riau24

Tragis, Seluruh Penumpang Pakistan Airlines Ini Tewas Setelah Pesawat Menghantam Perumahan di Karachi

Sabtu, 23 Mei 2020 | 12:11 WIB
Tragis, Seluruh Penumpang Pakistan Airlines Ini Tewas Setelah Pesawat Menghantam Perumahan di Karachi Tragis, Seluruh Penumpang Pakistan Airlines Ini Tewas Setelah Pesawat Menghantam Perumahan di Karachi

RIAU24.COM -   Setidaknya 92 orang telah dibunuh setelah Airbus A320 penumpang pesawat menabrak lingkungan perumahan sementara pada pendekatan ke bandara di selatan kota Pakistan Karachi, pejabat mengatakan.

Setidaknya dua penumpang pria dari Pakistan International Airlines (PIA) penerbangan PK-8303 dari kota Timur Lahore ke Karachi selamat dari kecelakaan pada hari Jumat, seorang juru bicara Kementerian Kesehatan mengatakan kepada Al Jazeera.

Setidaknya ada 91 penumpang di pesawat, menurut manifes penumpang resmi yang dibagikan dengan Al Jazeera oleh para pejabat.

Baca Juga: Cabut Status Lockdown Untuk New Normal, Warga Gaza Palestina Langsung Serbu Pantai

Juru bicara Kementerian Kesehatan Meeran Yousuf mengatakan kepada Al Jazeera melalui telepon bahwa 92 orang telah meninggal, dengan 60 jenazah yang disimpan di pusat medis pascasarjana Jinnah, rumah sakit pemerintah terbesar di Karachi dan 32 di rumah sakit sipil Karachi, rumah sakit terkemuka lainnya yang dikelola negara.

Yousuf mengatakan kedua korban dirawat di rumah sakit di Karachi, sementara 19 mayat telah diidentifikasi sejauh ini.

Beberapa orang yang berada di tanah ketika pesawat menabrak rumah di daerah model koloni yang padat penduduknya dari Karachi, berdekatan dengan Bandara Internasional kota, sedang dirawat karena cedera mereka, tambahnya.

 "Pesawat kami [Airbus] A320 yang datang dari Lahore ke Karachi adalah pada pendekatan akhir," kata kepala PIA Arshad Malik dalam pesan video yang dirilis setelah kecelakaan.

 "Kata terakhir yang kami dengar dari pilot kami adalah bahwa ada masalah teknis dan dia diberitahu pada pendekatan akhir bahwa ia memiliki kedua landasan pacu tersedia baginya untuk mendarat di. Tapi pilot memutuskan bahwa dia ingin pergi berkeliling.  "

Pesawat kemudian dengan cepat kehilangan ketinggian dan jatuh pendek dari landasan pacu ke lingkungan model Colony, saksi mengatakan kepada media lokal.

Gumpalan padat asap hitam naik di atas rumah di jalanan sempit lingkungan, dengan cuplikan televisi menunjukkan beberapa rumah hancur dari dampak pesawat.

Baca Juga: Sebelum Meninggal, Peramal Tersohor Ini Prediksi Wabah Corona Tuntas Pada Mei Ini

Bagian dari pesawat, termasuk pintu keluar darurat, terlihat berserakan di jalanan.

Militer Pakistan mengatakan itu telah dikerahkan helikopter untuk menilai kerusakan dan membantu feri yang mati dan terluka ke rumah sakit.

Keadaan darurat dinyatakan di semua rumah sakit kota, yang telah terguncang akibat wabah virus koroner yang meluas, Menteri Kesehatan Provinsi Azra Pechucho, kepada para wartawan.

 "Kita sedang melakukan pengujian DNA tubuh mati sehingga mereka dapat diidentifikasi dan mereka dapat diberikan kepada keluarga mereka, " katanya.

 "Kami sudah dalam situasi darurat karena COVID, kami sudah waspada... dan sekarang kita telah menempatkan unit bedah pada Alert juga.  "

Pakistan melanjutkan operasi penerbangan domestik terbatas pekan lalu, setelah suspensi yang panjang karena wabah coronavirus, yang telah menewaskan lebih dari 1.067 orang di negara Asia Selatan, menurut data pemerintah.

Airbus A320, yang dioperasikan oleh Pakistan Nasional pembawa bendera, adalah karena mendarat di Karachi di 2:45pm waktu setempat (09:45 GMT) setelah satu jam setengah di udara setelah berangkat Lahore di awal hari.

Pada 2016, Pakistan mengalami kecelakaan udara yang paling mematikan baru-baru ini, ketika semua 47 orang di atas pesawat PIA Embraeur ATR tewas ketika menabrak sebuah gunung dalam perjalanan dari kota Utara Chitral ke ibukota Islamabad.

Pada 2010, negara ini melihat bencana udara terburuk, dengan semua 152 orang di kapal penerbangan penumpang air Blue tewas ketika pesawat menabrak bukit di utara ibukota Islamabad.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memerintahkan penyelidikan segera ke kecelakaan Jumat.

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...