riau24

Menteri Pendidikan Brasil Mengundurkan Diri Setelah Kualifikasi Pendidikannya Diragukan

Rabu, 01 Juli 2020 | 15:13 WIB
Menteri Pendidikan Brasil Mengundurkan Diri Setelah Kualifikasi Pendidikannya Diragukan Menteri Pendidikan Brasil Mengundurkan Diri Setelah Kualifikasi Pendidikannya Diragukan

RIAU24.COM - Menteri pendidikan terbaru Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah menawarkan pengunduran dirinya hanya beberapa hari setelah ditunjuk sesuai laporan. Ini menciptakan lebih banyak masalah bagi Bolsonaro bahkan ketika ia berjuang melawan kurangnya dukungan dari rakyatnya, menurut sebuah laporan di AP.

Carlos Alberto Decotelli, yang adalah seorang ekonom, menghadapi tuduhan bahwa ia memperindah kredensial akademisnya. Dia menyerahkan pengunduran dirinya kepada Presiden, kata media Brasil. Tidak jelas apakah pengunduran dirinya diterima.

Tetapi Senin malam, Bolsonaro mengatakan dalam sebuah posting di Facebook: "Karena kekurangan kurikulum, profesor (Decotelli) menghadapi semua jenis delegitimasi."

Baca Juga: Video Blackpink's You How You Like That Menerima Serangan Balik Setelah Menggunakan Dewa Hindu Dalam Sebuah Adegan

Presiden mengumumkan di media sosial Kamis bahwa Decotelli akan mengambil alih kementerian pendidikan, dan Bolsonaro menyoroti gelar yang dimiliki profesor dari universitas di Brasil dan luar negeri. Tak lama kemudian, tiga dari lembaga-lembaga itu mulai menolak pencapaian Decotelli, yang belum dilantik.

Dalam kasus terbaru, Yayasan Getulio Vargas mengatakan pada hari Selasa bahwa calon menteri bukanlah seorang peneliti atau profesor di universitas Brasil seperti yang telah tercermin dalam resume Decotelli yang dibagikan oleh pemerintah. Sebaliknya, ia telah bertindak sebagai profesor yang berkolaborasi dalam program pasca sarjana, sekolah itu mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Profesor itu hanya bertindak dalam program pendidikan lanjutan, dalam program pengembangan eksekutif dan bukan sebagai profesor di sekolah FGV mana pun," kata pernyataan itu.

Baca Juga: Turki Mengancam Hal Ini Jika Uni Eropa Memberlakukan Sanksi

 Decotelli juga memasukkan resume doktornya dari University of Rosario di Argentina, tetapi rektor lembaga itu mengatakan di Twitter pekan lalu bahwa dia belum menyelesaikan studinya.

Calon juga mengklaim gelar pasca-doktoral dari Universitas Wuppertal di Jerman. Jaringan televisi lokal Globo mengutip pernyataan dari universitas yang mengatakan bahwa Decotelli tidak memperoleh gelar seperti itu.

Klaim kredensial Decotelli dan pengunduran diri secara tiba-tiba menciptakan ketidaknyamanan bagi Bolsonaro ketika ia berupaya meredakan ketegangan dengan cabang-cabang pemerintah lainnya dan membalikkan angka-angka ketidaksetujuan yang meningkat yang dipicu oleh pandemi Covid-19 yang meningkat.

Decotelli telah dijadwalkan menjadi menteri kulit hitam pertama Bolsonaro, menggantikan Abraham Weintraub, yang merupakan salah satu target penyelidikan jaringan orang yang diduga menyebarkan fitnah dan mengancam posting media sosial tentang hakim agung. Weintraub dalam pertemuan kabinet pada 22 April menyebut anggota pengadilan tinggi "gelandangan" dan mengatakan ia mendukung memenjarakan mereka, menurut video dari pertemuan yang dirilis bulan lalu.

Mahkamah Agung memilih 17 Juni untuk menjaga Weintraub dalam penyelidikan dan beberapa hari kemudian dia mengundurkan diri dari kabinetnya dan melakukan perjalanan ke AS, di mana pemerintah Brazil bermaksud agar dia mengambil posisi di Bank Dunia.

Bolsonaro pekan lalu bertemu dengan kandidat potensial untuk memimpin departemen pendidikan, yang memimpin salah satu anggaran menteri terbesar.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...