riau24

Pakar Kesehatan: Hati-Hati Gunakan Cairan Pembersih Tangan Jika Tidak Ingin Terbakar, Ini Alasannya...

Sabtu, 23 Mei 2020 | 22:03 WIB
Pakar Kesehatan: Hati-Hati Gunakan Cairan Pembersih Tangan Jika Tidak Ingin Terbakar, Ini Alasannya... Pakar Kesehatan: Hati-Hati Gunakan Cairan Pembersih Tangan Jika Tidak Ingin Terbakar, Ini Alasannya...

RIAU24.COM -  Ketika gaya hidup kita berubah karena pandemi Covid-19, pembersih tangan telah menjadi salah satu kebutuhan kita sehari-hari. Sejauh yang kita ketahui, pembersih tangan secara teknis berisi alkohol. Seorang spesialis kesehatan masyarakat dari Universiti Malaya, Prof Dr Victor Hoe, menyatakan bahwa akan ada bahaya jika pembersih tangan tidak digunakan sesuai dengan rekomendasi.

Prof Hoe menjelaskan bahwa menggunakan pembersih tangan saja tidak akan menyebabkan tangan seseorang terbakar ketika dinyalakan. Itu karena kita hanya menggunakan sedikit sanitiser untuk menggosok tangan kita, dan alkohol akan menguap setelah beberapa saat.

Namun, jika kami berada di dekat nyala api terbuka, kami masih tidak disarankan untuk menggunakan pembersih tangan. Prof Hoe memperingatkan bahwa pembersih tangan tidak boleh digunakan di dekat nyala api terbuka, seperti dapur.

Baca Juga: Hati-hati Orang Berzodiak Ini Akan Menjadi Orang Ketiga Dalam Suatu Hubungan

Dia menyatakan bahwa jika kita berada di dekat nyala api terbuka, yang terbaik adalah mengeringkan tangan kita terlebih dahulu untuk meminimalkan risiko terbakar.

"Jika Anda harus dekat api terbuka, gunakan kertas tisu untuk mengeringkan tangan Anda terlebih dahulu."

Prof Hoe berhasil menjelaskan beberapa situasi yang kami anggap berbahaya, seperti menyimpan sanitiser di mobil kami dan menggunakan sanitiser sebelum menangani pompa bensin. Berkenaan dengan klaim yang terlihat di media sosial bahwa botol sanitiser tangan dapat meledak di mobil, Prof Hoe mengklarifikasi bahwa botol “dapat meledak” jika suhu di dalam mobil mencapai 82 ° C.

Ini karena titik didih 70% alkohol isopropil adalah 82 ° C, dan kandungan alkohol pembersih tangan yang dijual di pasar berkisar antara 60% hingga 75%. Oleh karena itu, masuk akal untuk berpikir bahwa botol sanitiser akan terbakar begitu suhu lingkungan (mobil) mencapai 82 ° C.

Masalah lain yang berputar mobil akan menggunakan sanitiser sebelum menangani pompa bensin di pompa bensin. Prof Hoe menyatakan bahwa peluang tangan seseorang terbakar setelah menggunakan sanitiser tangan saat menggunakan pompa bensin akan "sangat kecil".

Jadi, untuk membuat kita merasa lebih aman dengan menjaga tangan kita tetap bersih di pompa bensin, dia merekomendasikan untuk menyeka tangan kita dengan tisu sebelum memegang pompa. Dia juga menekankan untuk TIDAK menggunakan sanitiser berbasis alkohol sementara kita berdiri di sebelah pompa bensin, seperti dilansir The Star.

Baca Juga: Resep Es Cincau Nangka

“Untuk mengurangi risiko, bersihkan tangan Anda dengan tisu/ Jangan gunakan pembersih tangan berbasis alkohol di sebelah pompa bahan bakar. "

Ahli kesehatan lain membuat komentar serupa tentang masalah khusus ini. Presiden Asosiasi Spesialis Obat Kesehatan Masyarakat Malaysia, Datuk Dr Zainal Ariffin Omar, menyebutkan bahwa insiden mobil yang meledak karena sanitiser tangan jarang terjadi.

"Pembersih tangan sangat aman kecuali orang-orang membakarnya baik secara kebetulan atau sengaja," katanya. Dia juga menyatakan bahwa pembersih tangan aman untuk disimpan di mobil atau digunakan di pompa bensin SETELAH menangani pompa bahan bakar.

Untuk menyederhanakan maksudnya, Dr Zainal mendesak semua orang untuk menjauhkan pembersih tangan dari suhu ekstrem.

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...