riau24

Ditengah Pandemi, Ilmuwan Mengonfirmasi Kehadiran Planet Berukuran Bumi Di Zona Layak Huni, Ini Lokasinya..

Jumat, 29 Mei 2020 | 16:01 WIB
Ditengah Pandemi, Ilmuwan Mengonfirmasi Kehadiran Planet Berukuran Bumi Di Zona Layak Huni, Ini Lokasinya.. Ditengah Pandemi, Ilmuwan Mengonfirmasi Kehadiran Planet Berukuran Bumi Di Zona Layak Huni, Ini Lokasinya..

RIAU24.COM -  Tim ilmuwan termasuk peneliti dari University of Geneva (UNIGE) mengkonfirmasi keberadaan planet seukuran Bumi di sekitar Proxima Centauri, bintang terdekat dengan matahari.
Temuan ini diterbitkan dalam Astronomi & Astrofisika, dan mereka mengungkapkan bahwa planet bernama Proxima b, memiliki massa 1,17 massa Bumi, dan terletak di zona layak huni bintangnya, yang mengorbit dalam 11,2 hari.

Petunjuk pertama tentang keberadaan planet ini dijatuhkan pada tahun 2013 oleh Mikko Tuomi dari University of Hertfordshire, dari data pengamatan arsip, dengan penelitian lanjutan pada 2016. Para ilmuwan percaya bahwa Proxima b bisa "kemungkinan" dapat mendukung kehidupan alien formulir.

Baca Juga: Ini 5 Zodiak Yang Selalu Ingin Dimengerti

Para peneliti mendeteksi planet ini dengan mengukur kecepatan radial menggunakan Echelle SPectrograph untuk Rocky Exoplanets dan Stable Spectroscopic Observations (ESPRESSO) yang dipasang pada teleskop di Chili.

Ahli astrofisika pemenang Hadiah Michel Walikota mengatakan bahwa ESPRESSO memungkinkan untuk "mengukur massa planet dengan presisi lebih dari sepersepuluh massa Bumi". Dia menggambarkannya sebagai "sama sekali tidak pernah terjadi".

Sang bintang, Proxima Centauri berjarak sekitar 4,2 tahun cahaya dari Matahari. Namun menurut NASA, perlu waktu sekitar 73.000 tahun bagi kita untuk mencapai planet ini kecuali teknologi baru dikembangkan.

Alejandro Suarez Mascareño, penulis utama artikel, dilaporkan mengatakan, "Mengkonfirmasi keberadaan Proxima b adalah tugas yang penting, dan itu adalah salah satu planet paling menarik yang dikenal di lingkungan solar."

Proxima b adalah sekitar 20 kali lebih dekat dengan bintangnya daripada Bumi terhadap Matahari, namun ia menerima jumlah energi yang sebanding. Jika bentuk cairan ditemukan di planet ini, itu mungkin berarti ia dapat memendam kehidupan tetapi ada banyak penelitian yang harus dilakukan sebelum itu dapat dikonfirmasi. Christophe Lovis, seorang peneliti di Departemen Astronomi Universitas Jenewa mengatakan, “Apakah ada atmosfer yang melindungi planet ini dari sinar mematikan ini? Dan jika atmosfer ini ada, apakah itu mengandung unsur-unsur kimia yang mendorong perkembangan kehidupan? "

Baca Juga: Resep Corndog Mozarella, Jajanan Khas Korea

Ada juga kemungkinan bahwa planet kedua dapat mengorbit bintang, karena tim peneliti menemukan bukti sinyal kedua dalam data - tetapi belum dapat menentukan asal-usulnya.

"Jika sinyal itu berasal dari planet lain yang potensial ini yang menyertai Proxima b akan memiliki massa kurang dari sepertiga dari massa Bumi. Ini akan menjadi planet terkecil yang pernah diukur menggunakan metode kecepatan radial, ”kata Profesor Pepe.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...