riau24

Inilah Mengapa Anda Harus Menyumbangkan Plasma Untuk Membantu COVID-19 Pasien Dan Begini Cara Anda Dapat Melakukannya

Rabu, 01 Juli 2020 | 15:37 WIB
Inilah Mengapa Anda Harus Menyumbangkan Plasma Untuk Membantu COVID-19 Pasien Dan Begini Cara Anda Dapat Melakukannya Inilah Mengapa Anda Harus Menyumbangkan Plasma Untuk Membantu COVID-19 Pasien Dan Begini Cara Anda Dapat Melakukannya

RIAU24.COM -  COVID-19 adalah masalah utama bagi kesehatan kita. Namun bukan tidak mungkin untuk dikalahkan. Ya, sementara lebih dari 10 juta orang terkena dampaknya dan sekitar 500.000 orang meninggal karena virus mematikan itu, orang juga harus ingat bahwa lebih dari 5800.000 orang telah pulih. Dengan kata lain, seseorang dapat kembali dari penyakit ini.

Sekarang jika Anda adalah seorang pasien yang telah pulih dari COVID-19, ada cara Anda dapat membantu mereka yang berada dalam situasi yang sama dengan Anda. Bagaimana? Dengan menyumbangkan plasma Anda. Bingung? Jangan sampai, itu bukan ilmu roket. 

Baca Juga: Segera Diluncurkan di Indonesia, Ini yang Jadi Keunggulan Utama Vivo X50

Terapi plasma adalah cara untuk merawat pasien yang menderita COVID-19. Tentu saja ini dengan persetujuan pasien. Untuk yang belum tahu, apa sebenarnya plasma itu? Secara sederhana, itu adalah bagian cair dari darah yang membawa sel dan protein ke seluruh tubuh dan 55 persen dari total volume darah tubuh.

Jadi bagaimana perawatan ini diberikan? Sangat sederhana. Seseorang mengira bahwa seseorang yang baru saja pulih akan memiliki anitbodies dalam darah seseorang untuk melawan COVID-19. Antibodi yang sama dapat membantu pasien yang menderita penyakit ini. Jadi pada dasarnya plasma pasien yang pulih digunakan pada pasien yang sakit parah dengan COVID-19, mungkin pada ventilator. Idealnya ini harus dilakukan dalam waktu 4 minggu setelah pemulihan.

Menurut Medfirst THT Care, donasi plasma mirip dengan donasi darah sehingga beberapa faktor perlu dipertimbangkan. Donor harus memiliki kesehatan yang baik dan dengan kadar hemoglobin yang baik, HIV, Hepatitis B, dan Hepatitis C harus negatif. Juga kompatibilitas golongan darah dan Rh harus diperiksa bersama dengan tes antibodi untuk menentukan efektivitas plasma.

Baca Juga: Akhir Era Kesuksesan, Microsoft Menutup Secara Permanen Semua Toko Eceran

Seseorang yang telah pulih diminta untuk menyumbangkan plasma-nya. Jika dia mau, dia dianggap sebagai donor potensial. Sekitar 28 hari kemudian, ia menyumbangkan plasma-nya melalui proses yang disebut Apheresis. Plasma diambil saat sel darah dikembalikan. Dengan cara ini pasien tidak merasa lelah dan donor memiliki kesempatan untuk menyumbang lagi. Plasma kemudian disimpan dengan cara yang sama darah disimpan di bank darah.

Setelah izin diberikan oleh instansi Pemerintah untuk memberikannya kepada pasien yang kompatibel dengannya, plasma kemudian diberikan kepada pasien

Delhi akan mendirikan bank plasma, yang pertama dari jenisnya di India untuk perawatan COVID-19 yang luar biasa. Juga jika Anda berada di kota lain, cukup hubungi saluran bantuan yang telah mereka sediakan untuk mengetahui tempat lain di mana plasma Anda dapat disimpan untuk penggunaan di masa mendatang atau berkonsultasi dengan dokter yang merawat Anda. Ini adalah salah satu cara untuk memastikan bahwa Anda dapat membantu seseorang mengalahkan penyakit yang Anda sendiri sembuhkan. Banyak orang melakukannya di luar negeri, banyak yang melakukannya di India juga.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...