riau24

Kotak Hitam Pesawat yang Menabrak Perumahan Penduduk di Pakistan Ditemukan, Jadi Insiden Terburuk Sejak 2012

Sabtu, 23 Mei 2020 | 21:46 WIB
Kotak Hitam Pesawat yang Menabrak Perumahan Penduduk di Pakistan Ditemukan, Jadi Insiden Terburuk Sejak 2012 Kotak Hitam Pesawat yang Menabrak Perumahan Penduduk di Pakistan Ditemukan, Jadi Insiden Terburuk Sejak 2012

RIAU24.COM -  Perekam data penerbangan dan perekam suara kokpit telah ditemukan dari lokasi kecelakaan pesawat yang menewaskan sedikitnya 97 penumpang dan awak pesawat di kota Karachi, Pakistan.

Penerbangan Pakistan International Airlines (PIA) PK-8303 terbang dari Lahore ke Karachi ketika turun sekitar pukul 09:45 GMT pada hari Jumat. Airbus A320, yang memiliki 99 orang di dalamnya, menabrak distrik perumahan yang ramai di kota selatan setelah dua kali mencoba mendarat di bandara.

"Kotak hitam telah ditemukan kemarin malam, kami menyerahkannya ke dewan penyelidikan," kata juru bicara PIA Abdullah Khan pada hari Sabtu, mengklarifikasi bahwa kedua perekam data penerbangan dan perekam suara kokpit berada.

Baca Juga: Cabut Status Lockdown Untuk New Normal, Warga Gaza Palestina Langsung Serbu Pantai

Juru bicara kementerian kesehatan Meeran Yousuf mengatakan kepada Al Jazeera melalui telepon bahwa 66 mayat disimpan di Pusat Medis Pascasarjana Jinnah, rumah sakit pemerintah terbesar di Karachi, dan 31 di Rumah Sakit Sipil Karachi, rumah sakit pemerintah terkemuka lainnya. Dua penumpang pria selamat dari kecelakaan itu.

Beberapa detik sebelum kecelakaan, pilot mengatakan kepada pengendali lalu lintas udara bahwa ia kehilangan daya dari kedua mesin, menurut rekaman yang diposting di liveatc.net, sebuah situs web pemantauan penerbangan yang disegani.

"Pesawat kami [sebuah Airbus] A320 yang datang dari Lahore ke Karachi sedang dalam pendekatan akhir," kata kepala PIA Arshad Malik dalam pesan video yang dirilis setelah kecelakaan itu.

"Kata-kata terakhir yang kami dengar dari pilot kami adalah bahwa ada masalah teknis dan ia diberitahu pada pendekatan akhir bahwa ia memiliki landasan pacu yang tersedia baginya untuk mendarat. Tetapi pilot memutuskan bahwa ia ingin berkeliling."

Pesawat kemudian dengan cepat kehilangan ketinggian dan menabrak landasan pacu ke lingkungan Model Colony, saksi mata mengatakan kepada media setempat.

Gumpalan asap hitam mengepul di atas rumah-rumah di jalan-jalan sempit di lingkungan itu, dengan tayangan televisi memperlihatkan beberapa bangunan hancur akibat tumbukan pesawat.

Beberapa bagian pesawat, termasuk pintu darurat, berserakan di jalanan.

Airbus mengatakan, jet itu pertama kali terbang pada 2004 dan dilengkapi dengan mesin yang dibuat oleh CFM International, yang dimiliki bersama oleh General Electric dan Safran dari Prancis.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengumumkan segera setelah kecelakaan itu bahwa akan ada penyelidikan,

Baca Juga: Sebelum Meninggal, Peramal Tersohor Ini Prediksi Wabah Corona Tuntas Pada Mei Ini

Negara itu hanya pekan lalu memulai kembali penerbangan domestik yang ditangguhkan karena pandemi coronavirus, dengan banyak orang bepergian untuk liburan Idul Fitri menandai akhir bulan puasa Ramadhan.

Liburan tahun ini diperkirakan akan jatuh pada hari Minggu atau Senin di negara itu, tergantung pada penampakan bulan.

Kecelakaan Jumat adalah bencana udara terburuk di Pakistan sejak 2012, ketika sebuah pesawat penumpang Bhoja Air, Boeing 737, jatuh di ibu kota, Islamabad, menewaskan 127 orang.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...