riau24 Kejengkelan Sutopo BNPB: Habis Bakar Terbitlah Sawit | Berita Riau
Sabtu, 16 Desember 2017

Kejengkelan Sutopo BNPB: Habis Bakar Terbitlah Sawit

1
Twit Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas BNPB Bencana Sutopo Purwo Nugroho yang memperlihatkan tunas sawit tumbuh di bekas lahan terbakar. (Twitter @Sutopo_BNPB)
Berita Riau -  Kejengkelan Sutopo BNPB: Habis Bakar Terbitlah Sawit
Jakarta-Riau24.com-Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana Sutopo Purwo Nugroho tak menyembunyikan kejengkelannya saat melihat lahan yang terbakar di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, telah ditumbuhi sawit.

“Sudah menjadi rahasia umum, dari dulu pembukaan lahan dilakukan dengan membakar. Biasanya setelah dibakar, perkebunan-perkebunan berskala besar mengerahkan alat berat untuk membersihkan dan merapikan tanah, lalu membuat sekat untuk kemudian ditanamani kelapa sawit menjelang musim hujan,” kata Sutopo, Kamis (22/10/2015).

Kekesalan Sutopo oleh ulah perusahaan yang sengaja membakar lahan itu juga dituangkan lewat akun Twitter-nya di @Sutopo_BNPB. Dua hari lalu Sutopo mengunggah gambar via Twitter yang menunjukkan tunas sawit telah muncul di bekas lahan terbakar.

Di atas gambar itu, Sutopo menyertakan keterangan, “Lahan bekas kebakaran hutan di Nyaru Menteng Palangkaraya sudah ditanami kepala sawit. Habis bakar terbitlah sawit.”

Pada hari yang sama, Sutopo juga mengunggah gambar lain yang memperlihatkan lahan yang habis terbakar. Ia memberikan keterangan “Kawasan konservasi orang hutan/arboretum Nyaru Menteng Palangkaraya terbakar. Jarak pandang 30 meter.”


Menurut Sutopo, foto-foto itu tidak diambil langsung olehnya, namun oleh rekan-rekannya di BNPB dan Badan Nasional Penanggulangan Daerah setempat. “Kami di BNPB dan BPBD salingshare gambar di lokasi kebakaran. Saya sudah melakukan verifikasi atas gambar itu. Itu informasi umum,” kata dia.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana menyatakan jumlah titik api di seluruh Indonesia kemarin meningkat drastis menjadi 3.226 titik, dengan sebaran meluas hingga Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua.


Kondisi itu sempat membuat Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan mengemukakan kekhawatirannya. Ia mengatakan kebakaran hutan di Indonesia kali ini merupakan yang terparah. Ia bahkan ragu kebakaran dapat padam jika hujan tak turun.

Pada rapat penanganan lanjutan masalah kebakaran yang digelar di kantornya hari ini, Luhut kembali menyinggung tentang kondisi terkini kebakaran hutan di beberapa daerah yang memburuk.

"Berdasarkan citra satelit per hari ini, kondisi api di lahan gambut sudah menyebar hampir di 10 hingga 15 meter di bawah," kata Luhut.

Kebakaran hutan RI ini turut dikeluhkan Duta Besar Amerika Serikat. Luhut pun menyoroti tulisan
Washington Post yang kebakaran hutan di Indonesia memengaruhi emisi karbon dunia hingga 20 persen lebih.

R24/rno/cnn

Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nelivera
Jumat, 27 Oktober 2017 15:32 wib
SABUNG AYAM DAN PACUAN KUDA ======> AYOKJOIN SEKARANG JUGA Minimal deposit hanya 50 ribu. ada bonus deposit 10% untuk member baru dan bonus deposit harian sebesar 5% ayo untuk informasi lebih lanjut silakan hubungi CS kami di sini Terima kasih dan salam succecs Form Bolavita !! [URL=http://www.bolavita.net/register/] https://i.imgur.com/3kH5LyG.jpg
Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru