riau24

Imbas Pandemi, Satu Dari Empat Pekerja di Amerika Telah Kehilangan Pekerjaan Sejak Pertengahan Maret 2020

Jumat, 29 Mei 2020 | 10:03 WIB
Imbas Pandemi, Satu Dari Empat Pekerja di Amerika Telah Kehilangan Pekerjaan Sejak Pertengahan Maret 2020 Imbas Pandemi, Satu Dari Empat Pekerja di Amerika Telah Kehilangan Pekerjaan Sejak Pertengahan Maret 2020

RIAU24.COM -  Bukti semakin meningkatnya kerusakan dari penguncian coronavirus mungkin berada di pasar pekerjaan Amerika Serikat. Sekitar 2,1 juta orang Amerika mengajukan klaim pengangguran awal pekan yang berakhir 23 Mei, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada hari Kamis, mendorong jumlah total orang mengajukan tunjangan pengangguran sejak pertengahan Maret di atas 40 juta.

Dengan kata lain, kira-kira satu dari empat pekerja dewasa di AS telah dikeluarkan dari pekerjaan sejak tindakan penahanan virus corona menutup seluruh sektor ekonomi AS.

Sementara laju kehilangan pekerjaan mingguan terus melambat dari puncak Maret 6,9 juta, jumlahnya masih tinggi secara sejarah.

Baca Juga: 29 Juli Mendatang Bioskop Buka Serentak, ini Peraturan yang Diterapkan CGV Transmart Pekanbaru

Jumlah orang yang sudah mengumpulkan tunjangan pengangguran - sebuah metrik yang dikenal sebagai "klaim berkelanjutan" - cenderung turun untuk pertama kalinya menjadi 21 juta orang dalam pekan yang berakhir 2 Mei - penurunan 3,86 juta dari minggu sebelumnya.

"Penurunan klaim yang berkelanjutan menunjukkan kondisi pasar tenaga kerja sekarang mulai membaik lagi karena pekerja dipanggil kembali ke pekerjaan mereka, baik karena atasan mereka telah menerima dana melalui Program Perlindungan Paycheck atau karena bisnis telah dibuka kembali," Michael Pearce, ekonom senior AS di Capital Economics menulis dalam catatan kepada klien.

Ke-50 negara bagian AS telah mulai mengukur kembali tindakan penguncian coronavirus dan kegiatan ekonomi muncul - termasuk pengeluaran konsumen yang menyumbang sekitar dua pertiga dari pertumbuhan ekonomi AS.

Namun, pasar tenaga kerja masih membutuhkan waktu pemulihan panjang di depannya.

"Ini akan menjadi tahun sampai tingkat pengangguran kembali ke tingkat pra-virus, tetapi dengan sebagian besar PHK sementara, kami berharap pasar tenaga kerja pulih lebih cepat dari biasanya, dengan tingkat pengangguran di bawah 10% pada akhir tahun," tulis Pearce.

Angka direvisi untuk pertumbuhan ekonomi AS kuartal pertama yang dirilis pada hari Kamis menawarkan snapshot lain dari kerusakan yang disebabkan oleh penguncian coronavirus.

Baca Juga: Naik Rp 6.000, Harga Emas Antam Hari ini Dijual Rp 940.000/gram

Angka untuk produk domestik bruto AS (PDB), yang mengukur nilai semua barang jasa yang diproduksi di negara itu, direvisi ke bawah untuk menunjukkan ekonomi menyusut 5 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini, dibandingkan dengan kontraksi 4,8 persen yang awalnya dilaporkan.

Meskipun itu adalah penurunan paling tajam sejak krisis keuangan 2008, para ekonom bersiap untuk angka yang jauh lebih mengerikan di kuartal kedua. Oxford Economics senior ekonom AS Lydia Boussour menulis dalam sebuah catatan klien: "Yang terburuk belum datang di Q2 dengan hampir 40% PDB turun."

Dia menambahkan: "Mengingat besarnya kejutan, Resesi Global Coronavirus pasti akan meninggalkan bekas luka pada ekonomi AS."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...