orang yang paling menderita dari pandemi apa pun, dan setiap penguncian yang diperpanjang tanpa pasokan makanan pemerintah dan swasta yang signifikan dan keberlanjutan akan membuat banyak masyarakat putus asa."

Bahkan ketika restoran dan bar di seluruh Yangon tutup selama akhir pekan, pengemudi taksi terus memanggil pejalan kaki yang masih berada di jalan, menawarkan tumpangan. Mereka mengatakan bahwa mereka tahu risikonya, tetapi merasa mereka tidak punya pilihan lain. "Jika saya tidak mengemudi, saya tidak makan," kata seorang.

Bay bekerja dengan pekerja rumah tangga yang merasakan hal yang sama.

"Beberapa gadis yang merupakan pekerja rumah tangga berpikir bahwa pekerjaan mereka berisiko sekarang, dan mereka khawatir bahwa mereka melakukan kontak dengan orang-orang yang memiliki virus ... tetapi mereka tidak merasa mereka dapat menolak karena mereka takut akan dipecat, "katanya.

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...

Terpopuler

Loading...