riau24

Sisa-sisa Jenazah Puluhan Siswa yang Tewas Dibantai Pada Tahun 2014 Berhasil Diidentifikasi di Meksiko

Rabu, 08 Juli 2020 | 10:28 WIB
Sisa-sisa Jenazah Puluhan Siswa yang Tewas Dibantai Pada Tahun 2014 Berhasil Diidentifikasi di Meksiko Sisa-sisa Jenazah Puluhan Siswa yang Tewas Dibantai Pada Tahun 2014 Berhasil Diidentifikasi di Meksiko

RIAU24.COM -  Pihak berwenang Meksiko mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mengidentifikasi sisa-sisa jenazah dari 43 siswa yang hilang pada bulan September 2014. Omar Gomez Trejo, kepala unit khusus Kejaksaan Agung yang ditugasi untuk menyelidiki kembali kasus itu, mengatakan bahwa sisa-sisa baru yang ditemukan pada November menjadi sasaran analisis DNA tahun ini di Universitas Innsbruck di Austria.

Bulan lalu, universitas memberi tahu para penyelidik bahwa salah satu pecahan tulang diidentifikasi sebagai milik mahasiswa Christian Alfonso Rodriguez Telumbre dari Tixtla, Guerrero. Kesimpulannya dianalisis oleh Tim Antropologi Forensik Argentina, yang telah menasihati Kejaksaan Agung, dan mereka setuju.

Baca Juga: Parah, Politikus Israel Ini Sebut Ledakan di Lebanon Merupakan Hadiah Tuhan

Pada 26 September 2014, siswa dari sekolah guru di Ayotzinapa di negara bagian selatan Guerrero diculik oleh polisi setempat di kota Iguala. Mereka kemudian diduga diserahkan ke geng lokal. Pada Januari 2015, Jaksa Agung Jesus Murillo Karam mengumumkan bahwa penyelidikan menunjukkan bahwa para siswa telah terbakar dalam api besar di tempat pembuangan sampah di Cocula, Guerrero dan abunya dilemparkan ke Sungai San Juan. Dia menjuluki kesimpulan "kebenaran bersejarah".

Para ahli menolak berbagai aspek dari cerita pemerintah dan keluarga tidak pernah menerimanya.

Fragmen tulang Rodriguez terletak di Cocula, Guerrero, tetapi tidak di tempat pembuangan atau sungai. Gomez mengatakan pecahan-pecahan itu ditemukan di situs lain bernama Butchers Ravine sekitar 0,8 km dari tempat pembuangan.

"Itu tidak dilempar atau ditemukan di tempat pembuangan Cocula, atau di Sungai San Juan seperti pemerintahan sebelumnya diadakan di depan umum dan secara hukum," kata Gomez. "Dengan penemuan baru ini ... kebenaran historis telah terjadi." Dia mengatakan mereka masih menyelidiki bagaimana jenazah itu berakhir di lokasi itu.

Baca Juga: Mengerikan, Gadis 6 Tahun Tersedak Dan Hampir Mati Setelah Masker Wajah Ditemukan Di Dalam Nugget Ayam di McDonald's

Ini hanya kedua kalinya tetap diidentifikasi secara positif untuk salah satu siswa yang hilang. Yang pertama adalah Alexander Mora, yang keluarganya diberitahu bahwa jenazahnya diidentifikasi pada Desember 2014. Gomez mengatakan dia melakukan perjalanan ke kota asal Rodríguez pada hari Minggu untuk memberi tahu keluarganya.Kantor Kejaksaan Agung berencana untuk mengirim lebih banyak fragmen yang ditemukan ke  Universitas Innsbruck untuk pengujian, kata Gomez.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...