riau24

Lam Membela Hukum Keamanan Ketika Polisi Hong Kong Memberikan Kekuasaan Baru

Selasa, 07 Juli 2020 | 17:20 WIB
Lam Membela Hukum Keamanan Ketika Polisi Hong Kong Memberikan Kekuasaan Baru Lam Membela Hukum Keamanan Ketika Polisi Hong Kong Memberikan Kekuasaan Baru

RIAU24.COM -  Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan undang-undang keamanan nasional baru China tidak mengeja "malapetaka dan kesuraman" bagi kota tersebut karena pemerintahnya menggunakan undang-undang untuk memberikan polisi menyapu kekuatan baru, termasuk otoritas untuk mencegat komunikasi dan melakukan pencarian tanpa surat perintah.

Lam pada hari Selasa menyebut undang-undang baru itu "ringan" dan mengatakan akan mengembalikan status Hong Kong sebagai salah satu kota teraman di dunia setelah protes besar-besaran pro-demokrasi tahun lalu yang kadang-kadang turun menjadi kekerasan.

"Tentunya ini bukan malapetaka dan kesuraman bagi Hong Kong," kata Lam kepada wartawan di konferensi pers mingguannya. "Saya yakin dengan berlalunya waktu ... kepercayaan akan tumbuh di 'satu negara, dua sistem' dan di masa depan Hong Kong."

Baca Juga: Lebih Dari 500 Migran Melintasi Selat Inggris ke Inggris Hanya Dalam Waktu Tiga Hari

Diberlakukan minggu lalu, undang-undang keamanan nasional menandai perubahan paling radikal dalam bagaimana Hong Kong telah diperintah sejak 1997, ketika Inggris mengembalikan wilayah itu kembali ke China di bawah formula "satu negara, dua sistem" - model yang meyakinkan kota otonomi dan kebebasan tidak diketahui di daratan.

Undang-undang tersebut menghukum apa yang Tiongkok gambarkan secara luas sebagai pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing, sampai seumur hidup di penjara, dan memberikan kehadiran lembaga penegak hukum penegakan hukum di Hong Kong untuk pertama kalinya.

Lam mengatakan kepada wartawan bahwa kasus-kasus yang melibatkan agen daratan baru di Hong Kong akan "langka" dan bahwa keamanan nasional adalah "garis merah" yang tidak boleh dilintasi.

"Pemerintah Hong Kong akan dengan penuh semangat menerapkan undang-undang ini," tambahnya. "Dan aku memperingatkan orang-orang radikal itu untuk tidak mencoba melanggar hukum ini, atau melewati garis merah, karena konsekuensi dari pelanggaran hukum ini sangat serius."

Peringatan Lam datang beberapa jam setelah pemerintahnya mengeluarkan perincian baru dari undang-undang tersebut, menguraikan langkah-langkah yang dapat diambil polisi wilayah untuk mengimplementasikan undang-undang tersebut. Ketentuan tersebut menghilangkan banyak pengawasan yudisial yang sebelumnya mengatur kekuasaan pengawasan polisi.

Aturan baru memberi wewenang kepada petugas untuk melakukan pencarian bukti tanpa surat perintah dalam "keadaan luar biasa". Mereka juga mengatakan polisi dapat mengajukan surat perintah yang mengharuskan seseorang yang diduga melanggar hukum keamanan nasional untuk menyerahkan dokumen perjalanan mereka, sehingga membatasi mereka untuk meninggalkan Hong Kong.

Baca Juga: Sebuah Misi Pencarian Besar-Besaran Dilakukan Untuk Menemukan Remaja yang Hilang di Sebuah Sungai di Skotlandia

Platform dan penerbit, serta penyedia layanan internet, juga dapat diperintahkan untuk mencatat pesan elektronik yang diterbitkan yang "mungkin merupakan pelanggaran yang membahayakan keamanan nasional atau kemungkinan menyebabkan terjadinya pelanggaran yang membahayakan keamanan nasional".

Penyedia layanan yang tidak mematuhi permintaan tersebut dapat menghadapi denda hingga 100.000 dolar Hong Kong ($ 12.903) dan hukuman penjara enam bulan. Orang-orang yang memposting pesan semacam itu mungkin juga diminta untuk menghapus pesan tersebut, atau menghadapi denda dan hukuman penjara yang sama selama satu tahun.

Pakar hukum di Hong Kong telah mengkritik kekuatan kepolisian yang baru, dengan mengatakan mereka terlalu luas dan tidak memiliki pengawasan yang memadai.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...