riau24

American Airlines Akan Memecat 25.000 Pekerja Pada Oktober 2020

Kamis, 16 Juli 2020 | 13:23 WIB
American Airlines Akan Memecat 25.000 Pekerja Pada Oktober 2020 American Airlines Akan Memecat 25.000 Pekerja Pada Oktober 2020

RIAU24.COM -  American Airlines memberi tahu sekitar 25.000 pekerja bisa dipecat pada Oktober 2020 karena merosotnya permintaan untuk perjalanan udara, menambah jumlah korban pandemi virus terhadap industri penerbangan.

Eksekutif top Amerika mengatakan pada hari Rabu bahwa jumlah PHK atau cuti bisa lebih rendah jika cukup banyak pekerja menerima cuti yang dibayar sebagian hingga dua tahun.

Baca Juga: Pasca Bentrokan Mematikan, Polisi Lakukan Patroli Besar-Besaran di Wilayah Bengaluru

Pejabat maskapai penerbangan berpikir mereka mungkin menghindari cuti "karena percaya permintaan untuk perjalanan udara akan pulih pada 1 Oktober karena dampak COVID-19 menghilang. Bayangnya itu tidak terjadi, "CEO Doug Parker dan Presiden Robert Isom mengatakan dalam memo kepada karyawan.

Perjalanan udara meningkat perlahan sejak pertengahan April, tetapi masih sangat tertekan. Pendapatan penumpang Amerika di bulan Juni turun lebih dari 80% dari bulan yang sama tahun lalu.

Maskapai penerbangan A.S. menerima bantuan federal hingga $ 25 miliar untuk membantu menutupi biaya penggajian dengan imbalan tidak memangkas pekerjaan sampai Oktober. American menerima $ 5,8 miliar dalam bentuk tunai dan pinjaman, Delta mendapat $ 5,4 miliar dan United Airlines menerima $ 5 miliar. Bantuan tersebut sepertinya hanya menunda PHK besar-besaran di seluruh industri penerbangan.

Pekan lalu, United mengatakan kepada 36.000 karyawan bahwa mereka bisa kehilangan pekerjaan pada Oktober. Delta telah mengirim pemberitahuan ke lebih dari 2.000 pilot.

Secara terpisah, Delta Air Lines mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya memperkirakan akan mengambil biaya $ 2,7 miliar hingga $ 3,3 miliar untuk menutupi biaya pensiun dini dan pembelian untuk karyawan karena menyusut dalam menanggapi penurunan tajam dalam perjalanan udara.

Baca Juga: Studi Mengungkapkan Jika Banjir di Korea Utara Mengancam Reaktor Nuklir Yongbyon

Maskapai mengatakan minggu ini bahwa 17.000 karyawan telah setuju untuk pensiun dini.

Delta mengatakan dalam sebuah pengajuan peraturan bahwa USD 500 juta hingga USD 600 juta dari biaya akan digunakan untuk pembayaran tunai kepada pilot, pramugari, pekerja lapangan dan karyawan yang berangkat pada kuartal Juli-September. 

Karyawan setuju untuk menerima pembayaran, asuransi kesehatan dan, dalam beberapa kasus, tunjangan perawatan kesehatan pensiunan.

CEO Delta Ed Bastian mengatakan maskapai ini berharap untuk melakukan "sebagian besar perubahan jumlah kepala yang kita butuhkan" melalui keberangkatan sukarela, "meminimalkan, jika tidak menghilangkan, kebutuhan untuk cuti tak disengaja."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...