riau24 AS Ajak Dunia Atur Internet 5G dan Lalu Lintas Drone | Berita Riau
Minggu, 17 Desember 2017

AS Ajak Dunia Atur Internet 5G dan Lalu Lintas Drone

0
Seorang pria mengendalikan pesawat tanpa awak AR Drone dengan perangkat tablet Appel iPad dalam pameran International Toy Fair Nuernberg di Nuremberg, Jerman, 2 Februari 2011. (Miguel Villagran/Getty Images)
Berita Riau -  AS Ajak Dunia Atur Internet 5G dan Lalu Lintas Drone
Jakarta-Riau24.com - Amerika Serikat (AS) mendorong pemerintah di negara lain untuk membuat kesepakatan secara global untuk mengalokasikan sumber daya menyambut Internet mobile 5G, sistem pelacak penerbangan, sampai ledakan lalu lintas pesawat tanpa awak atau drone.

Ketua Federal Communications Commission (FCC), Tom Wheeler, selaku regulator telekomunikasi, mengatakan dunia harus memutuskan untuk memberi alokasi lebih pada teknologi ponsel.

"Pertanyaan besar di sini adalah bagaimana negara-negara lain dunia berpartisipasi dalam pertemuan yang membicarakan spektrum dengan cara menghasilkan lingkup dan skala ekonomi yang memungkinkan keajaiban nirkabel dan menciptakan kekuatan transformatif untuk individu manusia, terutama untuk ekonomi," kata Wheeler dalam konferensi International Telecommunication Union (ITU) di Jenewa, Swiss, Kamis (5/11/2015).

AS diketahui akan mulai melalang spektrum very high frequency atau VHF (30-300 MHz) pada akhir Maret 2016 guna melakukan efisiensi. Karena, spektrum rendah diketahui memiliki sifat jangkauan yang lebih luas.

Bisa jadi spektrum tersebut bakal dimanfaatkan untuk menggelar teknologi jaringan Internet mobile generasi kelima yang diprediksi banyak pihak bakal komersial pada 2020.

Kepala delegasi AS untuk konferensi ITU, Decker Anstrom, juga menggarisbawahi keperluan spektrum untuk drone warga sipil. Industri ini diprediksi bisa bernilai US$ 80 miliar di AS pada dekade selanjutnya.

Menurutnya, drone dapat dimanfaatkan untuk memonitor fasilitas tenaga nuklir sebuah negara, memeriksa keamanan jaringan pipa, mengawasi satwa liar, dan membantu dalam memantau cuaca.

Drone sipil yang terbang tersebut nantinya juga perlu dilacak untuk memantau pemanfaatannya.

AS merasa optimis bakal terjadi kesepakatan global untuk mengatur tiga isu tersebut.

R24/rno/cnn 
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru