riau24

Perusahaan Penerbangan EasyJet Berencana Memangkas Ribuan Pekerjanya Sebagai Imbas Dari Pandemi

Kamis, 28 Mei 2020 | 14:50 WIB
Perusahaan Penerbangan EasyJet Berencana Memangkas Ribuan Pekerjanya Sebagai Imbas Dari Pandemi Perusahaan Penerbangan EasyJet Berencana Memangkas Ribuan Pekerjanya Sebagai Imbas Dari Pandemi

RIAU24.COM -  EasyJet akan memotong hingga 30% dari tenaga kerjanya ditengah perjuangan untuk mengatasi jatuhnya permintaan untuk perjalanan udara yang disebabkan oleh pandemi coronavirus. Maskapai ini tidak mengatakan secara pasti berapa banyak pekerjaan yang akan dipangkas, tetapi mempekerjakan 15.000 orang pada awal 2020.

Persatuan pilot Balpa bereaksi dengan marah, menggambarkan langkah itu sebagai "reaksi spontan yang dianggap remeh". EasyJet, yang memiliki operasi besar di bandara Gatwick dan Luton, mengkonfirmasi akan memulai kembali penerbangan pada 15 Juni. Namun, dikatakan bahwa tingkat permintaan pasar yang terlihat pada 2019 tidak mungkin tercapai lagi sampai 2023.

Baca Juga: Ikut Imbauan Pemerintah, Eka Hospital Grup Turunkan Harga Rapid Test, Segini Harganya

Ia menambahkan bahwa dalam beberapa hari mendatang, ia akan meluncurkan proses konsultasi karyawan mengenai pengurangan pekerjaan yang direncanakan. Itu mendarat seluruh armadanya pada bulan Maret saat perjalanan global hampir berhenti.

"Untuk melakukan restrukturisasi bisnis kami, EasyJet akan segera meluncurkan proses konsultasi karyawan mengenai proposal untuk mengurangi jumlah staf hingga 30%, yang mencerminkan berkurangnya armada, optimalisasi jaringan dan pangkalan kami, peningkatan produktivitas serta promosi dari cara kerja yang lebih efisien, "kata perusahaan itu.

Kepala eksekutif EasyJet Johan Lundgren mengatakan: "Kami menyadari bahwa ini adalah masa yang sangat sulit dan kami harus mempertimbangkan keputusan yang sangat sulit yang akan berdampak pada karyawan kami, tetapi kami ingin melindungi sebanyak mungkin pekerjaan untuk jangka panjang.

Dia mengatakan maskapai itu berencana mengurangi ukuran armadanya dan akan terus memangkas biaya.

"Kami ingin memastikan bahwa kami muncul dari pandemi bisnis yang bahkan lebih kompetitif dari sebelumnya, sehingga easyJet dapat berkembang di masa depan."

Baca Juga: Bioskop Bakal Buka Serentak Tanggal 29 Juli, Ini yang Harus Diterapkan

"Staf EasyJet terkejut dengan skala pengumuman ini dan hanya dua hari yang lalu, staf mendapat pesan 'kabar baik' dari bos mereka tanpa menyebutkan kehilangan pekerjaan, jadi ini adalah tendangan yang nyata," kata Brian Strutton dari Balpa.

"Staf itu telah melakukan pemotongan gaji untuk menjaga agar maskapai tetap bertahan dan ini adalah perawatan yang mereka dapatkan sebagai balasannya. EasyJet belum membicarakan rencananya dengan Balpa, jadi kami akan menunggu dan melihat dampak apa yang akan terjadi di Inggris," tambahnya.

"Proyeksi EasyJet sendiri, meskipun di sisi pesimistis, menunjukkan pemulihan pada tahun 2023, jadi ini adalah masalah sementara yang tidak memerlukan reaksi spontan yang dianggap remeh ini."

EasyJet menegaskan kembali bahwa itu akan memperkenalkan langkah-langkah keamanan untuk melindungi terhadap penyebaran coronavirus ketika melanjutkan penerbangan. Ini termasuk mengharuskan penumpang dan kru untuk mengenakan topeng dan tidak menawarkan makanan di dalam pesawat. Maskapai ini mengatakan akan merilis hasil setengah tahun, mencakup enam bulan hingga akhir Maret, pada 30 Juni.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...