riau24

Para Pemrotes Sudan Kembali ke Jalan-jalan Untuk Menuntut Lebih Banyak Reformasi

Rabu, 01 Juli 2020 | 14:37 WIB
Para Pemrotes Sudan Kembali ke Jalan-jalan Untuk Menuntut Lebih Banyak Reformasi Para Pemrotes Sudan Kembali ke Jalan-jalan Untuk Menuntut Lebih Banyak Reformasi

RIAU24.COM -  Puluhan ribu pengunjuk rasa telah turun ke jalan-jalan di kota-kota Sudan kendati ada penguncian coronavirus untuk menuntut pemerintahan sipil yang lebih besar dalam transisi menuju demokrasi setelah pengusiran penguasa lama Omar al-Bashir tahun lalu. Mengibarkan bendera Sudan, demonstran pada Selasa berkumpul di Khartoum dan kota kembarnya Khartoum Utara dan Omdurman setelah pemerintah menutup jalan dan jembatan yang mengarah ke pusat ibukota.

Polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa berbaris di jalan menuju bandara di ibukota, Khartoum. Tidak ada laporan langsung tentang sebab akibat. Protes serupa juga terjadi di Kassala di Sudan timur dan di wilayah bergolak Darfur. Mereka meneriakkan "kebebasan, perdamaian dan keadilan", slogan gerakan anti-al-Bashir.

Beberapa pengunjuk rasa memblokir jalan-jalan dengan membakar ban.

Baca Juga: Video Blackpink's You How You Like That Menerima Serangan Balik Setelah Menggunakan Dewa Hindu Dalam Sebuah Adegan

"Pawai sejuta orang" dipanggil oleh Asosiasi Profesional Sudan, dan yang disebut Komite Perlawanan, yang berperan penting dalam protes terhadap al-Bashir dan para jenderal yang mengambil alih kekuasaan selama berbulan-bulan setelah pencopotannya. Perdana Menteri Abdalla Hamdok, seorang teknokrat, memerintah negara itu bersama-sama dengan militer lama yang dominan yang membantu menyingkirkan al-Bashir setelah protes massa terhadap pemerintahannya yang 30 tahun.

Koalisi oposisi sepakat untuk menyatukan pemerintahan dengan militer dalam transisi dua tahun menuju pemilihan umum yang bebas tetapi bagian-bagian penting dari kesepakatan itu belum dilaksanakan, seperti menunjuk gubernur negara bagian sipil dan membentuk Parlemen.

Hiba Morgan dari Al Jazeera, melaporkan dari Khartoum, mengatakan para pemrotes turun ke jalan setelah berminggu-minggu mengorganisir dalam upaya untuk "memperbaiki jalan revolusi".

Demonstran juga mengatakan keadilan belum dilayani atas pembunuhan para demonstran sejak Desember 2018, ketika gerakan populis melawan al-Bashir dimulai. Para pengunjuk rasa juga mengatakan bahwa pemerintah transisi menyerahkan "file-file utama" kepada militer, yang di bawah kesepakatan pembagian kekuasaan, dimaksudkan untuk mengawasi masalah keamanan dan bukan masalah "sehari-hari" seperti ekonomi.

Penyelenggara protes juga menyerukan penunjukan gubernur sipil untuk provinsi Sudan dan berdamai dengan pemberontak negara yang merupakan bagian dari kesepakatan pembagian kekuasaan.

Mereka juga menyerukan agar pengadilan umum dilakukan dengan cepat untuk al-Bashir dan pejabat tinggi di pemerintahannya. Al-Bashir, yang telah berada di penjara di Khartoum sejak pemecatannya, menghadapi serangkaian tuduhan terkait dengan kudeta tahun 1989 dan tindakan keras terhadap pemberontakan terhadap pemerintahannya.

Pemerintah Hamdok telah disibukkan oleh krisis ekonomi yang memburuk yang telah melihat penurunan dalam mata uang pound Sudan dan inflasi tahunan mencapai 100 persen.

Baca Juga: Turki Mengancam Hal Ini Jika Uni Eropa Memberlakukan Sanksi

Pekan lalu, negara-negara donor asing menjanjikan $ 1,8 miliar pada konferensi yang diselenggarakan oleh Jerman untuk membantu Sudan mengatasi krisis ekonomi yang menghambat transisinya. Tapi janji itu jauh di bawah $ 8 miliar dalam bantuan yang menurut Hamdok dibutuhkan.

Krisis telah diperparah oleh pandemi coronavirus, yang telah mengalihkan sumber daya banyak donor. Hamdok berusaha untuk menenangkan warga yang tidak puas dengan pidato pada hari Senin di mana ia mengatakan akan mengumumkan keputusan besar dalam perjalanan ke depan dalam waktu dua minggu.

Dia tidak memberikan perincian tetapi menambahkan: "Pemerintahan transisi ... bertujuan untuk mencapai tingkat tertinggi dari konsensus dan persetujuan rakyat."

Hamdok juga sedang melakukan pembicaraan damai dengan kelompok-kelompok pemberontak di seluruh negeri tetapi tidak ada kesepakatan yang terlihat. Sementara itu, di provinsi Darfur tengah, ratusan orang, sebagian besar pengungsi dan pengungsi, berkemah untuk hari kedua di luar gedung pemerintah di kota Nitrite. Para pemrotes menyerukan pengunduran diri pemerintah provinsi, dan penghentian serangan oleh kelompok bersenjata yang disetujui pemerintah, kata Adam Regal, juru bicara organisasi lokal yang membantu menjalankan kamp-kamp pengungsi di daerah tersebut.

Regal berbagi rekaman yang memperlihatkan ratusan orang, kebanyakan wanita, memegang tanda-tanda yang bertuliskan: "Kebebasan, Perdamaian dan Keadilan," semboyan pemberontakan melawan al-Bashir.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...