riau24

Studi: Orang Dewasa dan Anak-Anak Percaya Pria Lebih Brilian Daripada Wanita

Rabu, 08 Juli 2020 | 11:59 WIB
Studi: Orang Dewasa dan Anak-Anak Percaya Pria Lebih Brilian Daripada Wanita Studi: Orang Dewasa dan Anak-Anak Percaya Pria Lebih Brilian Daripada Wanita

RIAU24.COM -  Untuk menyelidiki stereotip gender, para ilmuwan di New York University, University of Denver, dan Harvard University melakukan serangkaian lima studi yang meliputi wanita, pria, anak perempuan dan anak laki-laki AS (usia 9 dan 10) serta wanita dan pria dari 78 negara-negara lain.

Tes dirancang untuk mengukur stereotip implisit - yang merupakan asosiasi otomatis yang muncul di pikiran kita - antara ciri-ciri tertentu (misalnya dalam penelitian ini, kecemerlangan) dan kelompok-kelompok tertentu (misalnya, laki-laki).

Baca Juga: Resep Asem-asem Daging

Dalam tes, peserta tidak secara eksplisit ditanya apakah mereka memiliki pandangan stereotip atau tidak, mereka melihat serangkaian rangsangan pada layar (seperti gambar seorang pria atau wanita atau kata "brilian") dan diminta untuk menyortir. mereka menjadi dua kategori dengan menekan tombol pada keyboard. Gagasan di balik tes ini adalah bahwa, jika orang mengasosiasikan pria dengan brilian, misalnya, maka mereka akan lebih cepat mengurutkan rangsangan ketika seorang pria dan brilian dipasangkan dengan tombol yang sama pada keyboard.

Para peneliti juga mengukur stereotip eksplisit, yaitu ketika kita secara sadar dan verbal memberikan ciri pada kelompok orang, dengan secara langsung bertanya kepada para peserta apakah mereka percaya bahwa pria lebih cerdas daripada wanita.

Temuan ini, yang diterbitkan dalam Journal of Experimental Social Psychology, secara konsisten memberikan bukti bahwa banyak partisipan memiliki stereotip implisit yang menghubungkan kecemerlangan dengan pria lebih daripada dengan wanita. Para peneliti juga menunjukkan bahwa stereotip itu sangat kuat, dan bahwa hubungan antara pria dan kecemerlangan memiliki kekuatan yang sama dengan asosiasi pria dan karier yang diidentifikasi sebelumnya dan wanita serta keluarga.

Namun, ketika ditanya tentang stereotip mereka, para peserta mengatakan mereka tidak setuju dengan gagasan bahwa laki-laki lebih cemerlang, dan pada kenyataannya dalam salah satu penelitian, mereka secara eksplisit mengatakan bahwa mereka mengaitkan kualitas menjadi "super pintar" dengan wanita lebih daripada dengan laki-laki. Meskipun temuan ini tampaknya mengejutkan, para peneliti mengatakan bahwa orang tidak mungkin benar-benar mengakui stereotip, karenanya kebutuhan untuk mengukur stereotip dengan cara yang lebih halus, seperti dalam penelitian ini.

Baca Juga: 4 Alasan Mengapa Mencintai Suami Orang Itu Rasanya Sangat Menyakitkan

“Temuan yang sangat menarik dari karya ini adalah, jika ada, orang secara eksplisit mengatakan bahwa mereka mengaitkan wanita dengan kecemerlangan. Namun langkah-langkah implisit mengungkapkan cerita yang berbeda tentang stereotip gender yang lebih otomatis yang muncul dalam pikiran ketika berpikir tentang kecemerlangan, ”komentar rekan penulis Tessa Charlesworth.

"Stereotip yang menggambarkan kecemerlangan sebagai sifat laki-laki cenderung menahan wanita di berbagai karir bergengsi," kata Daniel Storage, penulis utama makalah, dengan penulis senior Andrei Cimpian menambahkan bahwa, "Memahami prevalensi dan besarnya jenis kelamin ini Stereotip-kecemerlangan dapat menginformasikan upaya masa depan untuk meningkatkan kesetaraan gender dalam hasil karir ”.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...