riau24

Update : Terus Meningkat, Kematian Akibat Virus Corona di AS Mendekati Enam Ribu Kasus

Jumat, 03 April 2020 | 08:48 WIB
Update : Terus Meningkat, Kematian Akibat Virus Corona di AS Mendekati Enam Ribu Kasus Update : Terus Meningkat, Kematian Akibat Virus Corona di AS Mendekati Enam Ribu Kasus

RIAU24.COM -  Jumlah infeksi coronavirus terus meningkat di seluruh dunia, dengan lebih dari 1.013.000 orang didiagnosis, dan jumlah kematian mendekati 53.000, termasuk hampir 6.000 di Amerika Serikat, menurut data dari Johns Hopkins University pada Jumat pagi.

Jumlah kematian akibat pandemi koronavirus di Spanyol melewati 10.000 pada hari Kamis, karena negara ini melaporkan jumlah kematian satu hari tertinggi sejak wabah dimulai dengan total meningkat lebih dari 1.000 menjadi 10.348 di antara 112.065 infeksi.

Sebagai tanggapan, Majelis Umum PBB dengan suara bulat menyetujui resolusi mengakui "efek yang belum pernah terjadi sebelumnya" dari pandemi coronavirus dan menyerukan "kerja sama internasional yang intensif untuk mengendalikan, mengurangi dan mengalahkan" penyakit deady.

Baca Juga: Pakistan Cabut Status Lockdown, Kasus Orang Positif Terjangkit Covid-19 Langsung Meningkat Tajam

Lebih dari 210.000 orang telah pulih dari penyakit ini, termasuk 9.000 di AS.

Sementara itu, Presiden Donald Trump telah meminta Undang-Undang Produksi Pertahanan untuk secara cepat memperluas pembuatan masker pelindung N95 dalam negeri, ketika para pejabat kesehatan memperdebatkan pedoman baru di tengah kekhawatiran bahwa penyakit ini sedang disebarkan oleh orang yang terinfeksi yang tidak menunjukkan gejala.

Majelis Umum PBB dengan suara bulat menyetujui resolusi mengakui "efek belum pernah terjadi sebelumnya" dari pandemi coronavirus dan menyerukan "kerja sama internasional yang intensif untuk mengendalikan, mengurangi dan mengalahkan" penyakit yang diderita.

Presiden Majelis Umum Tijjani Muhammad-Bande mengirim surat kepada semua negara anggota Kamis malam untuk memberi tahu mereka bahwa tidak ada keberatan terhadap resolusi yang berjudul "Solidaritas Global untuk memerangi penyakit coronavirus" yang disponsori oleh Ghana, Indonesia, Liechtenstein, Norwegia, Singapura dan Swiss , dan Liechtenstein. Dia mengatakan resolusi itu disetujui dan berlaku.

Resolusi itu juga mengakui penyakit itu, yang juga dikenal sebagai COVID-19, telah mengakibatkan "gangguan parah terhadap masyarakat dan ekonomi, serta perjalanan dan perdagangan global, dan dampak yang menghancurkan pada mata pencaharian orang" dan bahwa "yang termiskin dan paling rentan adalah yang paling terpukul. "

Pemerintah di Timur Tengah perlu bertindak cepat untuk membatasi penyebaran virus corona setelah kasus meningkat menjadi hampir 60.000, hampir dua kali lipat level mereka seminggu sebelumnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan.

Baca Juga: Mendadak, Ribuan Bangkai Ikan Terdampar Di Pesisir Pantai Penang, Ternyata Ini Penyebabnya...

"Kasus-kasus baru telah dilaporkan di beberapa negara paling rentan dengan sistem kesehatan yang rapuh," kata Ahmed Al-Mandhari, direktur WHO untuk wilayah Mediterania Timur, yang meliputi Pakistan, Afghanistan, Somalia dan Djibouti, serta negara-negara Timur Tengah .

"Bahkan di negara-negara dengan sistem kesehatan yang lebih kuat, kami telah melihat lonjakan yang mengkhawatirkan dalam jumlah kasus dan kematian yang dilaporkan," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Saya tidak bisa cukup menekankan urgensi situasi," kata Mandhari. "Meningkatnya jumlah kasus menunjukkan bahwa penularan terjadi dengan cepat di tingkat lokal dan masyarakat."

"Kami masih memiliki jendela peluang, tetapi jendela ini perlahan menutup hari demi hari," tambahnya.

Presiden Donald Trump mengatakan jika Iran meminta pemerintahannya untuk membantu dalam menangani keadaan darurat coronavirus bahwa dia akan bersedia melakukannya.

"Mereka memiliki kasus virus yang sangat besar. Kasus yang sangat, sangat besar. Salah satu yang terburuk di dunia jika Anda percaya pada apa yang Anda baca dan saya percaya apa yang saya lihat dan apa yang saya tahu. Jika mereka ingin bantuan, kami akan memberi mereka bantuan. "

Sebelumnya, calon Demokrat yang diduga sebagai presiden, mantan Wakil Presiden Joseph Biden mengatakan dia mendukung pencabutan sanksi terhadap Iran karena negara itu menangani penyakit mematikan itu.

 

 



R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...

Terpopuler

Loading...