riau24

Pangkas Biaya Besar-besaran, Nissan Matikan Datsun

Kamis, 14 Mei 2020 | 11:38 WIB
Ilustrasi/net Ilustrasi/net

RIAU24.COM - Produsen asal Jepang, Nissan berencana akan melakukan pemangkasan biaya besar-besaran karena adanya tekanan yang dirasakan dari pandemi virus Corona. Salah satu langkah yang disiapkan adalah mematikan merek Datsun.

Dikutip Detik.com dari Autonews, Nissan akan memangkas US$ 2,8 miliar atau sekitar Rp 41,725. triliun) pos pengeluaran tahunan mereka serta akan melakukan restrukturisasi keuangan tahun ini. Langkah tersebut diambil sebagai akibat tertekannya bisnis lantaran pandemi COVID-19.

Pemangkasan pengeluaran ini merupakan rencana panjang yang akan berdurasi tiga tahun. Salah satu langkah drastis yang akan dilakukan adalah mematikan merek Datsun.

Baca Juga: Tak Lagi Dijual di Indonesia, Honda Freed Kini Bertampang Lebih Sporty

Mematikan merek Datsun jadi kabar negatif terbaru yang datang dari Nissan. Nissan sendiri masih terbelit skandal CEO Carlos Ghosn pada 2018. Oleh Jalponik, Nissan juga dianggap tidak memiliki arah pengembangan yang jelas, sementara line up produk-produknya sudah masuk kategori tua.

Ini bukan kali pertama Nissan mematikan Datsun. Pada 1986 Datsun juga dipensiunkan oleh Nissan, untuk kemudian dihidupkan lagi pada 2013. Namun kini, tujuh tahun setelahnya, Datsun ternyata lagi-lagi dimatikan.

Saat reborn pada 2013, Datsun muncul sebagai mobil murah yang disiapkan untuk pasar Indonesia, India, Afrika Selatan, dan Russia. Di Indonesia, Nissan sudah berhenti memproduksi Datsun sejak akhir 2019.

Baca Juga: Berburu Mobil Sedan Merek Jepang? Ini Rincian Harganya

Meski belum ada konfirmasi, kabarnya pemangkasan biaya ini juga akan membuat Nissan menghentikan beberapa lini produksinya, di mana total menjadi 13 pabrik di seluruh dunia. Dengan kondisi seperti itu, Nissan diprediksi masih akan bisa memproduksi 5,4 juta mobil setiap tahun di seluruh dunia.

Dikutip dari Reuters, pendapatan Nissan terus menurun dalam tiga tahun terakhir. Mereka kini akan fokus pada pasar utama mereka di Amerika Serikat, Jepang, dan China. 

Selain itu, Nissan juga akan lebih fokus pada pasar kendaraan kelas atas, termasuk rencana melakukan revitalisasi pada produk mewah mereka Infiniti.

PenulisR24/ibl



Loading...
Loading...