riau24 Alibaba Nafsu Kuasai Seluruh Saham 'Youtube China' | Berita Riau
Minggu, 17 Desember 2017

Alibaba Nafsu Kuasai Seluruh Saham 'Youtube China'

0
Logo Alibaba Group. (REUTERS/Aly Song)
Berita Riau -  Alibaba Nafsu Kuasai Seluruh Saham 'Youtube China'
Jakarta-Riau24.com-Alibaba Group Holding Ltd mengajukan penawaran US$3,5 miliar untuk menjadi pemilik tunggal Youku Tudou Inc, yang dikenal sebagai 'YouTube China'. Ini dilakukan Alibaba dalam rangka memberikan akses e-commerce super besar kepada lebih dari setengah miliar pengguna video online.

"Alibaba membutuhkan lalu lintas. Video online atau mobile adalah tempat nomor satu untuk itu," kata Tian Hou, analis TH Capital di New York seperti dilansir Reuters.

Alibaba pertama kali mengakuisisi 18 persen saham Youku Tudou pada pertengahan 2014. 

Meskipun tidak pernah meraup laba, namun dengan pengguna video online lebih dari 500 juta per bulan, Youku Tudou menyediakan platform yang sangat besar untuk mendukung ambisi Alibaba menjual film dan program televisi secara online. 

Rencana aksi Alibaba ini bisa menjadi ancaman potensial bagi perusahaan penyewaan DVD Netflix Inc di Negeri Tirai Bambu. 

Langkah Alibaba muncul di saat Netflix ingin memperluas pasarnya secara agresif di luar negeri. Selama ini Youku Tudou sudah menawarkan layanan video online, baik untuk film-film buatan Hollywood maupun produksi China.
"Untuk Netflix, saya pikir orang sudah berpikir bahwa China akan menjadi tantangan," kata analis Atlantic Ekuitas James Cordwell. 

Penawaran Alibaba masuk pada premi 30 persen dari harga penutupan Youku Tudou, Kamis (15/10), di mana nilai perusahaan saat itu sebesar US$5,2 miliar dengan memperhitungkan 194,47 juta saham yang beredar pada 30 Juni lalu.

"Produk Digital, terutama video, yang sama pentingnya dengan barang fisik dalam e-commerce," kata Chief Executive Alibaba Daniel Zhang. 
"Konten video berkualitas tinggi Youku akan menjadi komponen inti dari penawaran produk digital Alibaba di masa depan," jelas Zhang.

Saham Youku Tudou yang tercatat di Bursa New York naik 22 persen menjadi US$24,95, lebih rendah dari harga penawaran US$26,60 per lembar saham. .

Demikian pula dengan saham Alibaba, naik 0,2 persen menjadi US$ 71,91.

R24/rno/cnn
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru