riau24

Muslim di Michigan Menemukan Cara Baru Untuk Merayakan Idul Fitri di Tengah Pandemi

Minggu, 24 Mei 2020 | 10:25 WIB
Muslim Michigan Menemukan Cara Baru Untuk Merayakan Idul Fitri di Tengah Pandemi Muslim Michigan Menemukan Cara Baru Untuk Merayakan Idul Fitri di Tengah Pandemi

RIAU24.COM -  Idul Fitri di negara bagian Michigan AS tahun ini akan sangat berbeda, kata Mahmoud Al-Hadidi, seorang dokter dan ketua Dewan Komunitas Muslim Michigan. Tidak akan ada sholat Ied di masjid-masjid, tidak ada sarapan bersama, tidak ada karnaval dan tidak ada pesta malam. Bahkan pertemuan keluarga akan terbatas.

"Biasanya kami mengadakan pesta besar di rumah saya dengan 400 hingga 500 orang," kata Al-Hadidi seperti dilansir dari Al Jazeera.

"Saya tidak akan melakukan itu tahun ini," kata Al-Hadidi. "Aku akan bersama keluarga dekatku, dan kita tinggal di rumah."

Namun pembatasan pada pertemuan sosial massal yang diberlakukan untuk menahan penyebaran virus corona, yang diperkirakan akan berlangsung setidaknya 28 Mei, tidak mengurangi semangat liburan. Dan penduduk Michigan tenggara, rumah bagi salah satu komunitas Muslim terbesar di Amerika Serikat, mengatakan mereka telah menemukan cara-cara inovatif untuk menyambut liburan tiga hari yang menandai akhir bulan puasa Ramadhan, sambil tetap berpegang pada langkah-langkah yang menjauhkan sosial.

Baca Juga: Cabut Status Lockdown Untuk New Normal, Warga Gaza Palestina Langsung Serbu Pantai

"Kami bertekad untuk merayakan Idul Fitri dan berusaha untuk bahagia terlepas dari semua keadaan, kami akan beradaptasi," tambah Al-Hadidi.

Ribuan orang diharapkan mendengarkan pada hari Minggu pagi untuk khotbah Idul Fitri langsung yang akan ditayangkan di televisi lokal dan disiarkan di media sosial. Kemudian pada hari itu, mobil akan dapat berbaris di luar beberapa masjid untuk menikmati musik live dan untuk menerima tas hadiah untuk anak-anak, dalam acara pertama kali berkendara-melalui Idul Fitri ini.

Seperti kebanyakan Muslim di seluruh dunia, orang-orang dari Michigan tenggara, komunitas lebih dari 250.000, secara tradisional merayakan Idul Fitri dengan mengunjungi teman dan kerabat di rumah mereka atau menghadiri pertemuan besar di mana orang makan dan bersosialisasi bersama.

"Biasanya kami pergi ke masjid untuk sholat dan sarapan, dan pada malam hari kami pergi makan malam," Lama Samman Nasry mengatakan kepada Al Jazeera, "kami menghabiskan sebagian besar hari di luar rumah."

Samman Nasry - seorang penduduk pinggiran Franklin di pinggiran kota Detroit yang bekerja sebagai manajer di sebuah klinik perawatan darurat dan merupakan ibu dari empat anak - mengatakan dia akan menjadi salah satu dari puluhan yang akan secara sukarela membagikan hadiah dan makanan, dengan harapan dapat membantu penyebaran sedikit sukacita.

"Ini akan menjadi perayaan yang lebih tenang," katanya. "Ini akan menjadi perayaan yang berbeda, pasti."

Michigan telah menjadi salah satu negara yang paling terpukul selama pandemi coronavirus, dengan lebih dari 53.000 kasus COVID-19 dan lebih dari 5.000 kematian - angka kematian tertinggi keempat di negara itu, menurut statistik Universitas Johns Hopkins.

Negara juga memberlakukan salah satu perintah tinggal di rumah yang paling ketat, yang mendorong kelompok kecil pengunjuk rasa, beberapa bersenjata, untuk berdemonstrasi di ibukota negara bagian.

Baca Juga: Sebelum Meninggal, Peramal Tersohor Ini Prediksi Wabah Corona Tuntas Pada Mei Ini

Pada hari Kamis, gubernur Michigan Gubernur Gretchen Whitmer mengumumkan langkah-langkah untuk membuka kembali perekonomian negara bagian dan mempresentasikan jadwal untuk dimulainya kembali beberapa bisnis dan memungkinkan beberapa pertemuan sosial.

"Kami telah mengambil langkah-langkah penting ke depan untuk melibatkan kembali perekonomian kami dengan aman dan bertanggung jawab selama beberapa minggu terakhir. Sekarang kami akan mengambil beberapa waktu untuk memastikan bahwa langkah-langkah baru ini berhasil," kata Whitmer dalam jumpa pers hari Kamis.

Pada hari Jumat, Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa ia menganggap rumah ibadah sebagai "penting" dan meminta para gubernur di seluruh negeri untuk mengizinkan mereka membuka kembali akhir pekan ini meskipun ada ancaman penyebaran virus corona.

"Ini adalah tempat-tempat yang menyatukan masyarakat kita dan menyatukan rakyat kita," katanya pada konferensi pers di Gedung Putih.

"Orang-orang menuntut untuk pergi ke gereja dan sinagoge, pergi ke masjid mereka," katanya.

Masih belum jelas otoritas apa yang harus dia lakukan, dan bagaimana gubernur - termasuk Michigan - akan merespons.

Sementara itu, Firas Bazerbashi, seorang dokter, mengatakan sebagian besar penduduk di Michigan sepenuhnya menyadari risiko kesehatan dan akan melepaskan perayaan komunitas adat. Dia menambahkan bahwa setelah berminggu-minggu karantina, orang telah belajar untuk menggantikan kunjungan keluarga dengan panggilan telepon dan sesi Zoom, meskipun ada kebutuhan baru untuk secara fisik dekat dengan keluarga.

"Ini akan sangat berbeda," kata Bazerbashi kepada Al Jazeera. "Sangat sulit untuk diisolasi dari keluarga dan teman-teman dan terputus dari komunitas. Kami siap secara mental untuk menghadapi Covid-19 ditengah Idul Fitri, tetapi itu masih sangat menantang," katanya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...