riau24 Asap Rambah Thailand, PM Malaysia Desak Indonesia Bertindak | Berita Riau
Sabtu, 16 Desember 2017

Asap Rambah Thailand, PM Malaysia Desak Indonesia Bertindak

1
Kabut asap mulai menyebabkan polusi di wilayah selatan Thailand yang berbatasan dengan Malaysia. Pemerintah Malaysia mendesak Indonesia segera bertindak
Berita Riau -  Asap Rambah Thailand, PM Malaysia Desak Indonesia Bertindak

Kuala Lumpur-Riau24.com-Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak, meminta Indonesia menindak tegas para pembakar hutan dan menyebabkan kabut asap di langit Asia Tenggara. Selatan Thailand baru-baru ini menjadi wilayah teranyar yang terkena polusi itu.

Reuters melaporkan pada Senin (5/10), Indonesia telah berada di bawah tekanan dari negara-negara tetangga akibat krisis asap tahunan yang disebabkan oleh pembakaran lahan di Sumatera dan sebagian Kalimantan ini.

Perusahaan kelapa sawit dan kertas dituding sebagai biang keladi fenomena ini. Pembakaran lahan untuk menanam sawit dan akasia memicu api pada lapisan gambut di bawah tanah.

Gelombang panas El Nino menambah buruk persoalan ini, dengan angin kering yang dibawanya.

"Jika ini dilakukan oleh warga atau perusahaan perkebunan, Indonesia harus mengambil tindakan tegas terhadap para pelakunya," seru Najib pada akun Twitter-nya, hari Minggu kemarin.

Asap yang terus menebal berhasil membuat sekolah-sekolah di Malaysia dan Singapura ditutup, perhelatan olahraga dibatalkan, serta meresahkan agen pariwisata. Otoritas kesehatan di seluruh wilayah terdampak asap mengingatkan warga agar tak berolahraga di tengah kepungan asap.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, pemerintah Indonesia selalu berjanji menghentikan bencana tahunan ini, namun belum ada langkah pasti dalam mengatasinya.

Wakil Presiden Jusuf Kalla belum lama ini menegur negara-negara tetangga agar mensyukuri udara bersih dari hutan Indonesia selama 11 bulan di luar musim kebakaran hutan.

Pekan lalu, Badan Nasional Penanggulangan Bencana mengatakan, musim hujan di awal November mendatang diharapkan akan membantu memadamkan api.

Sementara itu, menurut pejabat lingkungan Thailand, level polusi dari Indonesia telah meningkat tajam di selatan Negeri Gajah Putih itu, dekat perbatasan dengan Malaysia. Otoritas kesehatan Thailand juga telah membuka hotline demi memberi saran dan menyebarkan masker kepada warga.

Indonesia mengklaim 200 perusahaan, mayoritas dari Asia Tenggara, tengah diinvestigasi atas tuduhan penyebab kebakaran.

Kepolisian juga menyebut satu perusahaan dari Australia, operator perkebunan kelapa sawit PT Kayung Agro Lestari, dan satu perusahaan dari China termasuk dalam daftar itu.

PT Kayung Agro Lestari, anak perusahaan PT Austindo Nusantara Jaya Agri, belum berkomentar perihal ini, sementara kepolisian tidak memberi keterangan lebih jauh tentang perusahaan China yang dimaksud.

Akhir September lalu, Menteri Pertahanan Malaysia Hishammuddin Hussein menyatakan siap untuk memberi bantuan militer kepada pemerintah Indonesia untuk memerangi kabut asap, mengutip laporan Malay Mail.

Sementara pemerintah Indonesia hingga saat ini belum memberi respon pasti apakah akan menerima atau menolak tawaran bantuan, baik dari Malaysia maupun dari Singapura.

R24/rno/cnn

Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nelivera
Selasa, 12 Desember 2017 14:00 wib
SABUNG AYAM DAN PACUAN KUDA & ANJING ======> AYOKJOIN SEKARANG JUGA Minimal deposit hanya 50 ribu. ada bonus deposit 10% untuk member baru dan bonus deposit harian sebesar 5% ayo untuk informasi lebih lanjut silakan hubungi CS kami di sini Terima kasih dan salam succecs Form Bolavita !! [URL=http://www.bolavita.net/register/] https://i.imgur.com/Ms1ZMuu.jpg
Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru