riau24 Indonesia Targetkan Kirim 4.000 Pasukan Perdamaian PBB | Berita Riau
Minggu, 11 Desember 2016

Indonesia Targetkan Kirim 4.000 Pasukan Perdamaian PBB

0
Indonesia menargetkan akan mengirimkan 4.000 pasukan perdamaian untuk misi-misi PBB selama periode 2015-2019. (CNN Indonesia/Resty Armenia)
Berita Riau -  Indonesia Targetkan Kirim 4.000 Pasukan Perdamaian PBB
Jakarta, Riau24.com - Sejak Perserikatan Bangsa-Bangsa terbentuk pada 1945, upaya memelihara perdamaian dunia masih menjadi sorotan penting. Meningkatkan partisipasi Indonesia dalam badan itu, Indonesia berkomitmen akan mengirimkan 4.000 personel penjaga perdamaian hingga 2019. 

Sejauh ini, Indonesia sudah mengirimkan sekitar 30 ribu pasukan perdamaian untuk misi PBB.

"Sejak perjuangan awal mula kemerdekaan, Indonesia selalu menjadi anggota aktif PBB, termasuk dalam upaya menjaga perdamaian. Sejak 1957, Indonesia sudah mengirimkan 30 ribu pasukan penjaga perdamaian untuk lebih dari 40 misi PBB," ujar Menteri Luar Negeri Republik Indonesia, Retno LP Marsudi, dalam pembukaan acara Peringatan Hari PBB ke-70 di Jakarta, Selasa (10/11/2015).

Pada periode 2015-2019, Indonesia berkomitmen mengirimkan 4.000 personel penjaga perdamaian untuk misi perdamaian PBB.

Namun hingga kini, Indonesia baru mengirimkan sekitar 2.800 personel. "Kami yakin, pada 2019 sudah tercapai 4.000 personel, bahkan mungkin akan lebih," ucap Retno.

Secara keseluruhan, kini ada 125 ribu personel dari seluruh pelosok dunia yang mengemban tugas di 16 misi perdamaian PBB.

Indonesia masuk ke dalam daftar 12 besar negara penyumbang pasukan penjaga perdamaian PBB terbesar dunia, bersanding dengan Perancis dan Amerika Serikat.

Selain upaya pemeliharaan perdamaian, Indonesia, menurut Retno, aktif pula di dalam Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs), dan HAM.

"Sejak 2011, kami aktif membantu menangani tingkat kemiskinan ekstrem di seluruh pelosok dunia," tutur Retno. "Kami turut membantu berbagai upaya kemanusiaan bekerja sama dengan badan-badan HAM PBB, yaitu masalah perubahan iklim, keberagaman, konflik bersenjata, radikalisme, hingga migrasi ireguler.”

R24/rno/cnn 
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru

Versi Mobile

   Riau24.com
                       Informasi Anda Genggam