riau24

Jepang Terus Mencari Korban Banjir, Diprediksi Jumlah yang Tewas Akan Terus Bertambah

Selasa, 07 Juli 2020 | 17:03 WIB
Jepang Terus Mencari Korban Banjir, Diprediksi Jumlah yang Tewas Akan Terus Bertambah Jepang Terus Mencari Korban Banjir, Diprediksi Jumlah yang Tewas Akan Terus Bertambah

RIAU24.COM -   Tim penyelamat berlomba melawan waktu untuk menyelamatkan orang-orang yang terdampar oleh banjir besar dan tanah longsor yang telah menghancurkan Jepang barat daya dan menewaskan puluhan orang. Badan Meteorologi Jepang (JMA) pada hari Selasa mengeluarkan peringatan darurat tertinggi kedua untuk hujan lebat dan tanah longsor di petak luas wilayah Kyushu, yang telah dihantam hujan deras sejak Jumat malam.

Setidaknya 50 kematian sejauh ini telah dikonfirmasi tetapi para pejabat memperkirakan jumlah korban akan meningkat, dengan lebih dari selusin orang dilaporkan hilang. "Kami berpacu dengan waktu," Yutaro Hamasaki, seorang pejabat di wilayah Kumamoto yang paling parah, mengatakan kepada kantor berita AFP.

"Kami belum menetapkan tenggat waktu atau waktu untuk mengakhiri operasi, tetapi kami benar-benar perlu mempercepat pencarian kami karena waktu habis. Kami tidak akan menyerah sampai akhir."

Sekretaris Kabinet Jepang Suga Yoshihide mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah dapat menyatakan hujan deras sebagai "bencana luar biasa" untuk memungkinkan para korban menerima dukungan khusus, menurut penyiar media publik Jepang NHK. Dia juga mengatakan kepada para wartawan bahwa hujan lebat diperkirakan akan terjadi Rabu di banyak bagian timur dan barat Jepang, sementara JMA memperingatkan "risiko meningkat" secara nasional.

Baca Juga: Lebih Dari 500 Migran Melintasi Selat Inggris ke Inggris Hanya Dalam Waktu Tiga Hari

Di Kyushu, puluhan ribu tentara, polisi, dan pekerja penyelamat lainnya yang dimobilisasi dari seluruh negeri bekerja melalui lumpur dan puing-puing di kota-kota tepi sungai yang paling parah dihantam sepanjang Sungai Kuma. Sejauh ini, setidaknya 22 rumah sakit di Kumamoto, Prefektur Kagoshima, dan Fukuoka kebanjiran atau tidak memiliki listrik atau air, lapor NHK.

Di sebuah sekolah dasar di kota Omuta, puluhan anak-anak dan guru-gurunya menghabiskan malam berlindung di lantai atas gedung setelah air banjir menggenangi permukaan tanah.

"Lemari sepatu di lantai kelompok disapu dan sepatu mengambang di sekitar," kata seorang gadis berusia 11 tahun kepada sebuah koran lokal setelah tim penyelamat tiba.

"Beberapa anak menangis tersedu-sedu karena mereka khawatir tidak bisa pulang dan takut akan hujan deras."

Kentaro Oishi, yang memiliki bisnis arung jeram di resor sumber air panas Kota Hitoyoshi, mengatakan layanan darurat meminta dia untuk menyelamatkan penduduk lokal yang terdampar. "Saya memiliki pengalaman arung jeram selama 20 tahun, tetapi saya tidak pernah bermimpi" mendayung perahu melintasi kota, katanya kepada AFP.

Meskipun angka koronavirus Jepang yang dikonfirmasi cukup rendah - hampir 20.000 kasus dan kurang dari 1.000 kematian - wabah ini semakin memperumit upaya evakuasi. Ratusan ribu orang berada di bawah perintah non-wajib untuk mengungsi tetapi kebutuhan untuk menjaga jarak fisik telah mengurangi kapasitas di tempat penampungan.

Baca Juga: Sebuah Misi Pencarian Besar-Besaran Dilakukan Untuk Menemukan Remaja yang Hilang di Sebuah Sungai di Skotlandia

Di kota Yatsushiro, pihak berwenang mengubah gimnasium olahraga lokal menjadi tempat perlindungan, dengan keluarga yang dipisahkan oleh dinding kardus untuk mencegah penyebaran virus. Menurut media setempat, beberapa orang lebih suka tidur di mobil mereka daripada berisiko terkena infeksi di tempat penampungan. Banjir juga menambah masalah bagi bisnis yang sudah dilanda pandemi.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...