riau24 Jepang Kirim Bahan Kimia untuk Bantu Padamkan Kebakaran Hutan | Berita Riau
Kamis, 14 Desember 2017

Jepang Kirim Bahan Kimia untuk Bantu Padamkan Kebakaran Hutan

1
ilustrasi (ANTARA FOTO/FB Anggoro)
Berita Riau -  Jepang Kirim Bahan Kimia untuk Bantu Padamkan Kebakaran Hutan
Jakarta-Riau24.com-Berbeda dengan negara lain yang mengirimkan bantuan dalam bentuk pesawat dan helikopter, Jepang lebih memilih mengirimkan bahan kimia untuk membantu pemerintah Indonesia mengatasi bencana kebakaran dan kabut asap yang melanda enam provinsi.

Bahan kimia yang dikirimkan ini bernama fire extinguisher. Fire extinguisher yang merupakan bahan kimia foam agent ini rencananya akan dikirim dalam dua tahap. 

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengungkapkan  1,5 ton fire extinguisher akan tiba hari ini, Sabtu (17/10/2015). Rencananya, pemerintah Jepang akan mengirimkan total tiga ton bahan kimia tersebut untuk pemerintah Indonesia. 

"Pengiriman ke Palembang akan dilakukan dua kali, yang pertama adalab hari ini sebanyak 1,5 ton dan akan diserahkan langsung ke pihak BNPB," kata Sutopo dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (17/10/2015).

Sementara 1,5 ton sisanya, kata Sutopo akan dikirimkan Senin (19/10/2015) juga ke daerah Palembang. Koordinasi terus dilakukan antara BNPB dan pihak Jepang terkait penggunaan bahan kimia tersebut.

Sebenarnya pihak Malaysia, yang memberikan bantuan berupa pesawat water bombing, kurang setuju dengan penggunaan bahan kimia itu, karena pemerintah Indonesia sudah terlebih dahulu menggunakan bahan kimia ramah lingkungan untuk memadamkan api di beberapa titik.

"Indonesia telah menggunakan 60 ton bahan kimia ramah lingkungan. Rencananya bahan dari Jepang akan digunakan untuk water bombing menggunakan pesawat Indonesia," katanya.

Selain Jepang dan Malaysia, Indonesia juga mendapat bantuan dari Australia dan Singapura untuk mengatasi masalah kebakaran hutan dan kabut asap. 

Beberapa negara lain yang juga berencana membantu Indonesia antara lain Rusia, China, Korea, dan Thailand. Kementerian Luar Negeri masih terus menjajaki lebih lanjut tentang tawaran bantuan tersebut.

Pemerintah Indonesia sendiri sampai saat ini sudah mengerahkan armada dan personel untuk mengatasi masalah ini. Sutopo menjelaskan bahwa 32 helikopter dan pesawat sudah mengudara di Sumatera ataupun Kalimantan.

Ada 21 helikopter yang sudah mengudara, tujuh pesawat water bombing, serta empat unit pesawat pembuat hujan buatan.

"Dari 32 unit helikopter atau pesawat yang terbang, enam unit berasal dari bantuan Malaysia, Singapura dan Australia, baik untuk water bombing atau memandu water bombing," kata Sutopo.

Saat operasi udara mengerahkan lebih dari 30 pesawat, tim gabungan yang bergerak lewat jalur darat pun tak kalah banyak. Hingga hari ini jumlah tim gabungan yang mencoba memadamkan api lewat darat berjumlah 22.146 personel yang terdiri atas TNI, Polri, Kementerian dan Lembaga, Badan Penanggulanan Bencana Daerah, Manggala Agni, dan relawan lainnya.

"Di Riau ada 7563 personel, Jambi 2365 personel, Sumatera Selatan 3694 personel, Kalimantan Barat 2810 personel, Kalimantan Tengah 3445 personel dan Kalimantan Selatan 2269 personel," ujarnya.

R24/rno/cnn 
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nelivera
Jumat, 27 Oktober 2017 15:31 wib
SABUNG AYAM DAN PACUAN KUDA ======> AYOKJOIN SEKARANG JUGA Minimal deposit hanya 50 ribu. ada bonus deposit 10% untuk member baru dan bonus deposit harian sebesar 5% ayo untuk informasi lebih lanjut silakan hubungi CS kami di sini Terima kasih dan salam succecs Form Bolavita !! [URL=http://www.bolavita.net/register/] https://i.imgur.com/3kH5LyG.jpg
Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru