riau24 Laba BTN Melonjak 61,8 Persen di Kuartal III 2015 | Berita Riau
Rabu, 13 Desember 2017

Laba BTN Melonjak 61,8 Persen di Kuartal III 2015

0
Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara Tbk. (BTN) Maryono tengah menyampaikan paparan kinerja kuartal III 2015 perseroan di Menara Bank BTN, Jakarta, Senin (26/10).
Berita Riau -  Laba BTN Melonjak 61,8 Persen di Kuartal III 2015
Jakarta-Riau24.com-PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) membukukan laba bersih senilai Rp 1,22 triliun pada kuartal III 2015, melonjak 61,8 persen dibandingkan capaian periode yang sama tahun lalu di posisi Rp 755 miliar.

Direktur Utama BTN, Maryono mengungkapkan, meningkatnya laba bersih perseroan pada kuartal III tahun ini tak lepas dari melonjaknya pendapatan bunga atau interest income, diikuti oleh penurunan beban bunga atau interest expense.

Tercatat, pendapatan bunga perusahaan bertiker BBTN ini pada triwulan III 2015 mencapai Rp 11,36 triliun, tumbuh 15,73 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu di posisi Rp 9,82 triliun.

Sementara interest expense hanya naik sebesar 9,79 persen dari Rp 5,83 triliun pada Juli-September 2015 tahun lalu menjadi Rp 6,4 triliun.

Dengan demikian, kata Maryono pendapatan bunga bersih (net interest income) perseroan tercatat Rp 4,96 triliun, meningkat 24,43 persen dibandingkan capaian kuartal III tahun lalu. 


"Laba bersih kita naik artinya bahwa kita sudah melakukan efisiensi di interest expense kita," kata Maryono dalam paparan kinerja kuartal III 2015 perseroan di Menara Bank BTN, Jakarta, Senin (26/10/2015).

Selain pendapatan bunga, Maryono bilang capaian laba perseroan di kuartal III kemarin juga diketahui berada di atas performa rata-rata industri yang turun 8,94 persen per 31 Agustus 2015. 

Mengutip laporan keuangan, per 30 September 2015 Bank BTN membukukan pertumbuhan aset sebesar 16,58 persen dari Rp 142,43 triliun per September 2014 menjadi Rp 166,4 triliun. Sementara Dana Pihak Ketiga (DPK) tercatat Rp 124,47 triliun atau naik 22 persen dari Rp 101,84 triliun 22,22 

Lebih lanjut, Maryono mengungkapkan pada periode Juli-September 2015 perseroan juga telah berhasil meningkatkan penyaluran kredit sebesar Rp 131,58 triliun, naik 19,04 persen dari capaian periode sama tahun lalu sebesar Rp 110,54 triliun.

Dengan peningkatan ini, katanya lebih baik dibandingkan rata-rata industri nasional per Agustus 2015 yang ada di kisaran 10,96 persen.

Di mana porsi pembiayaan kredit perumahan masih mendominasi dengan komposisi 89,61 persen atau sebesar 117,91 triliun. Sementara sebesar 10,39 persen sisanya berasal dari penyaluran kredit non perumahan.


"Kita masih fokus di pembiayaan perumahan," imbuh Maryono.

Sedangkan untuk posisi rasio kredit macet bersih atau net non performing loan (NPL) perseroan pada kuartal III tahun ini tercatat berada di angka 3,18 persen, turun 0,45 persen dari tahun sebelumnya, 3,63 persen.


R24/rno/cnn
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru