riau24

Inilah Pencipta Masker N95, Dibuat Untuk Menyelamatkan Tiongkok Saat Wabah Mengerikan di Tahun 1910

Sabtu, 04 April 2020 | 09:12 WIB
Inilah Pencipta Masker N95, Dibuat Untuk Menyelamatkan Tiongkok Saat Wabah Mengerikan di Tahun 1910 Inilah Pencipta Masker N95, Dibuat Untuk Menyelamatkan Tiongkok Saat Wabah Mengerikan di Tahun 1910

RIAU24.COM -  Masker adalah sesuatu yang paling dicari di dunia untuk saat ini, terutama masker N95. Masker ini dipakai oleh profesional medis untuk melindungi diri mereka sendiri. Nah, tahukah Anda siapa pencipta masker N95 ini?

Masker ini dibuat oleh Wu Lien-teh, yang merupakan seorang dokter Tiongkok kelahiran Malaysia yang terkenal karena pekerjaannya di bidang kesehatan masyarakat dan khususnya Wabah Manchuria tahun 1910–1111. Seorang pria yang sangat berprestasi, Wu Lien-teh adalah mahasiswa kedokteran keturunan Cina pertama yang belajar di Universitas Cambridge. Tidak hanya itu, tetapi ia juga orang Melayu PERTAMA yang dinominasikan untuk Hadiah Nobel Kedokteran pada tahun 1935!

Dia menciptakan masker tersebut selama wabah yang jatuh di Cina Utara.

Sedikit latar belakang tentang Wu Lien-teh: Ia lahir di Penang pada 1879 dan belajar di Emmanuel College, Cambridge pada 1894 setelah memenangkan beasiswa. Pada musim gugur 1910, wabah menyebar ke seluruh Manchuria (daerah ini sekarang dikenal sebagai Cina Utara yang terpecah karena konflik politik antara Cina dan Rusia).

Baca Juga: 26 Mei, Orang Keempat Menginjak Bulan, Alan Lavern Bean Meninggal Dunia

“Ini neraka. Luar biasa. Ini membunuh 100% dari mereka yang terinfeksi, tidak ada yang selamat. Dan itu membunuh mereka dalam 24 hingga 48 jam dari gejala pertama. "

Perlombaan segera terjadi antara kedua negara untuk mencari tahu penyebab wabah ini dan cara untuk menghentikannya. Menemukannya berarti bahwa negara tersebut akan mengklaim Manchuria. Segera, Pengadilan Kekaisaran Cina membawa Wu Lien-teh untuk memimpin upaya.

Pada awalnya, ia dianggap "tidak penting" karena ia masih muda dan berbicara dengan bahasa Mandarin yang buruk. Namun, ia tidak diremehkan setelah melakukan otopsi pada salah satu korban dan menyimpulkan bahwa virus itu menyebar di udara, bukan kutu seperti yang diduga banyak orang.

Berdasarkan apa yang dilihatnya di Barat, Wu mengembangkan masker yang lebih kuat yang terbuat dari kain kasa dan kapas, membungkus dengan aman di sekitar wajah seseorang dan menambahkan beberapa lapis kain untuk menyaring inhalasi. Namun, penemuannya dihadapkan dengan beberapa keraguan dan bahkan rasisme! Ketika Wu sedang menjelaskan penemuannya kepada seorang dokter Prancis, Gérald Mesny, sang dokter menepis idenya dan bahkan berkata, "Apa yang bisa kita harapkan dari orang Cina?"

Dan untuk membuktikan maksudnya", dokter itu mengunjungi orang sakit namun di rumah sakit itulah ia meninggal dua hari kemudian.

Baca Juga: Resep Es Jeruk Selasih Dengan Nata de Coco

Masker Wu menjadi ikon karena murah untuk dibuat dan memiliki desain yang hebat.

Masker melindungi penggunanya dari bakteri dan dapat dibuat dengan tangan dari bahan yang murah. Semua orang dari staf medis, tentara dan bahkan orang biasa mengenakan masker. Bahkan ketika flu Spanyol tiba pada tahun 1918, masker Wu digunakan oleh para ilmuwan dan masyarakat. Perusahaan-perusahaan di seluruh dunia dengan cepat meningkatkan produksi masker agar sesuai dengan permintaan yang meningkat.

Dan sepanjang Perang Dunia 1 dan 2, para ilmuwan memodifikasi masker dengan lebih sempurna agar lebih aman dan nyaman dipakai.

 

 

 


R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...