riau24

Terungkap. Pesawat Pakistan yang Membunuh 97 Penumpang Ternyata Sempat Melakukan Hal Ini Sebelum Jatuh di Perumahan Karachi

Jumat, 29 Mei 2020 | 09:16 WIB
Terungkap. Pesawat Pakistan yang Membunuh 97 Penumpang Ternyata Sempat Melakukan Hal Ini Sebelum Jatuh di Perumahan Karachi Terungkap. Pesawat Pakistan yang Membunuh 97 Penumpang Ternyata Sempat Melakukan Hal Ini Sebelum Jatuh di Perumahan Karachi

RIAU24.COM -  Berdasarkan penyelidikan diketahui kapten sebuah pesawat Pakistan yang jatuh minggu lalu, menewaskan 97 orang di dalamnya, mendekati bandara Karachi tanpa mengumumkan bahwa ia tidak dapat membuka roda pendaratannya dan menabrak landasan pacu tiga kali, kata seorang menteri pemerintah.

Tim pencarian menemukan perekam suara kokpit dari puing pesawat Airbus A320 Pakistan International Airlines yang menabrak lingkungan perumahan Karachi, Jumat lalu, seorang juru bicara maskapai mengatakan. Dua orang di dalamnya selamat.

Penerbangan PK8303, dari kota timur Lahore, turun kurang dari satu mil dari landasan pacu karena sedang melakukan upaya kedua untuk mendarat.

Baca Juga: Video Blackpink's You How You Like That Menerima Serangan Balik Setelah Menggunakan Dewa Hindu Dalam Sebuah Adegan

Perekam data penerbangan telah ditemukan. Menteri Penerbangan Sipil Pakistan Ghulam Sarwar Khan mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa mesin pesawat menyentuh tanah tiga kali pada upaya pertama pendaratan. "Pilot tidak pernah mengumumkan roda pendaratannya tidak terbuka. Dia dengan serampangan menyentuh mesin tiga kali dengan tanah," kata Khan.

"Semua tanda ada [di landasan]. Dia tidak pada ketinggian yang tepat ... Menara kontrol memberi tahu Anda bahwa Anda tidak berada di ketinggian yang diperlukan, turunkan ketinggian Anda," katanya, seraya menambahkan bahwa pilot menjawab, "Saya akan mengatur. "

Menurut komunikasi yang diposting di liveatc.net, sebuah situs web pemantauan radio penerbangan, pilot mengatakan kepada pengendali "kami merasa nyaman sekarang" selama pendekatan, tetapi alasan untuk pernyataan itu membuat sebagian besar ahli bingung.

Tak lama setelah mesin tergores di sepanjang landasan pacu dalam upaya pendaratan pertama dibatalkan, pilot melaporkan masalah dalam menjaga ketinggian, kemudian mengatakan kedua mesin telah gagal. Penyelidik diharapkan untuk memeriksa apakah mesin mati karena tabrakan dengan landasan pacu, mengikuti apa yang tampak lebih curam dan pendekatan yang lebih cepat dari biasanya.

Baca Juga: Turki Mengancam Hal Ini Jika Uni Eropa Memberlakukan Sanksi

Bagian bawah rumah engine berisi komponen utama termasuk gearbox aksesori dan pompa hidrolik.

"Segala macam hal dapat terjadi pada mesin jika Anda memantulkannya di landasan," kata seseorang yang akrab dengan desainnya.

Mesin-mesin itu dibuat oleh CFM International, perusahaan patungan Perancis-Amerika yang dimiliki oleh Safran dan General Electric, dan merupakan yang paling banyak digunakan dalam industri ini dengan catatan reliabilitas keseluruhan yang kuat. Rekaman akan dibaca di Perancis oleh agen kecelakaan udara BEA, yang merupakan bagian dari penyelidikan yang dipimpin Pakistan.

Para ahli keselamatan memperingatkan masih terlalu dini untuk mengatakan apa yang menyebabkan kecelakaan dan stres yang disebabkan oleh sebagian besar kecelakaan.

PenulisR24/dev



Loading...

Terpopuler

Loading...