riau24

Tidak Sanggup Lakukan Social Distancing, Ini Cara Jitu yang Dilakukan Perkampungan Kumuh Terbesar di India Mengalahkan Virus Corona

Senin, 13 Juli 2020 | 08:29 WIB
Tidak Sanggup Lakukan Social Distancing, Ini Cara Jitu yang Dilakukan Perkampungan Kumuh Terbesar di India Mengalahkan Virus Corona Tidak Sanggup Lakukan Social Distancing, Ini Cara Jitu yang Dilakukan Perkampungan Kumuh Terbesar di India Mengalahkan Virus Corona

RIAU24.COM -  Ketika coronavirus mengklaim korban pertama di daerah kumuh terbesar di India pada bulan April, banyak yang khawatir penyakit ini akan mengubah jalan-jalannya yang sempit dan padat menjadi kuburan. Tetapi tiga bulan kemudian, Dharavi Mumbai menawarkan secercah harapan langka dengan infeksi baru menyusut, berkat strategi agresif yang berfokus pada "mengejar virus, alih-alih menunggu bencana", menurut pejabat kota Kiran Dighavkar.

Perkampungan kumuh telah lama menjadi buah bibir bagi disparitas pendapatan modal keuangan yang pahit - dengan Dharavi diperkirakan satu juta orang mencari nafkah sebagai pekerja pabrik atau pembantu rumah tangga dan sopir untuk penduduk yang kaya di Mumbai. Dengan selusin orang biasanya tidur di satu kamar, dan ratusan menggunakan toilet umum yang sama, pihak berwenang menyadari sejak awal bahwa praktik standar tidak banyak gunanya.

"Jarak sosial tidak pernah memungkinkan, isolasi rumah tidak pernah menjadi pilihan, dan pelacakan kontak adalah masalah besar dengan begitu banyak orang menggunakan toilet yang sama," kata Dighavkar kepada AFP.

Baca Juga: Parah, Politikus Israel Ini Sebut Ledakan di Lebanon Merupakan Hadiah Tuhan

Rencana awal untuk melakukan pemeriksaan dari rumah ke rumah ditinggalkan setelah panas dan kelembaban Mumbai membuat pekerja medis merasa tercekik di bawah lapisan peralatan pelindung saat mereka menyisir lorong-lorong yang sempit untuk kasus-kasus. Tetapi, dengan infeksi meningkat cepat dan kurang dari 50.000 orang diperiksa untuk gejala, pejabat perlu bergerak cepat dan menjadi kreatif.

Apa yang mereka ciptakan adalah "Misi Dharavi".

Setiap hari, pekerja medis mendirikan "kamp demam" di bagian yang berbeda dari daerah kumuh, sehingga penduduk dapat diskrining untuk gejala dan diuji untuk coronavirus jika diperlukan. Sekolah, ruang pernikahan, dan kompleks olahraga diubah menjadi fasilitas karantina yang menawarkan makanan gratis, vitamin, dan sesi "tawa yoga".

Tindakan pengekangan ketat dilakukan di hotspot virus yang menampung 125.000 orang, termasuk penggunaan pesawat tak berawak untuk memantau pergerakan mereka dan menyiagakan polisi, sementara pasukan sukarelawan yang sangat besar beraksi, mendistribusikan ransum sehingga mereka tidak kelaparan.

Bintang Bollywood dan taipan bisnis membayar peralatan medis ketika pekerja konstruksi membangun rumah sakit lapangan dengan 200 tempat tidur dengan kecepatan sangat tinggi di sebuah taman di dalam Dharavi. Pada akhir Juni, lebih dari setengah populasi daerah kumuh telah diperiksa untuk gejala dan sekitar 12.000 diuji untuk virus corona.

Sejauh ini Dharavi telah melaporkan hanya 82 kematian - sebagian kecil dari 4.500 kematian di Mumbai. "Kami berada di ambang kemenangan, saya merasa sangat bangga," kata Abhay Taware, seorang dokter yang melihat sekitar 100 pasien setiap hari di klinik kecilnya di puncak krisis.

Ayah dua anak berusia 44 tahun itu juga harus berjuang sendiri melawan virus korona ketika ia tertular penyakit itu pada April, tetapi mengatakan kepada AFP bahwa ia "tidak ragu" untuk kembali bekerja.

Baca Juga: Mengerikan, Gadis 6 Tahun Tersedak Dan Hampir Mati Setelah Masker Wajah Ditemukan Di Dalam Nugget Ayam di McDonald's

"Saya pikir saya bisa menunjukkan kepada pasien saya bahwa diagnosis positif tidak berarti akhir," katanya. Meskipun dokter seperti Taware bekerja untuk meyakinkan warga yang khawatir, stigma itu tetap ada. Setelah mengasingkan mantra 25 hari di rumah sakit dan dua minggu di karantina, Sushil - bukan nama sebenarnya - mengatakan dia sekarang takut akan diskriminasi jika orang mengetahui tentang diagnosisnya.

Pemain berusia 24 tahun itu juga memberikan peringatan, memperingatkan kemungkinan kebangkitan infeksi. “Orang-orang perlu mengambil tindakan pencegahan sebanyak mungkin. Jumlahnya mungkin turun tetapi mereka dapat dengan cepat naik lagi, ”katanya kepada AFP.

Dengan Mumbai dan Delhi yang berjuang untuk mengakomodasi pasien coronavirus karena kasus-kasus di India melonjak melewati setengah juta pejabat juga khawatir akan merayakan terlalu cepat. "Ini perang. Semuanya dinamis, ”kata Dighavkar.

"Saat ini, kami merasa seperti kami berada di atas situasi," katanya.

"Tantangannya adalah ketika pabrik dibuka kembali," tambahnya, merujuk pada industri kulit dan daur ulang bernilai miliaran dolar yang kehabisan petak-petak Dharavi yang sempit.

Dan beberapa di daerah kumuh takut komunitas mereka mungkin tidak seberuntung lain kali.

Pada pagi yang panas, ketika penjual mobil Vinod Kamble mengantre untuk mengukur suhu tubuhnya, ia mengingat teror ketika virus itu mendarat di Mumbai. "Saya merasa Dharavi akan dihancurkan, dan tidak ada yang tersisa," katanya kepada AFP, menggambarkan hampir tidak mungkinnya menghindari infeksi di daerah kumuh.

“Kami membutuhkan infrastruktur yang lebih baik,” kata pria berusia 32 tahun itu. "Kalau tidak, lain kali penyakit seperti ini muncul, aku tidak berpikir Dharavi akan bisa melarikan diri."

India sejak itu mencatat total 698.233 kasus termasuk 424.928 pemulihan dan 19.703 kematian pada saat penulisan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...