riau24

Gaza Laporkan Kematian Covid-19 Pertama Setelah Seorang Wanita Lansia Meninggal di Rumah Sakit, Ketakutan Ini yang Dikhawatirkan Menimpa Warga Palestina

Minggu, 24 Mei 2020 | 10:17 WIB
Gaza Laporkan Kematian Covid-19 Pertama Setelah Seorang Wanita Lansia Meninggal di Rumah Sakit, Ketakutan Ini yang Dikhawatirkan Menimpa Warga Palestina Gaza Laporkan Kematian Covid-19 Pertama Setelah Seorang Wanita Lansia Meninggal di Rumah Sakit, Ketakutan Ini yang Dikhawatirkan Menimpa Warga Palestina

RIAU24.COM -  Pihak berwenang di Gaza telah melaporkan kematian koronavirus novel pertama di wilayah yang dikepung, setelah peningkatan tajam dalam infeksi yang dikonfirmasi dalam beberapa hari terakhir. "Fadila Muhammad Abu Raida, 77, meninggal dalam isolasi di rumah sakit di Rafah Crossing karena infeksi virus korona," kata kementerian kesehatan pada hari Sabtu.

Gelombang infeksi coronavirus di antara penduduk yang kembali ke Gaza telah menggandakan jumlah kasus di daerah kantong pantai dalam beberapa hari terakhir, meningkatkan kekhawatiran akan wabah yang lebih besar.

Baca Juga: Cabut Status Lockdown Untuk New Normal, Warga Gaza Palestina Langsung Serbu Pantai

Gaza telah berhasil membatasi jumlah COVID-19 kasus yang dikonfirmasi menjadi tidak lebih dari 20, dengan perbatasannya dengan Israel dan Mesir ditutup untuk mencegah penyebaran penyakit pernapasan. Namun dalam beberapa hari terakhir, sekitar 1.500 warga Palestina yang terjebak di Mesir diizinkan untuk kembali melalui penyeberangan Rafah, sementara jumlah yang lebih kecil diizinkan untuk masuk dari Israel.

Mereka semua ditempatkan di kurungan, tetapi 35 kasus baru telah dikonfirmasi di antara mereka, termasuk 25 pada hari Kamis, pihak berwenang mengumumkan, meningkatkan jumlah menjadi 55 pasien. Pejabat kementerian kesehatan Yussef Abu al-Reesh mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka yang terinfeksi telah berbaur dengan warga yang kembali lainnya, termasuk di pusat-pusat karantina.

Pihak berwenang memverifikasi apakah ada yang bertemu dengan warga Gaza sebelum memasuki karantina, ia menambahkan. Dalam beberapa minggu terakhir, tindakan pencegahan di daerah kantong telah santai, dengan kafe dan restoran diizinkan untuk dibuka kembali.

Khalil al-Hayya, seorang pejabat senior dengan gerakan Hamas, yang mengelola daerah kantong itu, mengatakan pada konferensi pers pada hari Kamis bahwa pihak berwenang sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan jam malam.

PBB telah memperingatkan bahwa wabah koronavirus di Gaza dapat menjadi bencana, mengingat tingkat kemiskinan yang tinggi dan sistem kesehatan yang lemah di jalur pantai di bawah blokade Israel sejak 2007.

Sistem perawatan kesehatan di Gaza sedang goyah di bawah tekanan blokade Israel-Mesir, divisi internal Palestina dan beberapa perang dan pertempuran kecil antara Israel dan kelompok-kelompok bersenjata Palestina.

Sebagai rumah bagi dua juta orang, Jalur Gaza hanya memiliki beberapa lebih dari 60 ventilator dan kekurangan obat kronis. Sejak pertengahan Maret, Hamas telah memberlakukan karantina wajib di hotel, klinik dan sekolah untuk semua penduduk yang kembali melalui Israel dan Mesir. Dengan lonjakan kasus baru-baru ini, Hamas mengatakan pihaknya menutup perbatasan Gaza untuk semua kedatangan sampai akhir Juni.

Baca Juga: Sebelum Meninggal, Peramal Tersohor Ini Prediksi Wabah Corona Tuntas Pada Mei Ini

Tetapi pada hari Jumat, masjid dibuka kembali untuk sholat siang hari di seluruh wilayah, dengan jamaah membawa karpet doa mereka sendiri, mengenakan topeng, menjaga jarak sosial dan menerima pembersih tangan. Pihak berwenang mengatakan pembukaan kembali sebagian masjid setelah hampir dua bulan penutupan terjadi setelah keberhasilan relatif menjaga virus di teluk dan mencegah wabah.

Sekolah dan ruang pernikahan tetap ditutup di Gaza. Kementerian dalam negeri Hamas mengatakan taman umum dan taman hiburan tidak diizinkan untuk dibuka selama Idul Fitri, hari libur besar yang menandai akhir bulan suci Ramadhan, yang dimulai hari Minggu.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...