riau24

Pemerintah Malta Menyelamatkan 140 Migran Dari Kapal Tenggelam, Tapi Tidak Mau Membawa Migran Tersebut ke Daratan Karena Hal Ini

Sabtu, 23 Mei 2020 | 12:16 WIB
Pemerintah Malta Menyelamatkan 140 Migran Dari Kapal Tenggelam, Tapi Tidak Mau Membawa Migran Tersebut ke Daratan Karena Hal Ini Pemerintah Malta Menyelamatkan 140 Migran Dari Kapal Tenggelam, Tapi Tidak Mau Membawa Migran Tersebut ke Daratan Karena Hal Ini

RIAU24.COM -  Malta telah menyelamatkan sekelompok 140 migran dari sebuah kapal tenggelam , tetapi menolak untuk membawa mereka ke daratan. Penyelamatan dilakukan oleh kapal patroli Malta pada dini hari Jumat. Para migran dipindahkan ke perahu Wisata pada hari Jumat sore. 

Pemerintah telah bersikeras bahwa mereka tidak akan mengijinkan migran untuk mendarat di Malta, mengatakan negara Uni Eropa lainnya tidak menepati janji untuk membawa migran yang sudah dibawa ke pulau itu.

Perdana Menteri Robert Abela juga mengatakan kepada Uni Eropa bahwa setelah Bandara dan pelabuhan Malta telah ditutup untuk wisatawan, mereka tidak akan terbuka untuk migran.

Baca Juga: Cabut Status Lockdown Untuk New Normal, Warga Gaza Palestina Langsung Serbu Pantai

Pemerintah menegaskan pada hari Jumat, bagaimanapun, bahwa sekelompok 19 termasuk anak-anak, orang tua mereka dan wanita hamil yang telah di antara migran yang baru diselamatkan telah dibawa ke Malta untuk alasan kemanusiaan.

Menteri luar negeri Evarist Bartolo dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis mengatakan pusat migrasi Malta memegang dua kali jumlah orang yang mereka dirancang untuk, dan Malta adalah pada belas kasihan orang penyelundup.

 "Kami ingin melindungi hak orang yang mencari perlindungan, tetapi kami hanya dapat melakukan begitu banyak. Kita ditinggalkan sendirian. Perkataan simpati tidaklah cukup; kita perlu bantuan praktis,  "katanya mengacu pada Uni Eropa.

Hanya delapan persen dari kedatangan migran telah didistribusikan ke Uni Eropa selama bertahun-tahun, katanya. Dari 1.500 tahun ini, hanya Perancis dan Portugal yang berjanji untuk mengambil migran, hanya 36. Malta, katanya, adalah melindungi perbatasan eksternal Uni Eropa, tapi  "kita tidak bisa menjadi pusat krisis Uni Eropa ".

Baca Juga: Sebelum Meninggal, Peramal Tersohor Ini Prediksi Wabah Corona Tuntas Pada Mei Ini

Bartolo memperingatkan bahwa situasi di Libya semakin memburuk dan masalah migrasi, oleh karena itu, cenderung juga memburuk selama beberapa bulan mendatang. Pada tanggal 8 Mei, Malta menekan permintaan untuk tindakan migrasi Uni Eropa dengan memperingatkan bahwa ia akan memilih untuk membekukan pembiayaan untuk misi laut pemantauan senjata lalu lintas ke Libya.

Hal ini juga mengatakan kepada Uni Eropa bahwa hal itu tidak akan lagi melakukan pesta pendaratan untuk membentuk bagian dari misi, yang dikenal sebagai operasi Irini.

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...